Kompas.com - 28/08/2013, 19:12 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (tengah) dan Wakil Menteri Perhubungan Bambang Susantono meninjau kereta listri buatan PT Industeri Kereta Api di Stasiun Manggarai, Jakarta Selatan, Rabu (28/8/2013). KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADOGubernur DKI Jakarta Joko Widodo (tengah) dan Wakil Menteri Perhubungan Bambang Susantono meninjau kereta listri buatan PT Industeri Kereta Api di Stasiun Manggarai, Jakarta Selatan, Rabu (28/8/2013).
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembangunan jalur kereta layang atau elevated train di Jakarta berdampak bagi warga di pinggir rel atau disebut warga "DPR". Mau tidak mau, mereka harus angkat kaki dari tempat tinggalnya tersebut.

Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mengatakan, pembangunan proyek senilai Rp 2,8 triliun itu menjadi momentum perbaikan kualitas hidup bagi warga yang selama ini menghuni area pinggir rel. "Daripada tinggal di situ bahaya, memberikan rasa enggak aman. Di situ kan enggak hanya satu-dua kali tabrakan," ujarnya saat meninjau jalur kereta layang di Stasiun Manggarai, Jakarta Selatan, bersama Wakil Menteri Perhubungan Bambang Susantono, Rabu (28/8/2013) sore.

Jokowi menyebutkan, penggusuran tersebut telah dikoordinasikan juga dengan Kementerian Perhubungan dan PT Kereta Api Indonesia sebagai pelaksana. Jokowi belum dapat memperkirakan jumlah warga yang akan digusur serta ke mana mereka harus tinggal. Hingga proyek ini dilaksanakan tahun 2014 mendatang, Jokowi akan menghitung jumlah warga yang terkena dampak pembangunan itu.

"Proyeknya kan baru tahun depan, satu-satulah. Waduk Ria Rio belum, Waduk Pluit belum," ujarnya.

Pemerintah pusat, Pemprov DKI, dan PT KAI akan mulai membangun jalur kereta layang di Jakarta pada 2014. Pengerjaan proyek ditargetkan selesai selama lima tahun.

Terdapat dua jalur kereta layang yang akan dibuat, yakni lintas timur dan lintas barat dengan total panjang 27 kilometer. Lintas timur sepanjang 10 kilometer dengan rute Kampung Bandan-Rajawali-Kemayoran-Senen-Kramat-Pondok Jati. Adapun lintas barat sepanjang 17 km dengan rute Manggarai-Tanah Abang-Kampung Bandan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X