Lokasi Penembakan Aiptu Dwiyatna Jadi Perhatian Warga

Kompas.com - 07/08/2013, 10:34 WIB
Lokasi kejadian perkara penembakan Aiptu Dwiyana yang dipasang oleh garis polisi. Saat lokasi tertutup oleh police line, arus lalintas dialhikan, Ciputat, Rabu (7/8/2013). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaLokasi kejadian perkara penembakan Aiptu Dwiyana yang dipasang oleh garis polisi. Saat lokasi tertutup oleh police line, arus lalintas dialhikan, Ciputat, Rabu (7/8/2013).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Lokasi penembakan Aiptu Dwiyatna, tepat di Jalan Otista, Ciputat, menjadi pusat perhatian warga. Lokasi tersebut juga disterilkan dengan garis polisi (police line).

Di jalan tersebut, polisi tampak sedang melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP). Lokasi jatuhnya Aiptu Dwiyana ditandai dengan kapur oleh petugas. Terlihat ada empat titik yang ditandai dengan kapur.

Pantauan Kompas.com, Rabu (7/8/2013), warga tampak menyaksikan polisi yang sedang bekerja untuk menyelidiki penembakan yang terjadi pada subuh tadi. Arus lalu lintas pun menjadi terhambat karena kendaraan beroda dua yang berjalan melambat untuk menyaksikan lokasi penembakan.

Police line kemudian dibuka sekitar pukul 10.15 WIB. Lokasi kejadian yang awalnya tidak boleh dilintasi oleh kendaraan, kini telah dapat dilintasi. Sekitar 10 polisi masih berjaga di sekitar lokasi.

Aiptu Dwiyatna merupakan anggota Unit Pembinaan Masyarakat Kepolisian Sektor Cilandak. Dia tewas ditembak orang tak dikenal di dekat RS Karyadi, Ciputat, Rabu (7/8/2013) sekitar pukul 05.00 WIB.

Kini, jenazah pria yang dikenal baik oleh masyarakat Cilandak tersebut dibawa ke Rumah Sakit Polri Bhayangkara Kramat Jati, Jakarta Timur, demi keperluan otopsi. Keluarganya juga telah diberitahu mengenai insiden berdarah tersebut.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tiga Pelaku Begal Sepeda di Jalan Latumenten Ditangkap Polisi, Satu Buron

Tiga Pelaku Begal Sepeda di Jalan Latumenten Ditangkap Polisi, Satu Buron

Megapolitan
Terdampak Pandemi, 50 Persen Musisi di Kota Bekasi Banting Setir Jadi Kurir hingga Sopir Ojol

Terdampak Pandemi, 50 Persen Musisi di Kota Bekasi Banting Setir Jadi Kurir hingga Sopir Ojol

Megapolitan
Eks Polisi Ditangkap, Menipu Modus Bisa Pinjamkan Rp 3 Miliar dari Bank Dunia

Eks Polisi Ditangkap, Menipu Modus Bisa Pinjamkan Rp 3 Miliar dari Bank Dunia

Megapolitan
Warga Korban Banjir Banding, Pemprov DKI Siap Menghadapi

Warga Korban Banjir Banding, Pemprov DKI Siap Menghadapi

Megapolitan
Pengamat: Anies Cenderung Rugi jika Pilkada Jakarta Digelar 2024

Pengamat: Anies Cenderung Rugi jika Pilkada Jakarta Digelar 2024

Megapolitan
Badut di Masa Pandemi, Hampir Setahun Menganggur hingga Jadi Tukang Las

Badut di Masa Pandemi, Hampir Setahun Menganggur hingga Jadi Tukang Las

Megapolitan
Kalah Saing hingga Omzet Merosot, Puluhan Pengusaha Warteg di Tangerang Gulung Tikar

Kalah Saing hingga Omzet Merosot, Puluhan Pengusaha Warteg di Tangerang Gulung Tikar

Megapolitan
Wajib Uji Emisi Kendaraan di DKI Jakarta, Ini Syarat Lulus, Lokasi, dan Sanksi yang Mengintai

Wajib Uji Emisi Kendaraan di DKI Jakarta, Ini Syarat Lulus, Lokasi, dan Sanksi yang Mengintai

Megapolitan
Bocah 13 Tahun Hanyut Saat Main di Pinggir Sungai Ciliwung

Bocah 13 Tahun Hanyut Saat Main di Pinggir Sungai Ciliwung

Megapolitan
Polisi: Penjual Satwa Dilindungi Untung Rp 1 Juta-Rp 10 Juta Tiap Jual Satu Binatang

Polisi: Penjual Satwa Dilindungi Untung Rp 1 Juta-Rp 10 Juta Tiap Jual Satu Binatang

Megapolitan
Sudinkes Jaksel Klaim Kamar Perawatan Pasien Covid-19 Masih Cukup

Sudinkes Jaksel Klaim Kamar Perawatan Pasien Covid-19 Masih Cukup

Megapolitan
Live Music Dilarang di Kota Bekasi, Para Musisi Gelar Ngamen Online hingga Beralih Profesi

Live Music Dilarang di Kota Bekasi, Para Musisi Gelar Ngamen Online hingga Beralih Profesi

Megapolitan
Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua, Wali Kota Airin: Enggak Ada Gejala Apa Pun

Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Kedua, Wali Kota Airin: Enggak Ada Gejala Apa Pun

Megapolitan
Pasar Muamalah di Depok yang Terima Transaksi Dinar dan Dirham Tak Punya Izin

Pasar Muamalah di Depok yang Terima Transaksi Dinar dan Dirham Tak Punya Izin

Megapolitan
F-PKS: Mayoritas Fraksi DPRD DKI Dorong Pilkada Jakarta Digelar 2022

F-PKS: Mayoritas Fraksi DPRD DKI Dorong Pilkada Jakarta Digelar 2022

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X