Kompas.com - 05/11/2013, 16:09 WIB
Kondisi Waduk Melati, Jakarta Pusat yang tampak dangkal terendap oleh lumpur dan sampah. Tak ada satu pun alat berat Dinas Pekerjaan Umum DKI untuk menormalisasi kawasan tersebut. Padahal Kepala Dinas PU DKI Manggas Rudy Siahaan menargetkan normalisasi Waduk Melati rampung akhir tahun 2013 ini. Kompas.com/Kurnia Sari AzizaKondisi Waduk Melati, Jakarta Pusat yang tampak dangkal terendap oleh lumpur dan sampah. Tak ada satu pun alat berat Dinas Pekerjaan Umum DKI untuk menormalisasi kawasan tersebut. Padahal Kepala Dinas PU DKI Manggas Rudy Siahaan menargetkan normalisasi Waduk Melati rampung akhir tahun 2013 ini.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu waduk yang akan dinormalisasi dan menjadi prioritas adalah Waduk Melati, Kebon Melati, Tanah Abang, Jakarta Pusat. Kendati demikian, hingga kini waduk itu masih tak terawat. Endapan lumpur belum dikeruk, airnya pun berwarna hitam.

Salah seorang warga Jalan Dukuh Pinggir I RT 02 RW 05, Kebon Melati, Amim (56) mengatakan, sejak lama waduk itu tidak dikeruk. Pada musim kemarau, bau menyengat sangat terasa dari sampah-sampah di waduk itu.

Amim yang sudah menetap di Kebon Melati sejak tahun 1941 mengatakan, tidak pernah ada alat berat maupun ekskavator yang diturunkan untuk mengeruk lumpur dan sampah di Waduk Melati. "Sekarang waduknya sudah dangkal banget, paling cuma 2-4 meter. Air sama lumpur, kebanyakan lumpurnya," kata Amim saat ditemui di waduk tersebut, Selasa (5/11/2013).

Selama dua bulan ini, kata Amim, petugas Dinas Kebersihan DKI berupaya mengeruk sampah yang mengendap di Waduk Melati. Adapun petugas Dinas Pekerjaan Umum DKI bekerja mengoperasikan dua pompa air di lokasi tersebut.

Amim dan warga sekitar waduk berharap Pemprov DKI dapat segera mengantisipasi banjir dengan mengembalikan fungsi waduk. Mereka menginginkan agar waduk dikeruk hingga kedalamannya lebih dari 7 meter. Amim yakin, setelah waduk dinormalisasi, daerah rumah dan sekitarnya tidak lagi mengalami banjir rutin.

Sementara itu, Ketua RW 05 Kebon Melati Syarifudin mengatakan, meskipun lingkungan RW-nya tidak sering terkena banjir, tetapi wilayahnya sempat terkena dampak banjir pada awal tahun ini. Tiga RW yang selalu terkena banjir di musim hujan adalah RW 02, RW 04, dan RW 07.

Syarifudin mengatakan, selain tidak pernah ada alat berat yang ditempatkan di waduk untuk mengeruk lumpur, ia juga tak pernah melihat petugas Dinas PU berusaha berkomunikasi dengan warga untuk melakukan normalisasi. Ia hanya melihat petugas Dinas Kebersihan yang mengeruk sampah setiap dua hari sekali.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Buktinya sampai sekarang belum diapa-apain, belum dikeruk tuh waduk. Belum ada perubahan, baru bersih sedikit doang," kata Syarifudin.

Secara terpisah, Lurah Kebon Melati Winetrin mengatakan bahwa pengerjaan fisik dan penggunaan alat berat belum dimulai hingga kemarin. Kegiatan yang rutin dilakukan saat ini adalah pembersihan dari sampah-sampah terapung oleh Suku Dinas Kebersihan Jakarta Pusat. Ia mengatakan, saat ini masih belum ada koordinasi terkait normalisasi Waduk Melati.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pekerjaan Umum DKI Manggas Rudy Siahaan mengatakan, Dinas PU DKI melakukan normalisasi pada 12 waduk hingga akhir tahun ini. Waduk-waduk itu meliputi Waduk Bojong, Waduk Sunter, Waduk Teluk Gong, Waduk Situ Lembang, Waduk Melati, Waduk Rawa Babon, Waduk Cengkareng, Waduk Grogol, Waduk Pegangsaan II, Waduk Bujana Tirta, Waduk Ria-Rio, dan Waduk Tomang Barat.

