Kompas.com - 13/09/2013, 13:10 WIB
Drs. Suyadi atau yang terkenal dengan sebutan Pak Raden mengelar pameran tunggal berupa lukisan dan sketsa di Art Cinema Fakultas Film dan Televisi Intitute Kesenian Jakarta, Jumat (13/7/2012). Karyanya banyak mengambarkan dunia pertunjukkan wayang orang di panggung rakyat. Selain berpameran, juga akan digelar pemutaran film si Unyil dan workshop membuat boneka. KOMPAS/LASTI KURNIADrs. Suyadi atau yang terkenal dengan sebutan Pak Raden mengelar pameran tunggal berupa lukisan dan sketsa di Art Cinema Fakultas Film dan Televisi Intitute Kesenian Jakarta, Jumat (13/7/2012). Karyanya banyak mengambarkan dunia pertunjukkan wayang orang di panggung rakyat. Selain berpameran, juga akan digelar pemutaran film si Unyil dan workshop membuat boneka.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Seniman dan pendongeng senior Indonesia, Suyadi atau yang lebih dikenal dengan Pak Raden, mendatangi Balaikota Jakarta, Jumat (13/9/2013) siang. Di sana, pencinta boneka dan tokoh Si Unyil itu mendongeng dan akan menjual lukisannya seharga Rp 60 juta kepada Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo.

"Itu membutuhkan biaya, waktu, dan tenaga. Kalau lukisan ini laku, saya gunakan untuk berobat kaki saya," kata Pak Raden di Balaikota Jakarta.

Lukisan berjudul "Perang Kembang" yang akan dijual kepada Jokowi itu berkisah tentang perlawanan kesatria melawan raksasa. Dalam pementasan wayang orang dan wayang kulit gaya Surakarta, adegan "Perang Kembang" selalu ditampilkan dan menjadi adegan favorit bagi penonton karena indah, seru, dan menghibur.

KOMPAS.com/KURNIA SARI AZIZA Seniman dan pendongeng, Drs. Suyadi atau Pak Raden, sedang menceritakan dongeng di Balaikota Jakarta, Jumat (13/9/2013). Pak Raden datang ke Balaikota untuk menjual lukisannya kepada Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo dan uangnya akan digunakan untuk berobat.

Seniman yang dikenal dengan perannya sebagai tokoh berkumis lebat itu mengatakan, tokoh kesatria yang digambarkan di lukisan itu menggambarkan sosok Jokowi. Oleh karena itu, ia berharap Jokowi berkenan membeli lukisannya.

Sayangnya, Jokowi sedang tidak berada di tempat. Pagi tadi, Jokowi bersama Gubernur Bank Indonesia Agus Martowardojo mengunjungi Pasar Blok G Tanah Abang, Jakarta Pusat. Kedatangan Pak Raden akhirnya diterima oleh Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama. Walaupun tetap ingin bertemu dengan Jokowi, Pak Raden menyambut tawaran Basuki. Basuki menjanjikan pertemuan Pak Raden bersama Jokowi.

"Pak Ahok (sapaan Basuki) menjanjikan saya bertemu dengan Pak Jokowi. Seandainya bisa bertemu langsung dengan Pak Jokowi, hati saya tambah senang. Kalau lukisan saya laku terjual, saya akan merasa lebih senang lagi," katanya.

Setelah bertemu Basuki, Pak Raden yang didampingi oleh manajernya, Prasodjo Chusnato, mendongeng di halaman Balaikota Jakarta. Aksinya menarik perhatian wartawan, pegawai negeri sipil (PNS) DKI, dan beberapa warga di tempat itu. Pak Raden membawakan cerita berjudul "Mari Buka Celana" dan "Bersyukur".

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dongeng "Mari Buka Celana" bercerita tentang seorang ibu yang memiliki lima orang anak yang bernama Maribu, Marika, Marice, Marila, dan Marina. Adapun dongeng "Bersyukur" bercerita tentang seorang nenek yang sudah tidak memiliki kaki secara lengkap, tetapi nenek tersebut tak pernah lupa untuk bersyukur dan mengucap syukur. Pak Raden juga meminta izin untuk mengamen dan menawarkan lukisan terbarunya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Dinkes Tangsel Andalkan Kader Jumantik buat Tekan Kasus DBD

Megapolitan
Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Besok, Ganjil Genap di Margonda Depok Kembali Berlaku

Megapolitan
Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Polisi Hentikan Kasus Dugaan Penganiayaan Selebgram Ayu Thalia oleh Nicholas Sean

Megapolitan
Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Seorang Remaja Tewas Saat Berenang di Pelabuhan Sunda Kelapa Saat Banjir Rob

Megapolitan
Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Seorang Nenek Tewas Mengenaskan Tertabrak Kereta di Kebon Jeruk

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Akses Menuju Depok dari Lenteng Agung Macet Panjang

Megapolitan
Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Kasus DBD Naik, PMI Tangsel Sebut Permintan Trombosit Meningkat

Megapolitan
Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Hari Pertama Dibuka, 500 Pengunjung Sudah Reservasi ke Atlantis Ancol

Megapolitan
Banjir Rob di Jalan Lodan, Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Genangan

Banjir Rob di Jalan Lodan, Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Genangan

Megapolitan
Imbas Ganjil Genap di Margonda, Macet Panjang dari Jalan Kartini

Imbas Ganjil Genap di Margonda, Macet Panjang dari Jalan Kartini

Megapolitan
229 Bus Berhenti Beroperasi Imbas Kecelakaan, Transjakarta Jamin Layanan Tak Terganggu

229 Bus Berhenti Beroperasi Imbas Kecelakaan, Transjakarta Jamin Layanan Tak Terganggu

Megapolitan
RS Harapan Kita: Haji Lulung Bukan Dibuat Koma, tapi Diberi Obat Penenang

RS Harapan Kita: Haji Lulung Bukan Dibuat Koma, tapi Diberi Obat Penenang

Megapolitan
Ganjil Genap di Jalan Margonda Mulai Berlaku Siang Ini, Begini Situasi di Lokasi

Ganjil Genap di Jalan Margonda Mulai Berlaku Siang Ini, Begini Situasi di Lokasi

Megapolitan
Transjakarta Hentikan Sementara Operasional 229 Bus dari 2 Operator yang Terlibat Kecelakaan

Transjakarta Hentikan Sementara Operasional 229 Bus dari 2 Operator yang Terlibat Kecelakaan

Megapolitan
Polisi Tangkap Penipu Rekrutmen CPNS, Korban Dijanjikan Jadi PNS Kemenkumham dengan Setor Rp 35 Juta

Polisi Tangkap Penipu Rekrutmen CPNS, Korban Dijanjikan Jadi PNS Kemenkumham dengan Setor Rp 35 Juta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.