Kompas.com - 27/08/2013, 21:51 WIB
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Warga yang mengklaim sebagai ahli waris mantan Wakil Presiden RI, Adam Malik, mengaku memiliki lahan seluas 2,1 hektar di Waduk Ria Rio. Lahan tersebut diklaim berada di sebuah lapangan dan juga beberapa RT di kawasan tersebut.

"Kami mau tegaskan, lahan di Jalan Perintis Kemerdekaan itu milik kami. Kita klaim 2,1 hektar, yang kita miliki," kata Guna Jaya, cucu dari ahli waris Adam Malik, kepada wartawan di Pos RW 15, Waduk Ria Rio, Kampung Pedongkelan, Kelurahan Kayu Putih, Pulogadung, Jakarta Timur, Selasa (27/8/2013).

Guna Jaya mengatakan, lahan tersebut terletak di RT 02, 04, 05, 06, 07 di RW 15. Ia juga mengklaim sebuah lapangan tanah merah di kawasan itu sebagai milik ahli waris. Guna mengatakan, klaim kepemilikan lahan tersebut berdasar girik C342 Blok S II dan Eigendom Verponding 5725. Dengan berdasar girik tersebut, ia pernah menggugat PT Pulomas Jaya hingga tingkat Mahkamah Agung pada 2002.

"Kita pernah gugat perdata sampai tingkat PK (peninjauan kembali). Ternyata baik penggugat maupun tergugat tidak terdapat perintah penghukuman yang harus dilaksanakan," ujar Guna.

Berdasarkan putusan tersebut, ia menyadari terdapat kekeliruan dalam penggunaan girik sebagai alas hukum kepemilikan tanah. Seharusnya, kata Guna, proses untuk wilayah Pedongkelan saat itu harus menggunakan Eigendom Verponding nomor 5725.

"Setelah kami menemukan Verponding nomor 5725, kita pengecekan ulang kepada BPN (Badan Pertanahan Negara). Ternyata berdasarkan surat obyek tanah yang ada, itu sudah lama kami kuasai bersama warga," ujar Guna.

Atas dasar tersebut, dua tahun kemudian atau pada 2004, ahli waris berupaya melakukan penggambilan fisik atas klaim pemilikan lahan mereka di lokasi dengan memasangkan plang papan nama. Namun, atas perbuatan itu, mereka dilaporkan PT Pulomas Jaya ke Polres Jakarta Timur atas tuduhan penyerobotan tanah. "Yang menjadi tersangkanya Ibu Nelly Adam Malik," ujar Guna. Nelly Adam Malik adalah istri almarhum Adam Malik. Nelly telah meninggal dunia pada Maret 2007.

Guna mengatakan, kepolisian kemudian melakukan penyelidikan dengan memanggil saksi dari PT Pulomas Jaya dan juga saksi lain dari BPN Kanwil DKI Jakarta. "Ternyata BPN Kanwil DKI menemukan alat hak yang digunakan PT Pulomas, yaitu HGB (hak guna bangunan) nomor 2, itu tidak ada di lahan ini," ujar Guna.

Atas temuan itu, Polres Metro Jakarta Timur mengeluarkan surat perintah pemberhentian penyidikan atau SP3 tanggal 19 Juni 2007. PT Pulomas Jaya juga disebutnya tidak menggunakan hak praperadilan sehingga SP3 tersebut dinilai sudah sesuai dengan prosedur hukum. "Artinya tuduhan keluarga Adam Malik menyerobot tanah tidak benar," ujarnya.

Ia menuding, surat HGB nomor 2 itu justru digunakan PT Pulomas Jaya untuk melakukan penggusuran di lokasi. Menurutnya, HGB 02 yang disebut PT Pulomas Jaya justru berada di belakang waduk di Jalan Pulomas Utara dan hal itu sudah diukur oleh BPN.

Guna mengatakan akan berkoordinasi dengan Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo untuk menyelesaikan masalah tersebut. Upaya itu menurutnya akan dilakukan pada Minggu ini. "Apa pun keputusannya, nanti kami mengikuti apa yang terbaik. Tapi hal itu belum bisa kami jawab sekarang karena harus berkoordinasi dengan Pemda DKI dulu," ujar Guna.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Disdik DKI Jaminkan 3 Hal agar Tak Lagi Ada Diskriminasi di Sekolah Negeri

Disdik DKI Jaminkan 3 Hal agar Tak Lagi Ada Diskriminasi di Sekolah Negeri

Megapolitan
Dinas Pendidikan DKI Mulai Cairkan KJP Plus, Selambatnya hingga 15 Agustus 2022

Dinas Pendidikan DKI Mulai Cairkan KJP Plus, Selambatnya hingga 15 Agustus 2022

Megapolitan
Desakan Semakin Mencuat, Wagub DKI Harap Raperda Kawasan Tanpa Rokok Segera Disahkan

Desakan Semakin Mencuat, Wagub DKI Harap Raperda Kawasan Tanpa Rokok Segera Disahkan

Megapolitan
Rumah Makan Padang dan Dua Gerai Ponsel di Kosambi Tangerang Kebakaran, Diduga akibat Korsleting

Rumah Makan Padang dan Dua Gerai Ponsel di Kosambi Tangerang Kebakaran, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
Pukul 17.15 WIB, Massa Buruh dan Mahasiswa Masih Bertahan di Depan DPR/MPR RI

Pukul 17.15 WIB, Massa Buruh dan Mahasiswa Masih Bertahan di Depan DPR/MPR RI

Megapolitan
6 Terdakwa Mengaku Keroyok Ade Armando karena Dengar Teriakan Provokatif

6 Terdakwa Mengaku Keroyok Ade Armando karena Dengar Teriakan Provokatif

Megapolitan
Gelar Demo di Depan DPR Tuntut UU Cipta Kerja Dicabut, Buruh Serukan Ancaman Berhenti Kerja

Gelar Demo di Depan DPR Tuntut UU Cipta Kerja Dicabut, Buruh Serukan Ancaman Berhenti Kerja

Megapolitan
Pencuri Sepeda Motor di Ciputat Babak Belur Dihajar Massa

Pencuri Sepeda Motor di Ciputat Babak Belur Dihajar Massa

Megapolitan
Mencuat 10 Kasus Sekolah Negeri Diduga Intoleran, F-PDIP DPRD DKI: Seperti Puncak Gunung Es

Mencuat 10 Kasus Sekolah Negeri Diduga Intoleran, F-PDIP DPRD DKI: Seperti Puncak Gunung Es

Megapolitan
Aniaya Pacar di Bangka Jaksel, Petugas PPSU Ditetapkan sebagai Tersangka

Aniaya Pacar di Bangka Jaksel, Petugas PPSU Ditetapkan sebagai Tersangka

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Perketat Seleksi Anggota PPSU Imbas Penganiayaan di Jaksel, Bagaimana Rekrutmen Selama Ini?

Pemprov DKI Akan Perketat Seleksi Anggota PPSU Imbas Penganiayaan di Jaksel, Bagaimana Rekrutmen Selama Ini?

Megapolitan
Perempuan Korban Penganiayaan Petugas PPSU di Bangka Dapat Pemulihan Psikologis

Perempuan Korban Penganiayaan Petugas PPSU di Bangka Dapat Pemulihan Psikologis

Megapolitan
Panggung Apung Situ Rawa Kalong Depok Belum Bisa Diakses, Lurah: Itu Berbahaya Banget, Belum Ada Pengelolanya

Panggung Apung Situ Rawa Kalong Depok Belum Bisa Diakses, Lurah: Itu Berbahaya Banget, Belum Ada Pengelolanya

Megapolitan
Pengendara Motor Tewas dalam Kecelakaan di Jalan Kedoya Raya

Pengendara Motor Tewas dalam Kecelakaan di Jalan Kedoya Raya

Megapolitan
Larang Siswa Pilih Ketua OSIS Nonmuslim, Guru SMAN 58 Jakarta Dimutasi

Larang Siswa Pilih Ketua OSIS Nonmuslim, Guru SMAN 58 Jakarta Dimutasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.