Salin Artikel

Plasma Konvalesen Keruh, Sejumlah Penyintas Covid-19 di Kota Tangerang Gagal Jadi Donor

Kepala PMI Kota Tangerang Oman Jumansyah berujar, sebanyak 25 penyintas yang sampelnya diambil itu merupakan pegawai GMF.

"Pagi tadi sekitar jam 09.00 WIB, kami ke sana untuk mengambil sampel plasma konvalesen penyintas Covid-19 dari pegawai GMF," paparnya saat dikonfirmasi, Rabu.

Mulanya, terdapat sekitar 50 penyintas yang terdaftar sebagai calon penyumbang plasma konvalesen. Kemudian, sebanyak 25 orang ditetapkan sebagai penyumbang sampel plasma konvalesen.

Dari 25 orang tersebut, hanya ada 15 pegawai yang ditetapkan sebagai penyumbang plasma konvalesen.

"Dari 25 orang, 20 orang lolos pemeriksaan. Kemudian lima dari 20 orang tidak lolos pemeriksaan selanjutnya," paparnya.

"Lima orang tidak lolos karena plasma keruh dan lainnya," imbuh dia.

Oman menyatakan, pihaknya baru akan mengambil plasma konvalesen mereka pada 30 Juli 2021 di Kantor PMI Kota Tangerang, Kecamatan Tangerang, Kota Tangerang.

Ke-15 pegawai itu bakal dijemput oleh tim PMI di Kantor GMF.

Pekan lalu, PMI Kota Tangerang juga mengambil plasma konvalesen dari sembilan pegawai GMF. Mulanya, kata Oman, ada 25 calon penyumbang plasma konvalesen di sana. Namun, yang lolos skrining hanya sembilan orang.

"Selebihnya tidak lolos karena titer antibodinya tidak memenuhi syarat," ungkap Oman.

PMI Kota Tangerang, lanjutnya, berharap perusahaan-perusahaan lain dapat mendorong para karyawannya yang berstatus sebagai penyintas untuk menyumbangkan plasma konvalesen mereka.

Pasalnya, jumlah penyintas Covid-19 di Kota Tangerang tergolong banyak dan tingkat kebutuhan masyarakat akan plasma konvalesen pun tinggi.

"Ya didorong agar mau mendonasikan plasma konvalesennya. Itu hanya bisa didonasikan setelah tiga bulan terpapar lho, kan sayang," tutur Oman.

PMI Kota Tangerang telah menyalurkan 3.619 kantong ke RS sejak penggalangan plasma konvalesen diluncurkan pada 25 Juli 2021.

Seluruh kantong tersebut berasal dari penyintas yang menyumbangkan plasma mereka ke PMI Kota Tangerang.

"PMI Kota Tangerang sudah salurkan 3.619 kantong plasma konvalesen kepada RS untuk membantu proses penyembuhan pasien positif," ungkap Oman.

Plasma konvalesen atau plasma darah dari pasien yang sembuh dari infeksi virus corona dianggap berpotensi menjadi terapi yang aman untuk pasien Covid-19.

Bahkan, Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) Amerika Serikat (AS) mengizinkan penggunaan plasma darah untuk pengobatan penyakit Covid-19.

Plasma konvalesen adalah plasma darah yang diambil dari pasien Covid-19 yang telah sembuh, kemudian diproses agar dapat diberikan kepada pasien yang sedang terinfeksi virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 yang dalam penanganan saat ini.

Seperti diberitakan Kompas.com pada 18 Mei 2020, Direktur Lembaga Biologi Molekuler (LBM) Eijkman Amin Soebandrio mengatakan, pengambilan dan pemberian plasma konvalesen ini tidak bisa sembarangan.

Sebab, pengambilan sampel plasma darah dari pasien sembuh (penyintas) Covid-19 sebagai donor, dan pasien penerima terapi plasma konvalesen itu juga akan dipilah sesuai dengan kategori dan persyaratan yang telah ditentukan.

