Gedung SD Jadi Lahan Hewan Kurban Akan Direnovasi

Kompas.com - 11/10/2013, 14:26 WIB
Tampak depan SD Negeri 01 dan 10 Duri Kepa, Jakarta Barat. Lebih dari satu tahun sejak kebakaran melanda gedung itu pada 25 Mei 2012 silam, sekolah itu dibiarkan terlantar dan sempat mrnjadi lahan penjualan hewan qurban. Kompas.com/Kurnia Sari AzizaTampak depan SD Negeri 01 dan 10 Duri Kepa, Jakarta Barat. Lebih dari satu tahun sejak kebakaran melanda gedung itu pada 25 Mei 2012 silam, sekolah itu dibiarkan terlantar dan sempat mrnjadi lahan penjualan hewan qurban.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memastikan untuk merenovasi atau merehabilitasi total gedung SD Negeri 01-10 Duri Kepa, Jakarta Barat, yang sudah lama terbengkalai dan sempat menjadi "kandang" kambing. Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan telah mendapatkan laporan terkait kondisi sekolah dan ia memastikan pada tahun 2014 sekolah itu akan mulai direnovasi.

"Gedung sekolah itu mau dibongkar dan direnovasi total tahun depan, pakai APBD 2014," kata Basuki di Balaikota Jakarta, Kamis (11/10/2013).

Setelah dibongkar dan direnovasi total, Basuki meyakini, gedung SD Negeri 01-10 Duri Kepa akan menjadi gedung sekolah yang bagus dan layak dipakai murid untuk belajar. Maklum saja, setelah api melalap gedung itu pada (25/5/2012) lalu, gedung sekolah itu menjadi terbengkalai.

Murid-murid pun diungsikan belajar ke gedung sekolah sebelah, yaitu SD Negeri 11-12 Duri Kepa. Mereka yang biasanya sekolah pada pagi hari, karena mengungsi, harus sekolah pada siang hari. Hal itu juga disebabkan oleh keterbatasan ruang di SD Negeri 11-12 Duri Kepa. Namun, hal itu tak mematahkan semangat murid untuk tetap menuntut ilmu.

Kepala Dinas Pendidikan DKI Taufik Yudi Mulyanto menjelaskan, awalnya Suku Dinas Pendidikan Dasar Jakarta Barat sudah menganggarkan rehabilitasi berat di tahun anggaran (TA) 2013. Namun, setelah dianggarkan dan akan dilakukan rehab berat, Sudin Dikdas Jakbar yang saat itu berkoordinasi dengan Sudin Perumahan Jakbar menemukan kajian bahwa gedung itu tidak bisa direhab berat.

Mengapa? Taufik menjelaskan, konstruksi bangunan bekas kebakaran tidak menunjang untuk direhab berat, tetapi harus direhab total (dengan merobohkan konstruksi yang ada dan dibangun baru). Kemudian, pada tahun 2013, Dinas Pendidikan telah mengusulkan perencanaan (X-1) dan akan direhab total pada tahun 2014.

Mengingat area Duri Kepa merupakan lingkungan pemukiman padat penduduk, kata dia, keberadaan sekolah dasar sangat penting sehingga gedung sekolah itu akan tetap difungsikan sebagai sekolah dasar. Sementara terkait pemanfaatan lahan untuk penjualan hewan kurban, lanjut dia, Dinas Pendidikan DKI sudah memberi peringatan kepada penjaga sekolah.

"Itu ulah dari penjaga sekolah. Saat ini, di area tersebut sudah tidak ada yang berjualan dan penjaga sekolah telah diberi peringatan," kata mantan Kepala Dinas Olahraga dan Pemuda DKI tersebut.

Sudah sebanyak 22 murid SD Negeri 01-10 yang mengundurkan diri karena tak bisa beradaptasi dengan perubahan jadwal masuk sekolah. Menanggapi hal tersebut, Taufik mengatakan, itu merupakan hal yang lumrah dan menjadi hak tiap peserta didik.

