Salin Artikel

Citayam Fashion Week Mau Dipindah dari Dukuh Atas, Ini Lokasi Alternatifnya

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta berencana memindahkan acara "Citayam Fashion Week" dari Dukuh Atas ke tempat lain.

Ajang adu outfit yang awalnya hanya diinisiasi oleh sekelompok anak muda itu kini dinilai sudah terlalu ramai pengunjung hingga menimbulkan masalah kemacetan dan parkir liar jika digelar di jalanan.

Pemerintah Provinsi DKI pun kini sudah memikirkan sejumlah tempat yang bisa menjadi lokasi baru untuk menggelar Citayam Fashion Week. 

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria mengatakan, ada beberapa opsi tempat yang bisa dijadikan lokasi alternatif. 

Salah satunya adalah Monumen Nasional.

"Saya usulkan bisa saja di Monas, plaza selatan tuh yang baru, bisa duduk di situ ada tribunnya. Tempatnya luas. Kami diskusikan," kata Riza di Balai Kota DKI Jakarta, Senin (25/7/2022).

Selain itu ada opsi tempat lainnya Monumen Nasional (Monas), Kawasan Kota Tua, Taman Ismail Marzuki (TIM), Sarinah, Taman Lapangan Banteng, Kompleks GBK Senayan hingga JIExpo Kemayoran.

"Taman Lapangan Banteng, itu juga luas, itu juga keren. Usulan dari DPRD di TIM, itu juga keren, bagus sekarang. Lalu, bisa di Senayan, itu kan luas, bisa ditanya nanti kami ke Setneg. Mau lebih luas lagi di Kemayoran," ujar dia.

Riza mengatakan, banyak masalah yang terjadi saat kawasan Dukuh Atas dijadikan tempat menongkrong remaja dari Citayam, Bojonggede, Depok, dan sekitarnya.

Oleh karena itu, ia mencoba mencarikan opsi tempat lain agar jumlah remaja yang menongkrong di daerah Dukuh Atas bisa terurai.

"Jadi kami menghargai, mengapresiasi, tapi kami tetap akan cari solusi," ucap Riza.

Kendati demikian, Riza belum bisa memastikan kapan rencana relokasi tersebut dapat dilakukan. "Diharapkan secepatnya, ya," tutur Riza.

Usul dari Kepolisian

Polda Metro Jaya mengusulkan agar Citayam Fashion Week hanya digelar saat Car Free Day (CFD) pada Minggu pagi.

Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Latif Usman mengatakan, pengaturan waktu peragaan busana oleh model jalanan itu perlu dilakukan demi kenyamanan pengguna jalan.

Sebab, pengunjung Citayam Fashion Week kerap berkumpul di jalur pejalan kaki dan mondar-mandir di zebra cross atau penyeberangan jalan.

"Penggunaan jalan itu kan ada ketentuannya. Artinya boleh beraktivitas, menggunakan jalan, selama tidak mengganggu pengguna jalan lain," ujar Latif dalam keterangannya, Senin (25/7/2022).

Latif mengklaim bahwa pemerintah daerah maupun kepolisian tidak ingin mematikan kreativitas masyarakat di Citayam Fashion Week.

Namun, perlu ada penyesuaian agar kegiatan itu tidak mengganggu hak pengguna jalan lain.

"Kami tidak akan mematikan kreativitas masyarakat. Selama tidak menggangu kami akan lakukan penjagaan. Apalagi mobilitas masyarakat di Jakarta ini cukup tinggi," kata Latif.

"Sebetulnya kalau tidak mengganggu lalu lintas silakan aja. Misalnya pada saat CFD itu, silakan," imbuhnya.

