Ramadhan, Momen "Blusukan" bagi Basuki

Kompas.com - 11/07/2013, 09:17 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (dua dari kiri) didampingi Kepala Kecamatan Gambir Henri Perez Sitorus melihat jajanan saat berbuka puasa bersama di kantor Kelurahan Cideng, Jakarta Pusat, Rabu (10/7/2013) malam. Selama Ramadhan, Gubernur DKI Jakarta Jokowi dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama dijadwalkan akan mengunjungi sejumlah tempat untuk berbuka puasa bersama. KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZESWakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (dua dari kiri) didampingi Kepala Kecamatan Gambir Henri Perez Sitorus melihat jajanan saat berbuka puasa bersama di kantor Kelurahan Cideng, Jakarta Pusat, Rabu (10/7/2013) malam. Selama Ramadhan, Gubernur DKI Jakarta Jokowi dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki T Purnama dijadwalkan akan mengunjungi sejumlah tempat untuk berbuka puasa bersama.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS.com
- Sukacita dalam suasana bulan Ramadhan ikut dirasakan Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama. Bulan puasa kali ini menjadi momentum bagi Basuki untuk blusukan.

Aktivitas blusukan Basuki ini berbeda dari yang sudah dilakukan Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo. Di awal Ramadhan kali ini, mereka berbagi peran. Jokowi turun langsung ke lapangan dan mengunjungi masjid-masjid di kawasan padat penduduk. Adapun Basuki memilih mengunjungi kantor-kantor pemerintahan dan menemui warga yang ikut berbuka puasa di sana. Basuki sendiri yang melontarkan ide safari Ramadhan dengan berkeliling ke kantor kelurahan, kecamatan, hingga wali kota.

Asisten Pemerintahan DKI Jakarta Sylviana Murni mengatakan, safari Ramadhan dengan konsep Ramadhan Fair itu membuat kantor kelurahan hingga wali kota terbuka untuk warganya yang ingin berbuka puasa gratis, menunaikan ibadah shalat maghrib, isya, hingga tarawih. Bahkan, di halaman kantor, ada pasar murah sederhana dari warga setempat yang menjajakan makanan hingga busana muslim.

"Itu semua idenya Pak Wagub. Kalau Pak Gubernur kan keliling-keliling masjid. Nah, kalau Pak Wagub, dia juga keliling di kantor kelurahan. Ide itu sangat cemerlang lho, mengingat beliau seorang non-muslim," kata Sylviana.

Kelurahan Cideng, Jakarta Pusat, menjadi kelurahan pertama yang dikunjungi Basuki. Acara pada Rabu (10/7/2013) malam kemarin berjalan sesuai dengan rencana awal. Basuki mengaku senang dapat berkumpul bersama warga, sekaligus dapat memperkenalkan lurah dan camat hasil seleksi jabatan terbuka kepada warganya.

Selain menyapa warga Cideng, yang sebelumnya hanya dapat melihat Basuki melalui televisi, ia juga mengingatkan para pejabat pemerintahan setempat untuk turun langsung ke lapangan dan melihat bagaimana keadaan warga yang sebenarnya. Dalam semalam, terhitung sudah tiga kali Basuki mengingatkan hal serupa kepada lurah, camat, dan Wakil Wali Kota Jakarta Pusat yang hadir.

"Saya tidak mau dengar ada rumah roboh atau warga yang terlantar sakit di rumah. Pak RT, Pak RW, Pak Lurah, dan Pak Camat harus mengetahui warganya karena kita semua keluarga besar yang saling memperhatikan dan saling membantu," kata Basuki.

Saat azan Maghrib berkumandang, Basuki tampak membaur dengan warga yang memadati kantor Kelurahan Cideng. Mayoritas warga yang hadir pada Ramadhan Fair malam tadi adalah ibu-ibu dan lanjut usia (lansia). Mereka tak hentinya meminta foto bersama Basuki. Ekspresi mereka bahagia dan penuh harapan. Maklum saja, kegiatan Ramadhan Fair ini juga baru pertama kali diadakan oleh Pemprov DKI.

Sambil meneguk segelas air putih dan semangkok kolak ubi, Basuki ikut menemani warga berbuka puasa sebelum shalat magrib. Sesekali Basuki bercanda dengan warga di tempat itu. Karena begitu besarnya minat ibu-ibu yang ingin meminta foto dengannya, Basuki mengingatkan agar mereka tidak lupa menjalankan shalat terlebih dulu. Basuki pun tak lupa mengingatkan Lurah Cideng Samsudin untuk beribadah shalat maghrib bersama warga. Di saat warga menjalankan ibadah, Basuki melayani permintaan wawancara dari awak media yang meliputnya di sana.