Adapun pengujian atau penelitian terhadap plasma ini dilakukan karena diharapkan dapat menangani pasien dengan Covid-19 yang cukup berat reaksi tubuhnya, seperti terapi bagi pasien tersebut.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/07/28/19275741/plasma-konvalesen-keruh-sejumlah-penyintas-covid-19-di-kota-tangerang

Terkini Lainnya

Ibu Korban Ungkap Pembacokan di Pasar Minggu Terjadi Dini Hari, Picu Bentrokan Dua Ormas

Ibu Korban Ungkap Pembacokan di Pasar Minggu Terjadi Dini Hari, Picu Bentrokan Dua Ormas

Megapolitan
Polisi Kejar Pelaku Penjambretan di CFD Jakarta yang Tertangkap Kamera Fotografer

Polisi Kejar Pelaku Penjambretan di CFD Jakarta yang Tertangkap Kamera Fotografer

Megapolitan
Bentrok Dua Ormas di Pasar Minggu Diduga Berawal dari Pembacokan

Bentrok Dua Ormas di Pasar Minggu Diduga Berawal dari Pembacokan

Megapolitan
Satu Motor Warga Ringsek Diseruduk Sapi Kurban yang Mengamuk di Pasar Rebo

Satu Motor Warga Ringsek Diseruduk Sapi Kurban yang Mengamuk di Pasar Rebo

Megapolitan
Soal Wacana Duet Anies-Sandiaga pada Pilkada Jakarta 2024, Gerindra: Enggak Mungkinlah!

Soal Wacana Duet Anies-Sandiaga pada Pilkada Jakarta 2024, Gerindra: Enggak Mungkinlah!

Megapolitan
Viral Video Plt Kadis Damkar Bogor Protes Kondisi Tenda di Mina, Pj Wali Kota: Ada Miskomunikasi

Viral Video Plt Kadis Damkar Bogor Protes Kondisi Tenda di Mina, Pj Wali Kota: Ada Miskomunikasi

Megapolitan
Bentrok Dua Ormas di Pasar Minggu Mereda Usai Polisi Janji Tangkap Terduga Pelaku Pembacokan

Bentrok Dua Ormas di Pasar Minggu Mereda Usai Polisi Janji Tangkap Terduga Pelaku Pembacokan

Megapolitan
Tak Mau Sukses Sendiri, Perantau Asal Gunung Kidul Gotong Royong Bangun Fasilitas di Kampung

Tak Mau Sukses Sendiri, Perantau Asal Gunung Kidul Gotong Royong Bangun Fasilitas di Kampung

Megapolitan
Kisah Dian, Seniman Lukis Piring yang Jadi Petugas Kebersihan demi Kumpulkan Modal Sewa Lapak

Kisah Dian, Seniman Lukis Piring yang Jadi Petugas Kebersihan demi Kumpulkan Modal Sewa Lapak

Megapolitan
Sempat Sidak Alun-alun Bogor, Pj Wali Kota Soroti Toilet hingga PKL di Trotoar

Sempat Sidak Alun-alun Bogor, Pj Wali Kota Soroti Toilet hingga PKL di Trotoar

Megapolitan
Kisah Dian Bertahan Jadi Pelukis Piring, Karya Ditawar Murah hingga Lapak Diganggu Preman

Kisah Dian Bertahan Jadi Pelukis Piring, Karya Ditawar Murah hingga Lapak Diganggu Preman

Megapolitan
Dua Ormas Bentrok hingga Lempar Batu-Helm, Lalin Jalan TB Simatupang Sempat Tersendat

Dua Ormas Bentrok hingga Lempar Batu-Helm, Lalin Jalan TB Simatupang Sempat Tersendat

Megapolitan
Kisah Perantau Bangun Masjid di Kampung Halaman dari Hasil Kerja di Tanah Perantauan

Kisah Perantau Bangun Masjid di Kampung Halaman dari Hasil Kerja di Tanah Perantauan

Megapolitan
Uniknya Seni Lukis Piring di Bekasi, Bermodalkan Piring Melamin dan Pensil Anak SD

Uniknya Seni Lukis Piring di Bekasi, Bermodalkan Piring Melamin dan Pensil Anak SD

Megapolitan
Sapi Kurban Mengamuk Saat Hendak Disembelih di Tangsel, Rusak Tiga Motor Warga

Sapi Kurban Mengamuk Saat Hendak Disembelih di Tangsel, Rusak Tiga Motor Warga

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke