Kompas.com - 10/12/2013, 11:01 WIB
Darman Prasetyo, masinis KRL yang tewas saat kereta yang dikemudikannya menabrak truk tangki di perlintasan Betung, Bintaro, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Senin (9/12/2013). twitterDarman Prasetyo, masinis KRL yang tewas saat kereta yang dikemudikannya menabrak truk tangki di perlintasan Betung, Bintaro, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Senin (9/12/2013).
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com —
Darman Prasetyo (25), masinis KRL 1131 Commuter Line rute Serpong-Tanah Abang yang tewas dalam tabrakan dengan truk tangki pengangkut bensin, merupakan sosok jujur dan perasa. Dia kerap merasa bersalah jika KRL yang dikemudikannya menabrak pelintas rel.

Gambaran ini disampaikan Suroyo, pamannya. Satu waktu, Darman pernah cerita mengenai pengalamannya. Ketika itu, kereta api yang dia kemudikan menabrak seseorang pelintas rel.

"Dia pernah curhat ke saya. Dia pernah menabrak orang. Di situ dia merasa bersalah sekali dan selalu kepikiran atas kejadian itu," kata Suroyo saat ditemui TRIBUNnews.com di RS Polri Kramat Jati, Jakarta Timur, Senin (9/12/2013) petang.

Saat kejadian itu, Darman diberikan pengertian bahwa kecelakaan bukan murni atas kesalahannya, melainkan korban. Namun, beban moral selalu membayang-bayangi Darman. Dia menyatakan menyesal telah mengakibatkan orang lain kehilangan nyawa.

"Yang saya tahu dia pernah bilang nabrak kendaraan, nabrak orang. Tapi, saya tekankan bahwa itu bukan murni kesalahan dia karena biar bagaimana sebagai masinis, dia harus menyelamatkan jiwa penumpangnya. Tapi, dia tetap saja kepikiran," ujar Suroyo.

Suroyo mengaku tidak menyangka jika kecelakaan yang terjadi siang tadi telah merenggut nyawa keponakannya tersebut. Dia tidak mendapat firasat apa-apa. "Biasa saja. Enggak ada firasat apa-apa. Ya, ini memang sudah menjadi risiko pekerjaan, mau diapain lagi," katanya.

Darman Prasetyo ialah putra  ketiga dari empat bersaudara. Darman merupakan anak seorang pejabat pemerintahan. "Bapaknya Lurah Jenar Wetan, Purwodadi, Purworejo, namanya Suroto. Darman sudah berkeluarga dan punya anak satu, usianya tiga tahun," kata Suroyo.

Laki-laki muda yang dikenal displin dan selalu tepat waktu itu dikatakan Suroyo menempati rumah pribadi milik ayahnya di daerah Tegal, Jawa Tengah.

"Anaknya ini periang, selalu terbuka, dan sangat disiplin. Yang saya tahu dia memiliki nilai baik saat masuk PT KAI," katanya.

Suroyo mengatakan, sebelumnya, keponakannya ini sempat tinggal dengannya di kawasan Bekasi, Jawa Barat, saat masih menjabat sebagai asisten masinis.

Darman memiliki seorang istri dan seorang anak yang tinggal di daerah Tegal, Jawa Tengah. Semasa hidupnya, Darman dikenal sebagai ayah dan suami yang baik. "Dia jadi pulang seminggu atau dua minggu sekali ke rumahnya di Tegal. Dia sangat bertanggung jawab pada keluarga," katanya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Rekomendasi Tempat Wisata Alam di Jakarta

10 Rekomendasi Tempat Wisata Alam di Jakarta

Megapolitan
Sebut Warga Lebih Senang Menonton, Wagub DKI: Perlu Ada Kampanye Membaca sejak Kecil

Sebut Warga Lebih Senang Menonton, Wagub DKI: Perlu Ada Kampanye Membaca sejak Kecil

Megapolitan
DPRD Depok Ajukan Interpelasi soal KDS, Wakil Wali Kota: Kami Siap Beri Keterangan

DPRD Depok Ajukan Interpelasi soal KDS, Wakil Wali Kota: Kami Siap Beri Keterangan

Megapolitan
Pemkot Tangerang Tengah Siapkan Situs PPDB Jenjang SD dan SMP

Pemkot Tangerang Tengah Siapkan Situs PPDB Jenjang SD dan SMP

Megapolitan
Upaya Pemprov DKI Cegah Penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku pada Hewan Ternak di Jakarta

Upaya Pemprov DKI Cegah Penyebaran Penyakit Mulut dan Kuku pada Hewan Ternak di Jakarta

Megapolitan
Bocah Laki-laki Hilang Terbawa Arus Saat Berenang di Kali Perumahan Antilop Pondok Gede Bekasi

Bocah Laki-laki Hilang Terbawa Arus Saat Berenang di Kali Perumahan Antilop Pondok Gede Bekasi

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Tunggu SE Kemendagri Sebelum Buat Aturan Penggunaan Masker

Wali Kota Tangerang Tunggu SE Kemendagri Sebelum Buat Aturan Penggunaan Masker

Megapolitan
Sudah Berdamai, Sekuriti yang Dianiaya Pacar Nindy Ayunda Cabut Laporan di Polsek Mampang

Sudah Berdamai, Sekuriti yang Dianiaya Pacar Nindy Ayunda Cabut Laporan di Polsek Mampang

Megapolitan
Permohonan Pembangunan JPO Cilenggang Disetujui, Desain Sedang Diproses

Permohonan Pembangunan JPO Cilenggang Disetujui, Desain Sedang Diproses

Megapolitan
Aktris Wanda Hamidah Dilaporkan Mantan Suaminya ke Polres Metro Depok...

Aktris Wanda Hamidah Dilaporkan Mantan Suaminya ke Polres Metro Depok...

Megapolitan
TPS Ilegal di Kecamatan Pebayuran Kabupaten Bekasi Ditutup, Diduga Sebabkan Gagal Panen

TPS Ilegal di Kecamatan Pebayuran Kabupaten Bekasi Ditutup, Diduga Sebabkan Gagal Panen

Megapolitan
Sambut Baik Pelonggaran Aturan Pakai Masker, Wali Kota Tangerang Minta Warga Bijak

Sambut Baik Pelonggaran Aturan Pakai Masker, Wali Kota Tangerang Minta Warga Bijak

Megapolitan
Pembagian Sembako di Bogor Berlangsung Ricuh Setelah Ditinggal Jokowi

Pembagian Sembako di Bogor Berlangsung Ricuh Setelah Ditinggal Jokowi

Megapolitan
2 Kurir Narkoba Diringkus Polisi Saat Lebaran, Selundupkan 21 Kg Ganja dari Sumatera

2 Kurir Narkoba Diringkus Polisi Saat Lebaran, Selundupkan 21 Kg Ganja dari Sumatera

Megapolitan
Penyakit Mulut dan Kuku Tak Menular ke Manusia, Ini Penjelasan Lengkap DKPKP DKI Jakarta

Penyakit Mulut dan Kuku Tak Menular ke Manusia, Ini Penjelasan Lengkap DKPKP DKI Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.