Salin Artikel

Debu Batu Bara Cemari Lingkungan Sekolah, Kepala SDN 05 Marunda: Kami Minta Kompensasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Debu batu bara dilaporkan terbawa angin sampai ke Rumah Susun Sederhana Sewa (Rusunawa) Marunda, Cilincing, Jakarta Utara.

Bukan hanya sampai di situ saja, debu hitam ini juga mencemari lingkungan SDN Marunda 05, yang berada tak jauh dari rusun.

Kepala SDN Marunda 05 Purwatiningsih mengatakan, sekolah kembali menjadi kotor semenjak debu batu bara muncul.

"Sekolah jadi kotor, kami enggak gerak bebas. Kami kan enggak tahu itu namanya udara kotor yang kami hirup enggak tahu," ujar Purwatiningsih saat ditemui Kompas.com, Senin (5/9/2022).

Saat mengenakan masker, para siswa bisa terlindungi dari paparan debu. Namun, kata Purwatiningsih, tidak semua siswa taat pada aturan memakai masker, terlebih di tengah melandainya kasus Covid-19.

Artinya, saat anak-anak sudah mulai renggang dan tidak patuh mengenakan masker, risiko paparan debu batu bara pun kembali mengancam.

Purwatiningsih pun meminta kompensasi atas pencemaran debu batu bara yang berisiko dihirup anak-anak. Kompensasi yang dimintanya yakni mendapatkan lingkungan yang bersih dan sehat.

"Kami tidak muluk-muluk ya, kompensasinya inginnya ini lingkungan nyaman. Itu saja harapan kami. Kan ini lingkungannya anak-anak kita kan enggak tahu apa yang terjadi nanti 10 tahun lagi paru-paru kita. Kami pengin sehat saja, harapannya itu saja," tutur Purwatiningsih.

Di sisi lain, Purwatiningsih belum mengetahui dari mana debu batu bara berasal. Jika sebelumnya aktivitas PT Karya Citra Nusantara (KCN) disebut menimbulkan pencemaran debu batu bara di Rusun Marunda dan wilayah sekitarnya, kini ia tak tahu pihak mana yang bertanggung jawab.

"Kita belum tahu apa itu bongkar muat mau dipindahkan atau produksi lagi kita enggak tahu kan. Kita sejauh itu belum tahu," ungkapnya.

Sejauh ini, lanjut dia, sekolah hanya membersihkan kotoran debu yang menempel dengan alat yang tersedia. Ia pun sempat diminta untuk menyediakan penyaring ruangan di dalam kelas.

Sayangnya, hingga kini belum ada alat tersebut lantaran sekolah memprioritaskan kebutuhan lain, yang berkaitan dengan proses belajar mengajar.

Pihaknya menilai PT KCN perlu turut andil dalam penyediaan alat penyaring udara di sekolah.

"Harusnya ada kompenasasi dari KCN nya ke sekolah paling tidak memasang alat itu. Karena memang butuh biaya," ucap Purwatiningsih.

Sebagai informasi, PT KCN sempat diminta mengosongkan batu bara serta muatannya di Pelabuhan Marunda.

Hal itu imbas dari pencabutan izin lingkungan PT KCN oleh Dinas Lingkungan Hidup Provinsi DKI Jakarta lantaran tak dapat memenuhi sanksi administratif dalam kasus pencemaran lingkungan akibat debu batu bara di kawasan Marunda.

Permintaan pengosongan batu bara ini berdasarkan hasil audiensi antara warga Rusunawa Marunda yang didampingi LBH Jakarta dengan Dinas Lingkungan Hidup (LH) DKI Jakarta, Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Marunda, dan Otoritas Pelabuhan (OP) Tanjung Priok, pada Rabu (6/7/2022).

"Akan dibuat rencana teknis pengosongan batu bara dan muatan batu bara di stockpile dalam bentuk SOP," ungkap Pengacara Publik LBH Jihan Fauziah di Kantor Dinas LH DKI, Cililitan, Jakarta Timur, 6 Juli 2022.

Dampak debu batu bara pada murid di SDN Marunda 05

Purwatiningsih menyampaikan, sejauh ini banyak murid mengalami batuk dan pilek. Namun dia belum bisa memastikan penyebab kondisi yang dialami muridnya merupakan dampak dari debu batu bara.

"Ada anak batuk pilek segala macam, kirain Covid-nya aja kami enggak tahu apa itu (penyebab sebenarnya) jadi yang tahu apa ini dari Covid atau batu baranya, yang berwenang artinya puskesmas yang tahu," tutur dia.

Selain itu, ada sejumlah murid yang merasakan gatal di kulit. Sebab, menurut warga setempat, debu itu bukan hanya ada di udara tetapi juga sudah mencemari air.

