Terima Uang Kembalian, Penumpang Kereta Kaget

Kompas.com - 01/07/2013, 09:06 WIB
Tiket perjalanan KRL Ekonomi Palmerah-Serpong di hari terakhir beroperasi, Senin (6/52013). Mulai hari ini, Selasa (7/5/2013), Seluruh perjalanan KRL Ekonomi di lintas Tanah abang-Serpong dihapus dan digantikan rangkaian Commuter Line.
KOMPAS/WISNU WIDIANTOROTiket perjalanan KRL Ekonomi Palmerah-Serpong di hari terakhir beroperasi, Senin (6/52013). Mulai hari ini, Selasa (7/5/2013), Seluruh perjalanan KRL Ekonomi di lintas Tanah abang-Serpong dihapus dan digantikan rangkaian Commuter Line.
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com —
Penerapan kebijakan tarif baru yang dimulai lebih cepat dari rencana semula, 1 Juli 2013, mengejutkan para penumpang KRL commuter line, Minggu (30/6/2013).

Sejumlah penumpang yang menggunakan jasa KRL commuter line mengaku kaget karena tarif commuter line dari Stasiun Kranji (Bekasi)- Bojong Gede (Bogor), yang biasanya Rp 17.000, kini hanya Rp 5.000.

"Senang banget. Lebih murah Rp 12.000 dari biasanya yang saya bayarkan. Mudah-mudahan tarif murah ini diberlakukan seterusnya,” ujar Yati (30), penumpang KRL commuter line KRL.

Bahkan, sejumlah penumpang lain mengaku hampir tidak percaya dengan tarif yang harus dibayarkan. "Saya naik dari Stasiun Bekasi sampai Stasiun Karet hanya membayar Rp 3.000. Sebelumnya saya harus bayar Rp 8.500. Saya kaget juga. Kok murah banget," ujar Eri (40), warga Bekasi Timur.

Eri yang mengobrol dengan beberapa penumpang lainnya mengakui bahwa banyak penumpang yang terkejut dengan tarif murah ini. "Tadi, saya ngobrol, yang naik dari Stasiun Kranji ke Stasiun Juanda, hanya bayar Rp 3.500 dari sebelumnya Rp 8.500," tutur Eri.

Semula, persisnya pada bulan Januari 2013, PT KAI mewacanakan akan memberlakukan tarif progresif. Dalam tarif progresif itu, akan diberlakukan tarif untuk lima stasiun pertama sebesar Rp 3.000. Selanjutnya untuk tiga stasiun berikutnya hanya dikenakan Rp 1.000.

Rencananya tarif progresif itu akan diberlakukan pada Juni 2013. Namun dalam perkembangannya, penerapan tarif progresif itu diundur hingga 1 juli 2013.

Namun, di tengah-tengah situasi tak menentu, apalagi dengan adanya kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM), Ditjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan akhirnya memberikan subsidi kepada pengguna KRL sehingga tarifnya berubah menjadi lebih murah.

Sebelumnya, Kepala Humas Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Muhartono mengatakan, Ditjen Perkeretaapian sudah mengetuk palu terkait subsidi untuk KRL commuter line yang melayani KRL lintas Jabodetabek. Muhartono menegaskan, subsidi itu digelontorkan oleh Ditjen Perkeretaapian.

Muhartono mengatakan, dengan pemberlakukan tarif baru ini, maka penumpang KRL commuter line yang naik dari Stasiun Bogor menuju Stasiun Jakarta Kota hanya perlu membayar 5.000. Sebelumnya, tarif Bogor-Kota sebesar Rp 9.000.

Lebih lanjut, Muhartono menjelaskan, di pola subsidi baru yang disesuaikan dengan sistem tarif progresif atau tarif per jarak KRL yang ditetapkan oleh PT KAI Commuter Jabodetabek, pengelola KRL commuter line membuat aturan nantinya untuk jarak terdekat atau lima stasiun pertama disubsidi sebesar Rp 1.000.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Siapkan TPS Khusus untuk Sampah Masker dan APD

Pemprov DKI Siapkan TPS Khusus untuk Sampah Masker dan APD

Megapolitan
Ditetapkan Tersangka, Vanessa Angel Jadi Tahanan Kota

Ditetapkan Tersangka, Vanessa Angel Jadi Tahanan Kota

Megapolitan
Takut Dibawa ke Kantor Polisi, Seorang Pencuri Kotak Amal Mengaku ODP Covid-19

Takut Dibawa ke Kantor Polisi, Seorang Pencuri Kotak Amal Mengaku ODP Covid-19

Megapolitan
Dikritik, Permintaan Anies Ojol Bisa Angkut Penumpang

Dikritik, Permintaan Anies Ojol Bisa Angkut Penumpang

Megapolitan
Pemkot Tangerang Berencana Jadikan Hotel sebagai Tempat Karantina Covid-19

Pemkot Tangerang Berencana Jadikan Hotel sebagai Tempat Karantina Covid-19

Megapolitan
Vanessa Angel Jadi Tersangka karena Miliki Pil Xanax yang Tidak Sesuai Resep Dokter

Vanessa Angel Jadi Tersangka karena Miliki Pil Xanax yang Tidak Sesuai Resep Dokter

Megapolitan
Pemkot Tangerang Tambah Anggaran Penanganan Covid-19 Jadi Rp 138 Miliar

Pemkot Tangerang Tambah Anggaran Penanganan Covid-19 Jadi Rp 138 Miliar

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Minta Masyarakat Taati Aturan Selama PSBB

Ketua DPRD DKI Minta Masyarakat Taati Aturan Selama PSBB

Megapolitan
Serius Ajukan PSBB, Wali Kota Tangerang Rapat dengan Gubernur Banten dan DKI Jakarta

Serius Ajukan PSBB, Wali Kota Tangerang Rapat dengan Gubernur Banten dan DKI Jakarta

Megapolitan
Ini Skenario Pembatasan Penumpang Kendaraan Pribadi dan Umum Saat PSBB di DKI

Ini Skenario Pembatasan Penumpang Kendaraan Pribadi dan Umum Saat PSBB di DKI

Megapolitan
3.042 Pekerja di Tangerang Kena PHK karena Perusahaan Terdampak Covid-19

3.042 Pekerja di Tangerang Kena PHK karena Perusahaan Terdampak Covid-19

Megapolitan
Warga Miskin dan Rentan Miskin di DKI Diminta Daftar ke RW untuk Dapat Bantuan Sembako

Warga Miskin dan Rentan Miskin di DKI Diminta Daftar ke RW untuk Dapat Bantuan Sembako

Megapolitan
[HOAKS] PT KAI Batalkan Seluruh Perjalanan Jakarta Selama PSBB

[HOAKS] PT KAI Batalkan Seluruh Perjalanan Jakarta Selama PSBB

Megapolitan
Ketua DPRD Sebut Pemprov DKI Belum Komunikasi Terkait Anggaran Covid-19

Ketua DPRD Sebut Pemprov DKI Belum Komunikasi Terkait Anggaran Covid-19

Megapolitan
Mekanisme Karantina ODP dan PDP di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Mekanisme Karantina ODP dan PDP di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X