Kompas.com - 01/07/2013, 17:47 WIB
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Setelah PT KAI Commuter Jabodetabek (PT KCJ) memberlakukan tarif progresif, jumlah penumpang KRL Commuter Line diharapkan dapat meningkat. Pekerjaan belum selesai karena PT KAI juga harus menyelesaikan masalah lain, termasuk keterbatasan jumlah kereta dan tingginya frekuensi perjalanan kereta.

Tarif progresif yang berlaku mulai hari ini menambah minat warga untuk memanfaatkan KRL. Tarif yang relatif murah membuat jumlah penumpang meningkat. Namun, kenaikan jumlah penumpang itu tidak sebanding dengan jumlah rangkaian kereta yang tersedia.

Direktur PT KAI Ignatius Jonan mengatakan, tahun ini PT KAI akan menambah rangkaian kereta secara bertahap sebanyak 180 unit.

"Kereta akan didatangkan dari Jepang. Jumlah itu 20 persen dari jumlah yang ada saat ini," kata Jonan dalam acara peresmian tiket elektronik dan tarif progresif di Stasiun Manggarai, Senin (1/7/2013).

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Hanggoro Budi Wiryawan mengatakan, ada target penambahan jumlah penumpang dari tahun lalu ke tahun ini.

"Peningkatan layanan KRL ini sebagai bentuk transport for the future. Tahun lalu jumlah penumpang 140 juta orang, tahun ini harus 195 juta orang. Tidak berarti berdesak-desakan, tapi akan kami tambah jumlah keretanya," jelas Hanggoro.

Ia mengatakan, dengan semakin meningkatnya jumlah penumpang dan kereta, maka frekuensi perjalanan kereta akan bertambah. Konsekuensinya, akan timbul masalah baru di pelintasan sebidang rel dan jalan raya. Semakin sering kereta melintas, maka semakin sering pula jalan ditutup untuk memberikan kesempatan kereta untuk lewat. Hal ini dapat mengakibatkan kemacetan lalu lintas di jalan raya.

"Untuk itu, demi meningkatkan frekuensi agar lebih prima, kami akan bekerja sama baik dengan Kementerian PU maupun Pemprov DKI agar pelintasan sebidang tidak akan bermasalah, yaitu bagaimana membangun pelintasan yang tidak sebidang dengan flyover," ujar Hanggoro.

Sementara Dirut PT Telkom Arif Yahya mengatakan, sebagai partner PT KAI yang berperan sebagai operator dan penyedia layanan tiket elektronik, pihaknya akan berusaha melakukan perbaikan dan peningkatan mutu pelayanan kepada masyarakat. Sejauh ini, kata Arif, PT Telkom sudah memasang pintu elektronik sebanyak 339 buah di 69 stasiun se-Jabodetabek.

"Enam bulan pertama silakan beri masukan, tapi jangan menghakimi kami," kata Arif.

Hari ini merupakan hari pertama pemberlakuan e-ticketing dan tarif progresif dalam layanan KRL Commuter Line. Dengan tarif progresif, penumpang akan dikenai biaya berdasarkan jarak. Penumpang membayar Rp 2.000 per lima stasiun pertama dan Rp 500 per tiga stasiun berikutnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Instruksikan Anak Buahnya Tuntaskan Program Pembangunan pada Tahun Ini

Anies Instruksikan Anak Buahnya Tuntaskan Program Pembangunan pada Tahun Ini

Megapolitan
Hukum Mimpi Basah Saat Puasa Ramadhan

Hukum Mimpi Basah Saat Puasa Ramadhan

Megapolitan
Tertimpa Pohon Tumbang di Kembangan, Sebuah Mobil Rusak Parah

Tertimpa Pohon Tumbang di Kembangan, Sebuah Mobil Rusak Parah

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bogor, 15 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bogor, 15 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Depok, 15 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Depok, 15 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Tangerang Raya, 15 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Tangerang Raya, 15 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bekasi, 15 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Kota Bekasi, 15 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Jakarta, 15 April 2021

Jadwal Imsak dan Azan Subuh di Jakarta, 15 April 2021

Megapolitan
UPDATE 14 April: Ada 23 Kasus Baru Covid-19 dan 1 Pasien Meninggal di Tangsel

UPDATE 14 April: Ada 23 Kasus Baru Covid-19 dan 1 Pasien Meninggal di Tangsel

Megapolitan
Berbagai Hal yang Perlu Diketahui soal SIM Online: Cara Registrasi, Tarif, hingga Tes

Berbagai Hal yang Perlu Diketahui soal SIM Online: Cara Registrasi, Tarif, hingga Tes

Megapolitan
Polisi Tentukan 18 Lokasi Penyekatan Pemudik, Ini Titik-titiknya

Polisi Tentukan 18 Lokasi Penyekatan Pemudik, Ini Titik-titiknya

Megapolitan
Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab Dilanjutkan Rabu Pekan Depan

Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab Dilanjutkan Rabu Pekan Depan

Megapolitan
Hujan Deras Sejak Sore, Pohon Tumbang di Delapan Titik Kawasan Jakarta Barat

Hujan Deras Sejak Sore, Pohon Tumbang di Delapan Titik Kawasan Jakarta Barat

Megapolitan
Jadi Tuan Rumah Porprov Banten 2022, Pemkot Tangerang Mulai Benahi 11 GOR

Jadi Tuan Rumah Porprov Banten 2022, Pemkot Tangerang Mulai Benahi 11 GOR

Megapolitan
UPDATE: Ada 56 Kasus Baru Covid-19 di Kabupaten Bekasi, Jumlah Pasien 577 Orang

UPDATE: Ada 56 Kasus Baru Covid-19 di Kabupaten Bekasi, Jumlah Pasien 577 Orang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X