Purwatiningsih berharap semua pihak terkait untuk ikut mengatasi pencemaran udara, guna melindungi anak-anak serta warga agar tidak terpapar debu batu bara.

https://megapolitan.kompas.com/read/2022/09/05/16551491/debu-batu-bara-cemari-lingkungan-sekolah-kepala-sdn-05-marunda-kami-minta

Rekomendasi untuk anda

Terkini Lainnya

Sebut Aiman Pantas Protes atas Laporannya, Pengamat: Ini Pasal Karet

Sebut Aiman Pantas Protes atas Laporannya, Pengamat: Ini Pasal Karet

Megapolitan
Minimarket di Sebelah Tokonya Dirampok, Alamsyah: Ini Baru Pertama Kali Terjadi

Minimarket di Sebelah Tokonya Dirampok, Alamsyah: Ini Baru Pertama Kali Terjadi

Megapolitan
Kritik Wacana Gubernur DKI Ditunjuk Presiden, Fraksi PDI-P: Jangan Kebiri Hak Warga!

Kritik Wacana Gubernur DKI Ditunjuk Presiden, Fraksi PDI-P: Jangan Kebiri Hak Warga!

Megapolitan
Tolak RUU DKJ soal Gubernur DKI Ditunjuk Presiden, F-PKS: Harus Kembali ke Semula

Tolak RUU DKJ soal Gubernur DKI Ditunjuk Presiden, F-PKS: Harus Kembali ke Semula

Megapolitan
Belum Dapat Izin PUPR, Perbaikan Saluran Air di Pondok Pinang Baru Rampung Setengah

Belum Dapat Izin PUPR, Perbaikan Saluran Air di Pondok Pinang Baru Rampung Setengah

Megapolitan
Aiman Janggal Dilaporkan atas Ujaran Kebencian SARA, Pengamat: Mungkin Polisi Mengaitkan Persoalan Antargolongan

Aiman Janggal Dilaporkan atas Ujaran Kebencian SARA, Pengamat: Mungkin Polisi Mengaitkan Persoalan Antargolongan

Megapolitan
Minimarket di Bekasi Dirampok, Pelaku Bawa Kabur Uang Rp 60 Juta

Minimarket di Bekasi Dirampok, Pelaku Bawa Kabur Uang Rp 60 Juta

Megapolitan
Anaknya Dibunuh Alung, Ayah Korban Sebut Keluarga Pelaku Tak Tunjukkan Iktikad Baik

Anaknya Dibunuh Alung, Ayah Korban Sebut Keluarga Pelaku Tak Tunjukkan Iktikad Baik

Megapolitan
Bakal Berangkatkan Relawan ke Palestina, Masjid di Tanjung Priok Tak Gandeng Pihak Lain

Bakal Berangkatkan Relawan ke Palestina, Masjid di Tanjung Priok Tak Gandeng Pihak Lain

Megapolitan
Cek Perbaikan Saluran Air di Pondok Pinang, Wali Kota Jaksel: Mudah-mudahan Bisa Atasi Banjir

Cek Perbaikan Saluran Air di Pondok Pinang, Wali Kota Jaksel: Mudah-mudahan Bisa Atasi Banjir

Megapolitan
Dokter Sebut Kasus Pneumonia Anak Melonjak 10 Persen di RSAB Harapan Kita

Dokter Sebut Kasus Pneumonia Anak Melonjak 10 Persen di RSAB Harapan Kita

Megapolitan
Hingga Kini, 500 Orang Daftar Jadi Relawan ke Palestina di Masjid Al-Muqarrabien Tanjung Priok

Hingga Kini, 500 Orang Daftar Jadi Relawan ke Palestina di Masjid Al-Muqarrabien Tanjung Priok

Megapolitan
Buka Pendaftaran Relawan ke Palestina, Masjid di Tanjung Priok Prioritaskan yang Berlatar Belakang Medis

Buka Pendaftaran Relawan ke Palestina, Masjid di Tanjung Priok Prioritaskan yang Berlatar Belakang Medis

Megapolitan
Kritik Aturan Gubernur DKI Ditunjuk Presiden, F-Nasdem: Itu Renggut Hak Rakyat

Kritik Aturan Gubernur DKI Ditunjuk Presiden, F-Nasdem: Itu Renggut Hak Rakyat

Megapolitan
Lahan Kantor Desa Setiamekar Diduga Bersengketa, Pemilik Sah Masih Menanti Eksekusi

Lahan Kantor Desa Setiamekar Diduga Bersengketa, Pemilik Sah Masih Menanti Eksekusi

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke