Kompas.com - 27/08/2013, 21:51 WIB
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Warga yang mengklaim sebagai ahli waris mantan Wakil Presiden RI, Adam Malik, mengaku memiliki lahan seluas 2,1 hektar di Waduk Ria Rio. Lahan tersebut diklaim berada di sebuah lapangan dan juga beberapa RT di kawasan tersebut.

"Kami mau tegaskan, lahan di Jalan Perintis Kemerdekaan itu milik kami. Kita klaim 2,1 hektar, yang kita miliki," kata Guna Jaya, cucu dari ahli waris Adam Malik, kepada wartawan di Pos RW 15, Waduk Ria Rio, Kampung Pedongkelan, Kelurahan Kayu Putih, Pulogadung, Jakarta Timur, Selasa (27/8/2013).

Guna Jaya mengatakan, lahan tersebut terletak di RT 02, 04, 05, 06, 07 di RW 15. Ia juga mengklaim sebuah lapangan tanah merah di kawasan itu sebagai milik ahli waris. Guna mengatakan, klaim kepemilikan lahan tersebut berdasar girik C342 Blok S II dan Eigendom Verponding 5725. Dengan berdasar girik tersebut, ia pernah menggugat PT Pulomas Jaya hingga tingkat Mahkamah Agung pada 2002.

"Kita pernah gugat perdata sampai tingkat PK (peninjauan kembali). Ternyata baik penggugat maupun tergugat tidak terdapat perintah penghukuman yang harus dilaksanakan," ujar Guna.

Berdasarkan putusan tersebut, ia menyadari terdapat kekeliruan dalam penggunaan girik sebagai alas hukum kepemilikan tanah. Seharusnya, kata Guna, proses untuk wilayah Pedongkelan saat itu harus menggunakan Eigendom Verponding nomor 5725.

"Setelah kami menemukan Verponding nomor 5725, kita pengecekan ulang kepada BPN (Badan Pertanahan Negara). Ternyata berdasarkan surat obyek tanah yang ada, itu sudah lama kami kuasai bersama warga," ujar Guna.

Atas dasar tersebut, dua tahun kemudian atau pada 2004, ahli waris berupaya melakukan penggambilan fisik atas klaim pemilikan lahan mereka di lokasi dengan memasangkan plang papan nama. Namun, atas perbuatan itu, mereka dilaporkan PT Pulomas Jaya ke Polres Jakarta Timur atas tuduhan penyerobotan tanah. "Yang menjadi tersangkanya Ibu Nelly Adam Malik," ujar Guna. Nelly Adam Malik adalah istri almarhum Adam Malik. Nelly telah meninggal dunia pada Maret 2007.

Guna mengatakan, kepolisian kemudian melakukan penyelidikan dengan memanggil saksi dari PT Pulomas Jaya dan juga saksi lain dari BPN Kanwil DKI Jakarta. "Ternyata BPN Kanwil DKI menemukan alat hak yang digunakan PT Pulomas, yaitu HGB (hak guna bangunan) nomor 2, itu tidak ada di lahan ini," ujar Guna.

Atas temuan itu, Polres Metro Jakarta Timur mengeluarkan surat perintah pemberhentian penyidikan atau SP3 tanggal 19 Juni 2007. PT Pulomas Jaya juga disebutnya tidak menggunakan hak praperadilan sehingga SP3 tersebut dinilai sudah sesuai dengan prosedur hukum. "Artinya tuduhan keluarga Adam Malik menyerobot tanah tidak benar," ujarnya.

Ia menuding, surat HGB nomor 2 itu justru digunakan PT Pulomas Jaya untuk melakukan penggusuran di lokasi. Menurutnya, HGB 02 yang disebut PT Pulomas Jaya justru berada di belakang waduk di Jalan Pulomas Utara dan hal itu sudah diukur oleh BPN.

Guna mengatakan akan berkoordinasi dengan Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo untuk menyelesaikan masalah tersebut. Upaya itu menurutnya akan dilakukan pada Minggu ini. "Apa pun keputusannya, nanti kami mengikuti apa yang terbaik. Tapi hal itu belum bisa kami jawab sekarang karena harus berkoordinasi dengan Pemda DKI dulu," ujar Guna.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saat Rumah Mertua Irjen Ferdy Sambo Turut Digeledah hingga 6 Jenis Barang Disita...

Saat Rumah Mertua Irjen Ferdy Sambo Turut Digeledah hingga 6 Jenis Barang Disita...

Megapolitan
Alarm Covid-19 di Jakarta Kembali Berbunyi, Ini puluhan RT yang Jadi Zona Merah...

Alarm Covid-19 di Jakarta Kembali Berbunyi, Ini puluhan RT yang Jadi Zona Merah...

Megapolitan
Ironi Warga Tanah Abang, Tinggal di Pusat Jakarta tetapi Kesulitan Dapat Air Bersih

Ironi Warga Tanah Abang, Tinggal di Pusat Jakarta tetapi Kesulitan Dapat Air Bersih

Megapolitan
Saat Cinta Buat Gelap Mata, Petugas PPSU Tendang dan Tabrak Pacar di Bangka karena Cemburu

Saat Cinta Buat Gelap Mata, Petugas PPSU Tendang dan Tabrak Pacar di Bangka karena Cemburu

Megapolitan
Buruh 'Long March' dari Gedung Sate Bandung ke Jakarta untuk Demo di DPR, Tuntut UU Cipta Kerja Dicabut

Buruh "Long March" dari Gedung Sate Bandung ke Jakarta untuk Demo di DPR, Tuntut UU Cipta Kerja Dicabut

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Perpindahan IKN Bantu Kurangi Potensi Jakarta Tenggelam

Wagub DKI Sebut Perpindahan IKN Bantu Kurangi Potensi Jakarta Tenggelam

Megapolitan
Ini Alasan Santri yang Aniaya Teman hingga Tewas Dipenjara meski Masih Anak-anak

Ini Alasan Santri yang Aniaya Teman hingga Tewas Dipenjara meski Masih Anak-anak

Megapolitan
UPDATE 9 Agustus 2022: Bertambah 236 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat di Tangerang Kini 2.032

UPDATE 9 Agustus 2022: Bertambah 236 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat di Tangerang Kini 2.032

Megapolitan
UPDATE 9 Agustus 2022: Bertambah 350 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat di Tangsel Kini 826

UPDATE 9 Agustus 2022: Bertambah 350 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat di Tangsel Kini 826

Megapolitan
Nasib Santri yang Aniaya Teman hingga Tewas di Ponpes Tangerang, Kini Ditahan di Sel Anak

Nasib Santri yang Aniaya Teman hingga Tewas di Ponpes Tangerang, Kini Ditahan di Sel Anak

Megapolitan
Anies Tak Pakai Masker Saat Hadiri Lomba, Anggota Dewan: Masyarakat Butuh Teladan di Tengah Peningkatan Kasus Covid-19

Anies Tak Pakai Masker Saat Hadiri Lomba, Anggota Dewan: Masyarakat Butuh Teladan di Tengah Peningkatan Kasus Covid-19

Megapolitan
Ribuan Buruh Akan Demo di Depan Gedung DPR Hari Rabu Ini, Tuntut Pencabutan UU Cipta Kerja

Ribuan Buruh Akan Demo di Depan Gedung DPR Hari Rabu Ini, Tuntut Pencabutan UU Cipta Kerja

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jaksel dan Jaktim Berpotensi Hujan Petir Disertai Angin Kencang Siang hingga Sore

Prakiraan Cuaca BMKG: Jaksel dan Jaktim Berpotensi Hujan Petir Disertai Angin Kencang Siang hingga Sore

Megapolitan
Ada Demo Buruh di Depan Gedung DPR Hari Ini, Polisi Alihkan Arus Lalu Lintas di Kawasan Senayan

Ada Demo Buruh di Depan Gedung DPR Hari Ini, Polisi Alihkan Arus Lalu Lintas di Kawasan Senayan

Megapolitan
Tak Bisa Dianggap Remeh, Polusi Udara di Jabodetabek Tingkatkan Risiko Kematian Dini

Tak Bisa Dianggap Remeh, Polusi Udara di Jabodetabek Tingkatkan Risiko Kematian Dini

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.