Korupsi DKI Mengakar

Kompas.com - 26/10/2013, 10:30 WIB
Korupsi sudah mengakar di DKI Kompas cetakKorupsi sudah mengakar di DKI
EditorEko Hendrawan Sofyan

JAKARTA, KOMPAS.com —
Praktik korupsi di Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sudah lama mengemuka. Namun, baru sebagian kasus yang ditangani aparat berwajib. Tahun ini ada 12 pejabat dan mantan pejabat yang terjerat kasus korupsi proyek senilai Rp 454 juta sampai Rp 5,3 miliar.

”Kami mengapresiasi langkah kejaksaan memeriksa sejumlah kasus korupsi di DKI Jakarta. Namun, jangan berhenti pada kasus yang nilai proyeknya kecil. Semangat pembersihan praktik korupsi harus diteruskan ke kasus lain yang lebih besar,” kata Wakil Ketua Komisi C DPRD DKI Jakarta Cinta Mega, Jumat (25/10), di Jakarta.

Menurut Mega, kasus korupsi yang sudah ditangani kejaksaan saat ini bisa menyeret pejabat terkait yang lebih tinggi. Sementara ini, penyidik kejaksaan negeri di setiap wilayah baru menetapkan pejabat eselon III dan IV sebagai tersangka. ”Ada kemungkinan pejabat eselon yang lebih tinggi ikut terlibat,” kata Mega.

Dengan APBD puluhan triliun rupiah, kata Mega, DKI punya banyak program pembangunan yang perlu diawasi. Jika tidak, akan memperbesar peluang terjadinya penyimpangan.

Dia mengingatkan, Badan Pemeriksa Keuangan menemukan paling tidak 14 transaksi mencurigakan dengan nilai Rp 10,3 miliar pada Dharma Jaya, salah satu BUMD DKI. Namun, hingga kini belum ada kelanjutan penanganan kasus itu.

Di tengah temuan BPK itu, tim penyidik kejaksaan menyidik enam kasus korupsi di DKI dengan 12 tersangka. Mereka terdiri dari pejabat dan mantan pejabat Pemprov DKI Jakarta. Kasus terbaru yang ditangani tim penyidik kejaksaan adalah dugaan korupsi dana kegiatan Kelurahan Pulogadung sebesar Rp 621 juta dari 14 mata anggaran.

Penyidik menetapkan TY dan NS sebagai tersangka kasus itu. TY sebelumnya Lurah Pulogadung, yang saat ini menjabat Kepala Subbagian Protokol Pemkot Jakarta Timur. Sementara NS saat ini masih aktif sebagai Bendahara Kelurahan Pulogadung.

Kepala Seksi Pidana Khusus Kejari Jaktim Silvia Desty Rosalina mengungkapkan, kedua tersangka melakukan korupsi pada anggaran kegiatan Kelurahan Pulogadung tahun 2012. ”Keduanya kami tahan saat mereka memenuhi panggilan kami sebagai tersangka,” kata Silvia.

Modus tersangka memberikan laporan fiktif pada 14 mata anggaran kelurahan. Di beberapa kegiatan belanja barang, laporan dibuat dengan menggunakan kuitansi dan stempel palsu. ”Saat kami menggeledah kantor Kelurahan Pulogadung, ditemukan stempel, kuitansi, dan nota dari beberapa perusahaan. Peralatan ini diduga yang digunakan tersangka untuk memalsukan laporan kegiatan,” kata Silvia.

Kamera pemantau Monas

Sementara terkait kasus korupsi kamera pemantau dan sarana pendukungnya senilai Rp 1,7 miliar, sejumlah saksi masih mempertanyakan status hukum mereka.

DS, Direktur PT Harapan Mulya Karya (HMK), heran baru dua kali diperiksa penyidik kejaksaan sudah ditetapkan sebagai tersangka. Kepada DS, penyidik menanyakan profil perusahaan, informasi tentang lelang pengerjaan proyek, jenis pekerjaan, dan proses pelaksanaan. ”Setelah itu, saya dijadikan tersangka,” katanya. PT HMK adalah pemenang tender pengadaan kamera dan sarana pendukungnya tahun 2010.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terus Melonjak, Depok Catat 2.093 Warga Masih Positif Covid-19

Terus Melonjak, Depok Catat 2.093 Warga Masih Positif Covid-19

Megapolitan
Kontroversi Seputar Tes Swab Covid-19 Rizieq Shihab

Kontroversi Seputar Tes Swab Covid-19 Rizieq Shihab

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK]: Tersangkut Kerumunan Massa Rizieq, 2 Pejabat DKI Dicopot| Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

[POPULER JABODETABEK]: Tersangkut Kerumunan Massa Rizieq, 2 Pejabat DKI Dicopot| Wagub DKI Riza Patria Positif Covid-19

Megapolitan
BMKG: Jakarta Hari Ini Dipreksi Hujan Seharian

BMKG: Jakarta Hari Ini Dipreksi Hujan Seharian

Megapolitan
Kasus Tes Swab Rizieq Shihab, RS Ummi Akui Ada Kelemahan di Sistem Internal dan Meminta Maaf

Kasus Tes Swab Rizieq Shihab, RS Ummi Akui Ada Kelemahan di Sistem Internal dan Meminta Maaf

Megapolitan
FPI Terima Surat Panggilan Polisi, Akankah Rizieq Shihab Datang?

FPI Terima Surat Panggilan Polisi, Akankah Rizieq Shihab Datang?

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Tangsel Melonjak, Diduga Imbas Kerumunan

Kasus Covid-19 di Tangsel Melonjak, Diduga Imbas Kerumunan

Megapolitan
Tangsel Catat Penambahan 174 Kasus Positif Covid-19, Tertinggi Selama Pandemi

Tangsel Catat Penambahan 174 Kasus Positif Covid-19, Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
Kasus Kerumunan di Petamburan, Polda Metro Periksa Rizieq Shihab 1 Desember

Kasus Kerumunan di Petamburan, Polda Metro Periksa Rizieq Shihab 1 Desember

Megapolitan
UPDATE 29 November: Kasus Aktif di DKI Jadi 9.947 Orang

UPDATE 29 November: Kasus Aktif di DKI Jadi 9.947 Orang

Megapolitan
Mulai Hari Ini, PT KAI Daop 1 Buka Pemesanan Tiket Jarak Jauh untuk 43 KA

Mulai Hari Ini, PT KAI Daop 1 Buka Pemesanan Tiket Jarak Jauh untuk 43 KA

Megapolitan
Polda Metro Layangkan Surat Pemanggilan Rizieq Shihab Terkait Kerumunan di Petamburan

Polda Metro Layangkan Surat Pemanggilan Rizieq Shihab Terkait Kerumunan di Petamburan

Megapolitan
Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Menyoal Rizieq Shihab yang Tinggalkan RS Diam-diam dari Segi Aturannya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Positif Covid-19, Wagub DKI Tertular dari Staf Pribadinya

Megapolitan
Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Positif Covid-19, Wagub DKI Riza Patria dalam Kondisi Stabil dan Isolasi Mandiri

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X