Kemudian, kapan rehabilitasi total itu akan dilaksanakan? Pemprov DKI akan merehabilitasi total gedung SD Negeri 01-10 Duri Kepa pada kuartal ketiga, atau empat bulan terakhir tahun 2014. Sebab, pada kuartal pertama dan kedua, akan dilaksanakan kegiatan belajar mengajar (KBM) dan ujian nasional.

"Rehabilitasi total SD Negeri 01-10 Duri Kepa mencapai Rp 9,5 miliar. Sumber anggarannya murni dari APBD DKI 2014," ujar Taufik.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 3 Maret: Tambah 35 Kasus di Kota Tangerang, 307 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 3 Maret: Tambah 35 Kasus di Kota Tangerang, 307 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Kamis, 1.000 Sopir Angkot di Kota Tangerang Akan Divaksin Covid-19

Kamis, 1.000 Sopir Angkot di Kota Tangerang Akan Divaksin Covid-19

Megapolitan
Bocah 4 Tahun yang Sendirian di Pinggir Jalan Fatmawati Bertemu Ibunya di Polsek Cilandak

Bocah 4 Tahun yang Sendirian di Pinggir Jalan Fatmawati Bertemu Ibunya di Polsek Cilandak

Megapolitan
Tangsel Masuk Zona Kuning, Total 7.802 Kasus Covid-19

Tangsel Masuk Zona Kuning, Total 7.802 Kasus Covid-19

Megapolitan
Sejumlah Guru di Tangsel Berharap KBM Tatap Muka Digelar Juli 2021

Sejumlah Guru di Tangsel Berharap KBM Tatap Muka Digelar Juli 2021

Megapolitan
Kontroversi Vaksinasi Keluarga Anggota Dewan, DPRD Klaim Perlu tetapi Ditolak Pemprov DKI

Kontroversi Vaksinasi Keluarga Anggota Dewan, DPRD Klaim Perlu tetapi Ditolak Pemprov DKI

Megapolitan
Karyawati Korban Pelecehan Seksual oleh Bos di Ancol Bertambah Menjadi 4 Orang

Karyawati Korban Pelecehan Seksual oleh Bos di Ancol Bertambah Menjadi 4 Orang

Megapolitan
UPDATE 3 Maret: DKI Jakarta Catat Penambahan 1.437 Kasus Covid-19

UPDATE 3 Maret: DKI Jakarta Catat Penambahan 1.437 Kasus Covid-19

Megapolitan
Kisah Warga Kampung Pulo Saat Banjir, Pernah Terperosok hingga Menyusui di Atas Lemari

Kisah Warga Kampung Pulo Saat Banjir, Pernah Terperosok hingga Menyusui di Atas Lemari

Megapolitan
Kuasa Hukum: Bukti Tidak Kuat, John Kei Harus Bebas

Kuasa Hukum: Bukti Tidak Kuat, John Kei Harus Bebas

Megapolitan
Varian Baru Corona Masuk Indonesia, Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada

Varian Baru Corona Masuk Indonesia, Wagub DKI Minta Masyarakat Waspada

Megapolitan
Kota Bekasi Catat 781 Kasus Baru Covid-19, 21 Pasien Meninggal

Kota Bekasi Catat 781 Kasus Baru Covid-19, 21 Pasien Meninggal

Megapolitan
Satu Tahun Covid-19, Saat Warga Sudah Capek dan Berharap Pandemi Segera Berlalu..

Satu Tahun Covid-19, Saat Warga Sudah Capek dan Berharap Pandemi Segera Berlalu..

Megapolitan
Siswa SMA Racik Ganja Sintetis, Polisi: Diedarkan ke Para Remaja

Siswa SMA Racik Ganja Sintetis, Polisi: Diedarkan ke Para Remaja

Megapolitan
Guru di Depok Antusias Ikut Vaksinasi Covid-19: Biar Bisa Tatap Muka dengan Murid

Guru di Depok Antusias Ikut Vaksinasi Covid-19: Biar Bisa Tatap Muka dengan Murid

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X