Salin Artikel

Muliakan Anak Yatim di Depok, Dompet Dhuafa Ajak Mereka Belanja Kebutuhan Pokok

KOMPAS.com – Lembaga filantropi Islam Dompet Dhuafa terus memuliakan dan memberdayakan anak yatim dan dhuafa, salah satunya melalui program Belanja Bersama Anak Yatim.

Kali ini, Tim Lembaga Pelayan Masyarakat (LPM) Dompet Dhaufa area Depok memberikan program ini kepada enam murid SMP dari MTs Al Mu’awwanah Margonda, Depok, Jawa Barat.

Pada kesempatan itu, anak-anak diajak berbelanja di salah satu pusat perbelanjaan di kawasan Kota Depok, Sabtu (21/08/2021). Begitu sampai, mereka langsung bergegas menuju antrian pintu masuk pasar swalayan tersebut.

Kegiatan tersebut digelar dengan memerhatikan protokol kesehatan. Tampak petugas keamanan mengecek suhu sekaligus menyemprotkan hand sanitizer kepada setiap pengunjung, tak terkecuali keenam anak itu.

Kak Rifai, person in charge program Belanja Bareng Yatim area Depok, memberikan arahan kepada enam anak-anak tersebut sebelum mereka berbelanja.

“Adik-adik, silakan boleh belanja atau membeli yang adik-adik mau dan butuhkan ya. Boleh apa saja, namun usahakan masing-masing nominalnya sekitar Rp 300.000 ya. Jadi kalian masih bisa bawa pulang Rp 200.000 dari total Rp 500.000 ini ya,” ujarnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Senin (23/8/2021).

Dengan antusias, mereka membawa keranjang belanja menyusuri area swalayan bak labirin. Satu per satu produk pilihan mengisi keranjang belanja itu.

Tak jarang, mereka tampak ragu akan pilihannya dan meminta saran kepada kawannya dan kepada Kak Rifai yang mendampingi untuk menegaskan pilihannya.

Menariknya, keenam adik-adik itu memilih untuk membelanjakan kebutuhan bahan pokok, lengkap dengan memperhatikan harga promonya.

Salah satu anak yang melakukannya adalah Fadly (14). Dia hanya membeli beberapa alat tulis, seperti ballpoint di area penunjang sekolah.

“Enggak mau beli mainan, baju biarin nanti aja lah. Kalau buku masih ada, tas juga masih bisa dipakai,” ujarnya sambil sesekali melihat display produk tas yang terpajang di hadapannya, kemudian meninggalkan area tersebut.

Bocah yang bercita-cita ingin menjadi tentara itu menceritakan, pilihan untuk membelanjakan bahan pokok supaya membantu mencukupi kebutuhan keluarga di rumah.

Fadly tinggal bersama sang ibu, nenek, juga seorang kakaknya. Ayahnya sendiri telah berpulang sejak Fadly berusia 3 (tiga) tahun.

Terlihat pada keranjang belanjanya, Fadly memilih mengisinya dengan beras, minyak, gula, nugget, susu, obat anti nyamuk, dan sebagainya.

Ia pun cermat membeli beberapa produk dengan harga promo seperti mie instan, kecap, bahkan hand sanitizer buy two get one.

“Aku bisa bikin nasi goreng lho, kak. Aku suka bantu masak di rumah. Baru ini belanja sendiri, karena biasanya aku suka ikut bantu nenek atau ibu belanja. Tapi nenek sekarang kakinya sering sakit,” celetuk siswa yang gemar dengan mata pelajaran Bahasa Arab itu.

Usai berbelanja, Tim LPM Dompet Dhuafa mengajak adik-adik tersebut makan siang bersama. Mereka semua juga diantarkan pulang ke kediaman masing-masing setelahnya.

Selain di Depok, giat Belanja Bareng Yatim bergulir serempak pula pada hari yang sama di wilayah lain area Jabodetabek.

