Kompas.com - 03/01/2014, 11:50 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi) KOMPAS.com/Icha RastikaGubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi)
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Amarah Gubernur Jakarta Joko Widodo memuncak saat memberikan pengarahan kepada seluruh satuan kerja perangkat daerah (SKPD) Pemprov DKI Jakarta. Ia marah lantaran ada Seven Eleven (Sevel) yang telah disegel, tetapi tetap beroperasi, bahkan dikunjungi banyak orang.

"Itu namanya dilecehkan. Saya dilecehkan, wali kota dilecehkan, camat dilecehkan, lurah dilecehkan, semuanya dilecehkan," kata Jokowi di Balai Agung, Balaikota DKI Jakarta, Jumat (3/1/2014) siang. Pernyataan Jokowi disambut tepuk tangan oleh peserta pengarahan tersebut.

Diketahui, semua camat, lurah, kepala dinas, dan wali kota hadir dalam pengarahan itu. Toko makanan sekaligus kafe yang kerap dijadikan tempat anak muda kumpul-kumpul tersebut terletak di Jalan Budi Kemulyaan, Gambir, Jakarta Pusat, tepatnya dekat Kelurahan Gambir.

Bersamaan dengan itu, Jokowi menampilkan satu foto yang diambilnya beberapa hari lalu. Foto tersebut tampak kontras lantaran menampilkan baliho tanda segel oleh Suku Dinas Penertiban dan Pengawasan Bangunan Jakarta Pusat, tetapi di sisi lain tampak remaja perempuan serta laki-laki berbelanja di toko itu.

"Kalau sebuah bangunan sudah disegel, ada balihonya bertuliskan disegel, harusnya sudah tak ada lagi kegiatan. Ini malah masih ada kegiatan. Ramai banget lagi yang ngunjungin ke sana," sindirnya.

"Jangan-jangan orang-orang malah tertarik dengan tulisan segel itu, makanya jadi ramai banget. Ini pelecehan namanya," ujarnya.

Jokowi memerintahkan Wali Kota Jakarta Pusat Saefullah dan Kepala Suku Dinas P2B untuk segera menghentikan operasional Sevel tersebut. Untuk kepala SKPD yang lainnya, Jokowi pun meminta agar mereka tegas dan tak setengah-setengah menindak para pelanggar di Jakarta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Tangsel Bertambah 19

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Tangsel Bertambah 19

Megapolitan
UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 19

UPDATE 18 September: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Bertambah 19

Megapolitan
Hari Kedua Ganjil Genap di TMII, Masih Ada Kendaraan yang Diputar Balik

Hari Kedua Ganjil Genap di TMII, Masih Ada Kendaraan yang Diputar Balik

Megapolitan
Soal Penyebab Kecelakaan 'Adu Banteng' di Pinang, Polisi Masih Selidiki

Soal Penyebab Kecelakaan "Adu Banteng" di Pinang, Polisi Masih Selidiki

Megapolitan
Anies: Mari Kurangi Jejak Emisi Karbon dari Diri Kita Sendiri

Anies: Mari Kurangi Jejak Emisi Karbon dari Diri Kita Sendiri

Megapolitan
Motor 'Adu Banteng', Saksi Sebut Salah Satu Pengendara Menyalip di Tikungan

Motor "Adu Banteng", Saksi Sebut Salah Satu Pengendara Menyalip di Tikungan

Megapolitan
Terus Berkurang, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Sudah di Bawah 500 Orang

Terus Berkurang, Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Sudah di Bawah 500 Orang

Megapolitan
Pemprov DKI Siapkan Sanksi bagi Toko yang Pajang Reklame Rokok

Pemprov DKI Siapkan Sanksi bagi Toko yang Pajang Reklame Rokok

Megapolitan
Polisi: Pria yang Coba Kabur dari Polda Metro Jaya Belum Berstatus Tersangka

Polisi: Pria yang Coba Kabur dari Polda Metro Jaya Belum Berstatus Tersangka

Megapolitan
Ganjil Genap Tempat Wisata, Pengendara Boleh Turunkan Pengunjung di Akses Menuju Pintu Masuk

Ganjil Genap Tempat Wisata, Pengendara Boleh Turunkan Pengunjung di Akses Menuju Pintu Masuk

Megapolitan
Hari Pertama Diberlakukan, Masih Banyak Warga Belum Tahu Ada Ganjil Genap di Tempat Wisata

Hari Pertama Diberlakukan, Masih Banyak Warga Belum Tahu Ada Ganjil Genap di Tempat Wisata

Megapolitan
Polisi Tindak Pengendara dengan Knalpot Bising Saat 'Crowd Free Night'

Polisi Tindak Pengendara dengan Knalpot Bising Saat "Crowd Free Night"

Megapolitan
Pemprov DKI Susun Grand Design Perbaiki Kualitas Udara Jakarta

Pemprov DKI Susun Grand Design Perbaiki Kualitas Udara Jakarta

Megapolitan
Polisi Tilang 314 Kendaraan dalam Crowd Free Night Semalam

Polisi Tilang 314 Kendaraan dalam Crowd Free Night Semalam

Megapolitan
Scooterist Jakarta Utara Keliling Indonesia, Promosikan 12 Destinasi Wisata

Scooterist Jakarta Utara Keliling Indonesia, Promosikan 12 Destinasi Wisata

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.