Kompas.com - 03/08/2013, 08:45 WIB
Ketua Komunitas Ciliwung Condet Abdul Kodir (kiri) KOMPAS.com/ROBERTUS BELARMINUSKetua Komunitas Ciliwung Condet Abdul Kodir (kiri)
|
EditorTjatur Wiharyo

JAKARTA, KOMPAS.com - Ciliwung merupakan satu dari 13 sungai yang mengalir melintas di Ibu Kota Jakarta. Sungai ini menjadi salah satu sungai besar yang mesti dijaga kelestariannya lantaran semakin hari mengalami penurunan. Harapan pun muncul ketika kepedulian sekelompok orang membentuk komunitas dengan tujuan dan cita-cita agar kualitas sungai Ciliwung tetap terjaga.

Komunitas itu adalah Komunitas Ciliwung Condet, yang diketuai oleh Abdul Kodir (40), warga keturunan Betawi yang tinggal di Condet, Jakarta Timur. Pada 21 Juni 2004, komunitas tersebut dideklarasikan dan berdiri hingga sekarang. Komunitas ini memantau perkembangan Ciliwung dari tahun ke tahun.

Komunitas Ciliwung Condet berkumpul di Jalan Munggang Nomor 6 RT 10/RW 04, Condet Balekambang, Kramatjati, Jakarta Timur. Komunitas tersebut memiliki berbagai cabang dengan jumlah anggota yang tidak terdaftar lantaran bersifat partisipan dan non-struktural, yang tersebar seperti di Bojong Gede, Depok, Puncak dan sejumlah titik wilayah lainnya.

Kompas.com/Robertus Belarminus Bibit salak Condet yang ditanam oleh Komunitas Ciliwung Condet

Abdul yang ditemui Kompas.com, Selasa (30/7/2013), menuturkan, komunitas tersebut menjalankan berbagai kegiatan untuk melestarikan Ciliwung dan budaya Betawi. Dari mulai pendidikan, pembibitan tanaman, sampai dengan kegiatan advokasi sungai dan lingkungan menjadi kegiatan utama mereka.

"Kegiatan kawan-kawan untuk mengapresiasi Ciliwung karena dari hulunya juga rusak. Tingkat kualitas sungai makin buruk, ya semua awalnya kayak gitu," kata Abdul.

Abdul mengatakan, salah satu aktivitas yang dilakukan adalah melakukan pemantauan Ciliwung dari suatu titik ke titik lain. Mereka pernah mengarungi Ciliwung dari Bojong Gede menuju Condet dengan 5 getek (rakit) dengan jumlah total 40 sampai 50 penumpang. Kegiatan ini mengundang perhatian sejumlah organisasi pencinta alam dari beberapa peguruan tinggi. Mereka mengidentifikasi keberagaman flora dan fauna yang masih ada di sekitar Sungai Ciliwung. Selain itu, Abdul mengatakan mereka juga mengamati lokasi dan kawasan yang rusak sampai dengan yang terancam rusak.

"Memang banyak sekali titik kerusakan Ciliwung, di samping ada titik-titik yang masih layak dipertahankan. Lokasi yang terancam rusak juga mulai banyak," ujar Abdul.

Setelah itu, dokumentasi pun dilakukan serta mempelajari mengenai kerusakan yang terjadi. Abdul tak mau mendiamkan kerusakan di Ciliwung terjadi. "Kemudian kita publikasikan bahwa banyak hal yang perlu dicegah dari kerusakannya. Dari media biar masyarakat sendiri yang prihatin dan untuk pemerintah supaya ambil tindakan bagaimana seharusnya," ujar Abdul.

Bicara masalah lingkungan, kata Abdul, semua orang tentu memiliki pandangan yang sama untuk kelestariannya. Namun, masalah kepeduliannya yang dinilainya tidak konsisten.

"Yang konsisten enggak sebanyak orang yang peduli. Sebenarnya yang tidak buang sampah sembarangan saja sudah bagian dari kita," katanya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggota TNI Dikeroyok Hingga Tewas di Kebayoran Baru

Anggota TNI Dikeroyok Hingga Tewas di Kebayoran Baru

Megapolitan
Saat Anak 5 Tahun Keluar dari Pesawat Jatuh Tanpa Menderita Luka dalam Kecelakaan 24 Tahun Lalu

Saat Anak 5 Tahun Keluar dari Pesawat Jatuh Tanpa Menderita Luka dalam Kecelakaan 24 Tahun Lalu

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Depok Hari Ini, 19 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Depok Hari Ini, 19 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, Senin 19 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, Senin 19 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 19 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 19 April 2021

Megapolitan
Pencuri di Jatinegara Buron, Mengaku Polisi dan Tembak Korban Pakai Airsoft Gun

Pencuri di Jatinegara Buron, Mengaku Polisi dan Tembak Korban Pakai Airsoft Gun

Megapolitan
Pembobol Indekos Sekaligus Pembegal di Pulogadung Diamankan Polisi

Pembobol Indekos Sekaligus Pembegal di Pulogadung Diamankan Polisi

Megapolitan
Akhir Pekan Ini, Tidak Ada Lonjakan Penumpang di Stasiun Gambir dan Pasar Senen

Akhir Pekan Ini, Tidak Ada Lonjakan Penumpang di Stasiun Gambir dan Pasar Senen

Megapolitan
Viral Video Pengeroyokan Anggota TNI dan Polri di Jaksel, Satu Tewas

Viral Video Pengeroyokan Anggota TNI dan Polri di Jaksel, Satu Tewas

Megapolitan
UPDATE 18 April: 950 Kasus Baru Covid-19 di DKI

UPDATE 18 April: 950 Kasus Baru Covid-19 di DKI

Megapolitan
UPDATE 18 April: 10.628 Kasus Covid-19 di Tangsel, 554 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 18 April: 10.628 Kasus Covid-19 di Tangsel, 554 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Kasus Tembok Rumah Roboh di Benhil yang Tewaskan 2 Pekerja Berakhir Damai

Kasus Tembok Rumah Roboh di Benhil yang Tewaskan 2 Pekerja Berakhir Damai

Megapolitan
Mulai Senin Besok, MRT Jakarta Ubah Jam Operasional Kereta

Mulai Senin Besok, MRT Jakarta Ubah Jam Operasional Kereta

Megapolitan
Jadwal Buka Puasa dan Maghrib Wilayah Depok Hari Ini, 18 April 2021

Jadwal Buka Puasa dan Maghrib Wilayah Depok Hari Ini, 18 April 2021

Megapolitan
Jadwal Buka Puasa dan Shalat Maghrib di Tangerang Raya Hari Ini, 18 April 2021

Jadwal Buka Puasa dan Shalat Maghrib di Tangerang Raya Hari Ini, 18 April 2021

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X