Jalan Asia-Afrika Jadi Arena Balap Liar, Ini Tanggapan Polisi

Kompas.com - 23/09/2013, 17:18 WIB
Kawasan Jalan Asia Afrika, Senayan, Jakarta Pusat, kerap menjadi lokasi balap liar. GOOGLE MAPSKawasan Jalan Asia Afrika, Senayan, Jakarta Pusat, kerap menjadi lokasi balap liar.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Bukan menjadi rahasia umum bahwa Jalan Asia-Afrika, Jakarta Pusat, sering menjadi ajang balap liar mobil oleh sekelompok anak muda. Muncul kesan bahwa ada pembiaran oleh polisi atas aksi tersebut.

Menanggapi hal tersebut, Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Chrysnanda mengatakan bahwa potensi pelanggaran lalu lintas dapat terjadi di mana saja. Tak hanya oleh pebalap liar, tetapi juga oleh orang lain yang kerap melanggar fungsi jalan.

"Di mana saja ada peluang terjadi pelanggraan. Ada jalan yang memang sering digunakan untuk duduk-duduk menikmati sesuatu dan menggunakan bahu jalan tidak sebagaimana mestinya," katanya di Mapolda Metro Jaya, Senin (23/9/2013).

Menurut Chrysnanda, diperlukan kepedulian dan kepekaan oleh semua pihak menyangkut kedisiplinan di jalan raya. Dengan begitu, kecelakaan fatal yang menyebabkan kematian dapat dihindari. Ia mengatakan, sejauh ini polisi cukup aktif melakukan pencegahan, baik dalam segi penegakan hukum maupun dalam memberikan edukasi kepada masyarakat tentang pentingnya berdisiplin di jalan raya.

"Kegiatan patroli juga selalu dilakukan setiap malam. Terutama di malam-malam akhir pekan saat banyak orang menghabiskan waktu di tempat-tempat tertentu," ujarnya.

Pada Minggu (22/9/2013) subuh kemarin, terjadi kecelakaan yang menewaskan dua pejalan kaki di Jalan Asia Afrika. Mobil Toyota Corolla Altis yang dikemudikan David (22) kehilangan kendali, dan menabrak sejumlah sejumlah pejalan kaki dan tiga mobil sedan. Satu orang tewas di lokasi kejadian, seorang korban meninggal dunia di rumah sakit. Sementara itu, lima orang lainnya mengalami luka-luka.

Polisi telah menetapkan David sebagai tersangka. Namun, dari hasil tes urine dan darah yang dilakukan terhadapnya, David tidak terbukti mengonsumsi narkoba maupun minuman keras sebelum mengemudi. Dia mengaku menabrak karena menghindari sesuatu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bus Transjakarta Tabrak Pos Polisi hingga Ambruk di Simpang PGC, Satu Orang Terluka

Bus Transjakarta Tabrak Pos Polisi hingga Ambruk di Simpang PGC, Satu Orang Terluka

Megapolitan
Gedung Cyber Jakarta Terbakar, 22 Unit Mobil Pemadam Dikerahkan

Gedung Cyber Jakarta Terbakar, 22 Unit Mobil Pemadam Dikerahkan

Megapolitan
Dianggap Izinkan Demo tapi Larang Reuni 212, Polisi Beri Penjelasan

Dianggap Izinkan Demo tapi Larang Reuni 212, Polisi Beri Penjelasan

Megapolitan
Gedung Cyber di Jakarta Selatan Terbakar

Gedung Cyber di Jakarta Selatan Terbakar

Megapolitan
Saat Anies Mulai Menjaga Jarak dari Kelompok 212...

Saat Anies Mulai Menjaga Jarak dari Kelompok 212...

Megapolitan
Polres Metro Bekasi Putar Balik Bus yang Bergerak Menuju Reuni 212

Polres Metro Bekasi Putar Balik Bus yang Bergerak Menuju Reuni 212

Megapolitan
Masjid Istiqlal Jakarta Dijaga Ketat Aparat Gabungan, Warga Dilarang Masuk

Masjid Istiqlal Jakarta Dijaga Ketat Aparat Gabungan, Warga Dilarang Masuk

Megapolitan
Bubarkan Massa Reuni 212, Polres Jakpus Kerahkan Mobil Raisa dan Polisi Bermotor

Bubarkan Massa Reuni 212, Polres Jakpus Kerahkan Mobil Raisa dan Polisi Bermotor

Megapolitan
Polisi Sebut 23 Peserta Reuni 212 yang Terjaring di Ciputat Umumnya Anak-anak

Polisi Sebut 23 Peserta Reuni 212 yang Terjaring di Ciputat Umumnya Anak-anak

Megapolitan
Polda Metro Jaya Akan Tindak Tegas Panitia Reuni 212 yang Arahkan Massa ke Patung Kuda

Polda Metro Jaya Akan Tindak Tegas Panitia Reuni 212 yang Arahkan Massa ke Patung Kuda

Megapolitan
Massa Reuni 212 Bubar, Jalan Wahid Hasyim ke Arah Tanah Abang Lancar

Massa Reuni 212 Bubar, Jalan Wahid Hasyim ke Arah Tanah Abang Lancar

Megapolitan
Enggan Dibubarkan, Peserta Reuni 212: Kemarin Demo Buruh Boleh, Kita Cuma Reuni

Enggan Dibubarkan, Peserta Reuni 212: Kemarin Demo Buruh Boleh, Kita Cuma Reuni

Megapolitan
Polisi di Pos Sekat Ciputat Jaring 23 Orang yang Hendak Ikut Reuni 212

Polisi di Pos Sekat Ciputat Jaring 23 Orang yang Hendak Ikut Reuni 212

Megapolitan
Ada Reuni 212, Perjalanan KRL Hari Ini Tetap Normal

Ada Reuni 212, Perjalanan KRL Hari Ini Tetap Normal

Megapolitan
Antisipasi Pergerakan Massa Reuni 212, Polisi Berjaga di Stasiun Bogor

Antisipasi Pergerakan Massa Reuni 212, Polisi Berjaga di Stasiun Bogor

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.