Kompas.com - 13/09/2013, 13:37 WIB
Belasan mobil diparkir berjejer di area parkir kluster A Blok Bawal, Rusun Marunda, Jakarta Utara, Kamis (12/9/2013). KOMPAS.com/DIAN FATH RISALAH EL ANSHARIBelasan mobil diparkir berjejer di area parkir kluster A Blok Bawal, Rusun Marunda, Jakarta Utara, Kamis (12/9/2013).
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Area parkir di Cluster B Blok 5 dan Cluster A Blok Bawal Rumah Susun Marunda, Jakarta Utara, nyaris penuh dengan puluhan mobil yang diparkir berjejer. Para pemilik mobil itu dikenai tarif penitipan mobil sebesar Rp 35.000 per bulan.

Pantauan Kompas.com, sedikitnya ada 10 unit mobil berbagai merek yang diparkir di kawasan itu pada Kamis (12/9/2013) sore. Warga mengatakan, mobil itu milik penghuni rusun. Bahkan, ada yang membawa tujuh mobil dan diparkir di rusun tersebut.

"Itu mobil punya penghuni rusun, tapi satu-satu orangnya tidak tahu. Salah satunya orang di Blok Bawal lantai 2, punya tujuh mobil dia," ujar salah satu warga Rusun Marunda yang enggan menyebutkan namanya kepada Kompas.com, Kamis (12/9/2013) sore.

Hal senada juga diungkapkan penghuni lain di rusun itu. "Kayaknya sih usaha dealer. Motor katanya punya 37, unit rusun di Blok Bawal juga kebanyakan punya dia," ujarnya.

Deretan parkir mobil itu tak hanya terlihat di Cluster A, tetapi juga Cluster B. Di Blok 5 Cluster B, terlihat ada usaha cuci motor dan mobil.

"Yang nyuci mobil di sini ya orang rusun yang punya mobil," ujar Rahmat (23), salah satu pegawai cuci mobil.

Wali Kota Jakarta Utara Bambang Sugiyono mengatakan masih belum mengetahui secara persis tentang keberadaan mobil-mobil di area parkir rusun tersebut. "Belum tahu persis, bisa itu mobilnya pemilik, bisa juga sopir atau bisa juga milik tamu seperti sekarang ini. Sedang didalami oleh pengelola rusun juga," ujar Bambang saat berkunjung ke rusun tersebut, Jumat (13/9/2013).

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ada berbagai jenis mobil yang diparkir di tempat itu, antara lain Daihatsu Terios, Nissan Grand Livina, Honda Freed, dan Honda Civic. Di Blok A, yang dihuni warga kalangan menengah atas dan mahasiswa, area parkir "dihuni" oleh mobil-mobil baru. Pemandangan itu tampak sangat kontras jika dibandingkan dengan kondisi unit rusun di lantai lain yang dihuni warga dari kalangan ekonomi bawah.

Petugas keamanan Cluster B, Sidik (45), mengatakan, mobil-mobil itu sering diparkir di area rusun. Namun, ia belum dapat memastikan apakah pemilik mobil itu merupakan penghuni rusun tersebut atau hanya sopir yang menghuni rusun.

"Yang jelas tiap bulannya mereka bayar ke satpam uang iuran Rp 35.000," kata Sidik. Sidik menyebutkan, tarif sebesar itu tidak dipaksakan dan hanya kesepakatan dengan pemilik mobil tersebut. Adapun penghuni yang memiliki kendaraan bermotor wajib uang iuran sebesar Rp 10.000 hingga Rp 15.000 yang dikelola oleh tiap RT di setiap blok.

Sementara itu, Kepala Seksi Pelayanan UPT Rusun Jakarta Wilayah I Dinas Perumahan dan Gedung Pemda DKI Jakarta Deni Apriyadi mengatakan, sampai saat ini, pengelola rusun tidak menarik tarif karena belum ada ketentuan tentang tarif dan pengelolaan parkir motor dan mobil.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perum PPD Gratiskan Layanan Bus Bogor-Jakarta Selama Sebulan

Perum PPD Gratiskan Layanan Bus Bogor-Jakarta Selama Sebulan

Megapolitan
Sopir Truk Korban Pungli Mengeluh: Anak Mau Jajan Dibentak, padahal Uang Disebar di Pelabuhan

Sopir Truk Korban Pungli Mengeluh: Anak Mau Jajan Dibentak, padahal Uang Disebar di Pelabuhan

Megapolitan
Mirisnya Hidup Sopir Truk di Tanjung Priok, Dipalak Preman hingga Petugas Pelabuhan

Mirisnya Hidup Sopir Truk di Tanjung Priok, Dipalak Preman hingga Petugas Pelabuhan

Megapolitan
19 Warga Gandasari Tangerang Sembuh dari Covid-19, 34 Orang Masih Dirawat

19 Warga Gandasari Tangerang Sembuh dari Covid-19, 34 Orang Masih Dirawat

Megapolitan
Komplotan Maling Bobol Rumah di Makasar Jaktim, Mengaku Petugas Kelurahan

Komplotan Maling Bobol Rumah di Makasar Jaktim, Mengaku Petugas Kelurahan

Megapolitan
Terduga Teroris yang Ditangkap di Bogor Sehari-hari Disebut Berjualan Bahan Kimia

Terduga Teroris yang Ditangkap di Bogor Sehari-hari Disebut Berjualan Bahan Kimia

Megapolitan
Sebagian Wilayah Kota Bekasi Banjir Usai Hujan Deras, Taman Narogong Paling Parah

Sebagian Wilayah Kota Bekasi Banjir Usai Hujan Deras, Taman Narogong Paling Parah

Megapolitan
Soal Kelanjutan Belajar di Sekolah, Pemkot Tangerang Fokus Tangani Lonjakan Kasus Covid-19 Dulu

Soal Kelanjutan Belajar di Sekolah, Pemkot Tangerang Fokus Tangani Lonjakan Kasus Covid-19 Dulu

Megapolitan
Kasus Covid-19 Melonjak, Wali Kota Tangerang Batasi Aktivitas Ekonomi Warga

Kasus Covid-19 Melonjak, Wali Kota Tangerang Batasi Aktivitas Ekonomi Warga

Megapolitan
Kasus Covid-19 Meningkat, Pemkot Bogor Tambah Tempat Pusat Isolasi

Kasus Covid-19 Meningkat, Pemkot Bogor Tambah Tempat Pusat Isolasi

Megapolitan
Update 15 Juni: 383 Pasien Covid-19 Masih Dirawat dan Diisolasi di Tangsel

Update 15 Juni: 383 Pasien Covid-19 Masih Dirawat dan Diisolasi di Tangsel

Megapolitan
Operasional RSU Serpong Utara Terhambat Anggaran, Pemkot Tangsel Ajukan Dana Bantuan

Operasional RSU Serpong Utara Terhambat Anggaran, Pemkot Tangsel Ajukan Dana Bantuan

Megapolitan
Tak Ada Palang di Rel Kereta, Mobil Tabrak KRL di Duri Kosambi

Tak Ada Palang di Rel Kereta, Mobil Tabrak KRL di Duri Kosambi

Megapolitan
Kejar Target Herd Immunity dari Jokowi, Pemprov DKI Harus Permudah Vaksinasi

Kejar Target Herd Immunity dari Jokowi, Pemprov DKI Harus Permudah Vaksinasi

Megapolitan
Kasus Covid-19 Tinggi, Wagub DKI: Uji Coba Belajar Tatap Muka Tetap Jalan

Kasus Covid-19 Tinggi, Wagub DKI: Uji Coba Belajar Tatap Muka Tetap Jalan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X