Sebelum meninggalkan lokasi, Basuki mengelilingi pasar murah di halaman kantor Kelurahan Cideng. Para pedagang yang berjualan di Kelurahan Cideng merupakan warga asli kelurahan itu. Mereka menjajakan makanan dan minuman segar untuk berbuka, seperti cappuccino cincau, jus buah, dan aneka jajanan pasar. Selain itu, ada pula yang menjajakan mainan anak hingga baju muslim.

Halaman:
Baca tentang
    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Bahayakan Kendaraan, Warga Harap Tak Ada Lagi 'Air Terjun' di Tol Becakayu

    Bahayakan Kendaraan, Warga Harap Tak Ada Lagi "Air Terjun" di Tol Becakayu

    Megapolitan
    Pengedar Setor Rp 10 Juta untuk 10.000 Dollar Palsu, Dapat Upah Rp 300.000

    Pengedar Setor Rp 10 Juta untuk 10.000 Dollar Palsu, Dapat Upah Rp 300.000

    Megapolitan
    Dua Bocah Tersengat Tawon, Petugas Damkar Singkirkan Sarang

    Dua Bocah Tersengat Tawon, Petugas Damkar Singkirkan Sarang

    Megapolitan
    Rampok Nasabah Bank Bermodus Gembos Ban, Seorang Residivis Ditangkap

    Rampok Nasabah Bank Bermodus Gembos Ban, Seorang Residivis Ditangkap

    Megapolitan
    PKL Sudah 3 Tahun Minta Direlokasi ke Pasar Senen Blok III

    PKL Sudah 3 Tahun Minta Direlokasi ke Pasar Senen Blok III

    Megapolitan
    PKS Akan Pilih 1 dari 4 Nama Cawagub DKI yang Diajukan Gerindra

    PKS Akan Pilih 1 dari 4 Nama Cawagub DKI yang Diajukan Gerindra

    Megapolitan
    Pamit Nobar Persita Tangerang Vs Sriwijaya FC, Remaja Tewas Dibacok

    Pamit Nobar Persita Tangerang Vs Sriwijaya FC, Remaja Tewas Dibacok

    Megapolitan
    Berbulan-bulan Pelaku Remas Payudara di Bintaro Belum Tertangkap, Ini Kendala Polisi

    Berbulan-bulan Pelaku Remas Payudara di Bintaro Belum Tertangkap, Ini Kendala Polisi

    Megapolitan
    Satpol PP Jaring 14 Terapis Griya Pijat di Serpong, Diduga Melakukan Asusila

    Satpol PP Jaring 14 Terapis Griya Pijat di Serpong, Diduga Melakukan Asusila

    Megapolitan
    Polisi Tangkap 13 Pelaku Tawuran yang Tewaskan Seorang Pemuda di Bekasi

    Polisi Tangkap 13 Pelaku Tawuran yang Tewaskan Seorang Pemuda di Bekasi

    Megapolitan
    Polisi Buru Pembuat Dollar AS Palsu yang Dilengkapi Tanda Air seperti Asli

    Polisi Buru Pembuat Dollar AS Palsu yang Dilengkapi Tanda Air seperti Asli

    Megapolitan
    Taufik Tidak Masalah Tak Gajian 6 Bulan jika RAPBD 2020 Tak Selesai Dibahas

    Taufik Tidak Masalah Tak Gajian 6 Bulan jika RAPBD 2020 Tak Selesai Dibahas

    Megapolitan
    Akankah Anies-DPRD DKI Mengulangi Era Ahok Telat Sahkan APBD?

    Akankah Anies-DPRD DKI Mengulangi Era Ahok Telat Sahkan APBD?

    Megapolitan
    Enggan Komentar, Anies Serahkan Kasus Satpol PP yang Bobol ATM ke OJK dan Polisi

    Enggan Komentar, Anies Serahkan Kasus Satpol PP yang Bobol ATM ke OJK dan Polisi

    Megapolitan
    Gara-gara Komentar di Facebook, Dua Karyawan JICT Cekcok Berujung Penganiayaan

    Gara-gara Komentar di Facebook, Dua Karyawan JICT Cekcok Berujung Penganiayaan

    Megapolitan
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X