Tak hanya itu, rangkaian memuliakan anak-anak yatim berupa program Khitan Massal telah bergulir Kamis (19/08/2021), tepat pada Lebaran Anak Yatim 10 Muharram 1443 H.

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/08/23/14480151/muliakan-anak-yatim-di-depok-dompet-dhuafa-ajak-mereka-belanja-kebutuhan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

18 Titik Banjir di Kecamatan Benda, Pemkot Tangerang Sebut Drainase Tol JORR II Tak Memadai

18 Titik Banjir di Kecamatan Benda, Pemkot Tangerang Sebut Drainase Tol JORR II Tak Memadai

Megapolitan
Titik Banjir di Jakarta Bertambah Jadi 47 RT, Terbanyak di Jakarta Barat

Titik Banjir di Jakarta Bertambah Jadi 47 RT, Terbanyak di Jakarta Barat

Megapolitan
Pembongkaran Trotoar di Cilandak Diduga Libatkan Oknum PNS

Pembongkaran Trotoar di Cilandak Diduga Libatkan Oknum PNS

Megapolitan
197 Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Baru Kembali dari Lima Negara Ini

197 Pasien Covid-19 di Wisma Atlet Baru Kembali dari Lima Negara Ini

Megapolitan
Disdik DKI Sebut Ada Sekolah di Jakarta yang Tolak Dites Pelacakan Covid-19

Disdik DKI Sebut Ada Sekolah di Jakarta yang Tolak Dites Pelacakan Covid-19

Megapolitan
46 RT dan 5 Ruas Jalan Tergenang Banjir di Jakarta Barat Hingga Selasa Sore

46 RT dan 5 Ruas Jalan Tergenang Banjir di Jakarta Barat Hingga Selasa Sore

Megapolitan
Yusuf Mansur Bicara Nilai Sedekah saat Tawarkan Investasi Tabung Tanah

Yusuf Mansur Bicara Nilai Sedekah saat Tawarkan Investasi Tabung Tanah

Megapolitan
Yusuf Mansur Disebut Tawarkan Investasi Tabung Tanah saat Pengajian

Yusuf Mansur Disebut Tawarkan Investasi Tabung Tanah saat Pengajian

Megapolitan
Kriminolog Sebut Penagihan oleh Rentenir Cenderung Timbulkan Kekerasan, Bagaimana Mengatasinya?

Kriminolog Sebut Penagihan oleh Rentenir Cenderung Timbulkan Kekerasan, Bagaimana Mengatasinya?

Megapolitan
Artis FTV Jadi Korban Pengeroyokan di Tempat Hiburan Malam di Bogor

Artis FTV Jadi Korban Pengeroyokan di Tempat Hiburan Malam di Bogor

Megapolitan
Pemkot Jaktim Akan Menata Trotoar di Depan RS UKI Setelah PKL Direlokasi

Pemkot Jaktim Akan Menata Trotoar di Depan RS UKI Setelah PKL Direlokasi

Megapolitan
Diperiksa Terkait Laporan Luhut, Haris Azhar dan Fatia Dimintai Keterangan Soal Akun Youtube

Diperiksa Terkait Laporan Luhut, Haris Azhar dan Fatia Dimintai Keterangan Soal Akun Youtube

Megapolitan
Akibat Hujan Deras Hari Ini, Ada 8 Titik Banjir di Jakarta Pusat

Akibat Hujan Deras Hari Ini, Ada 8 Titik Banjir di Jakarta Pusat

Megapolitan
Gugat Yusuf Mansur, 3 Pekerja Migran Tak Pernah Terima Bagi Hasil Program Tabung Tanah yang Dijanjikan

Gugat Yusuf Mansur, 3 Pekerja Migran Tak Pernah Terima Bagi Hasil Program Tabung Tanah yang Dijanjikan

Megapolitan
UPDATE 18 Januari: 856 Kasus Omicron di Jakarta, Kasus Aktif Covid-19 Capai 4.297

UPDATE 18 Januari: 856 Kasus Omicron di Jakarta, Kasus Aktif Covid-19 Capai 4.297

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.