"Kita targetkan pada akhir Desember rampung, agar bisa menampung air dan mengurangi banjir di Jakarta," ujar Manggas.

Pihak ketiga atau pengembang PT Intiland akan menyumbangkan pompa air untuk mengantisipasi banjir di kawasan Waduk Melati. PT Intiland meminta bantuan dari Lembaga Afiliasi Penelitian dan Industri Institut Teknologi Bandung (LAPI ITB) untuk melakukan analisis kapasitas pompa air yang dapat mengantisipasi banjir hingga 25 tahun ke depan. Untuk permasalahan pembebasan lahan dan normalisasi Waduk Melati dikerjakan oleh Dinas PU DKI.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kota Bekasi PPKM Level 2, Wali Kota Pepen Sebut Ganjaran yang Setimpal

Kota Bekasi PPKM Level 2, Wali Kota Pepen Sebut Ganjaran yang Setimpal

Megapolitan
Penipu Mengaku Pegawai Bank Ditangkap, Korban Rugi Rp 1,28 Miliar

Penipu Mengaku Pegawai Bank Ditangkap, Korban Rugi Rp 1,28 Miliar

Megapolitan
Diberi Rapor Merah, Anies Minta LBH Tak Hanya Evaluasi Jakarta

Diberi Rapor Merah, Anies Minta LBH Tak Hanya Evaluasi Jakarta

Megapolitan
Hindari Masa Kedaluwarsa, Pemkot Bekasi Segera Gunakan 433.000 Dosis Vaksin Covid-19 yang Tersisa

Hindari Masa Kedaluwarsa, Pemkot Bekasi Segera Gunakan 433.000 Dosis Vaksin Covid-19 yang Tersisa

Megapolitan
Ini Penjelasan Anies Soal Penyebab Molornya Proyek ITF

Ini Penjelasan Anies Soal Penyebab Molornya Proyek ITF

Megapolitan
Kantor Pinjol Ilegal di Cengkareng Sudah Jaring 5.700 Nasabah dari 17 Aplikasi

Kantor Pinjol Ilegal di Cengkareng Sudah Jaring 5.700 Nasabah dari 17 Aplikasi

Megapolitan
Bongkar Jaringan Peredaran Ganja Jakarta-Jawa Barat, Polisi Ungkap Modus Klasik

Bongkar Jaringan Peredaran Ganja Jakarta-Jawa Barat, Polisi Ungkap Modus Klasik

Megapolitan
DKI Jakarta PPKM Level 2, Anak di Bawah Usia 12 Tahun Belum Boleh Masuk Ancol

DKI Jakarta PPKM Level 2, Anak di Bawah Usia 12 Tahun Belum Boleh Masuk Ancol

Megapolitan
PPKM Jakarta Turun Level 2, Ini Aturan Masuk Tempat Wisata

PPKM Jakarta Turun Level 2, Ini Aturan Masuk Tempat Wisata

Megapolitan
Kasus Penipuan Rekrutmen PNS oleh Anak Penyanyi ND Naik ke Tingkat Penyidikan

Kasus Penipuan Rekrutmen PNS oleh Anak Penyanyi ND Naik ke Tingkat Penyidikan

Megapolitan
Tangsel PPKM Level 2, Sejumlah Aturan Pembatasan Kegiatan Disesuaikan

Tangsel PPKM Level 2, Sejumlah Aturan Pembatasan Kegiatan Disesuaikan

Megapolitan
Jakarta PPKM Level 2, Anies: Kita Ingin Kondisi Ini Bisa Terjaga Terus

Jakarta PPKM Level 2, Anies: Kita Ingin Kondisi Ini Bisa Terjaga Terus

Megapolitan
Polisi Tangkap Tiga Pengedar, Barang Bukti 15 Kilogram Ganja Diamankan

Polisi Tangkap Tiga Pengedar, Barang Bukti 15 Kilogram Ganja Diamankan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Telah Salurkan 173.340 Dosis Vaksin Covid-19 ke 5 Kabupaten di Jabar

Pemkot Bekasi Telah Salurkan 173.340 Dosis Vaksin Covid-19 ke 5 Kabupaten di Jabar

Megapolitan
Jakarta PPKM Level 2, Tempat Permainan Anak di Blok M Plaza Mulai Beroperasi

Jakarta PPKM Level 2, Tempat Permainan Anak di Blok M Plaza Mulai Beroperasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.