(Penulis: Sania Mashabi | Editor: Nursita Sari)

https://megapolitan.kompas.com/read/2022/07/25/19504911/citayam-fashion-week-mau-dipindah-dari-dukuh-atas-ini-lokasi

Terkini Lainnya

Usahanya Ditutup Paksa, Pemilik Restoran di Kebon Jeruk Bakal Tempuh Jalur Hukum jika Upaya Mediasi Gagal

Usahanya Ditutup Paksa, Pemilik Restoran di Kebon Jeruk Bakal Tempuh Jalur Hukum jika Upaya Mediasi Gagal

Megapolitan
Aktor Utama Pabrik Narkoba di Bogor Masih Buron, Polisi: Sampai Lubang Semut Pun Kami Cari

Aktor Utama Pabrik Narkoba di Bogor Masih Buron, Polisi: Sampai Lubang Semut Pun Kami Cari

Megapolitan
Polisi Amankan 8 Orang Terkait Kasus Pembacokan Remaja di Depok, 4 Ditetapkan Tersangka

Polisi Amankan 8 Orang Terkait Kasus Pembacokan Remaja di Depok, 4 Ditetapkan Tersangka

Megapolitan
Bukan Melompat, Disdik DKI Sebut Siswa SMP Jaksel Terpeleset dari Lantai 3

Bukan Melompat, Disdik DKI Sebut Siswa SMP Jaksel Terpeleset dari Lantai 3

Megapolitan
Insiden Siswa SMP Lompat dari Lantai 3, KPAI Minta Disdik DKI Pasang Sarana Keselamatan di Sekolah

Insiden Siswa SMP Lompat dari Lantai 3, KPAI Minta Disdik DKI Pasang Sarana Keselamatan di Sekolah

Megapolitan
3 Saksi Diperiksa Polisi dalam Kasus Dugaan Penistaan Agama yang Jerat Pejabat Kemenhub

3 Saksi Diperiksa Polisi dalam Kasus Dugaan Penistaan Agama yang Jerat Pejabat Kemenhub

Megapolitan
Seorang Pria Tewas Tertabrak Kereta di Matraman

Seorang Pria Tewas Tertabrak Kereta di Matraman

Megapolitan
Disdik DKI Bantah Siswa di Jaksel Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah karena Dirundung

Disdik DKI Bantah Siswa di Jaksel Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah karena Dirundung

Megapolitan
BNN Masih Koordinasi dengan Filipina Soal Penjemputan Gembong Narkoba Johan Gregor Hass

BNN Masih Koordinasi dengan Filipina Soal Penjemputan Gembong Narkoba Johan Gregor Hass

Megapolitan
Polisi Minta Keterangan MUI, GBI, dan Kemenag Terkait Kasus Dugaan Penistaan Agama Pendeta Gilbert

Polisi Minta Keterangan MUI, GBI, dan Kemenag Terkait Kasus Dugaan Penistaan Agama Pendeta Gilbert

Megapolitan
Walkot Depok: Bukan Cuma Spanduk Supian Suri yang Kami Copot...

Walkot Depok: Bukan Cuma Spanduk Supian Suri yang Kami Copot...

Megapolitan
Satpol PP Copot Spanduk Supian Suri, Walkot Depok: Demi Allah, Saya Enggak Nyuruh

Satpol PP Copot Spanduk Supian Suri, Walkot Depok: Demi Allah, Saya Enggak Nyuruh

Megapolitan
Polisi Bakal Panggil Indonesia Flying Club untuk Mengetahui Penyebab Jatuhnya Pesawat di BSD

Polisi Bakal Panggil Indonesia Flying Club untuk Mengetahui Penyebab Jatuhnya Pesawat di BSD

Megapolitan
Siswi SLB di Jakbar Dicabuli hingga Hamil, KPAI Siapkan Juru Bahasa Isyarat dan Pendampingan

Siswi SLB di Jakbar Dicabuli hingga Hamil, KPAI Siapkan Juru Bahasa Isyarat dan Pendampingan

Megapolitan
Ada Pembangunan Saluran Penghubung di Jalan Raya Bogor, Rekayasa Lalu Lintas Diterapkan

Ada Pembangunan Saluran Penghubung di Jalan Raya Bogor, Rekayasa Lalu Lintas Diterapkan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke