Jokowi Merasa Dilecehkan, Sevel Disegel Masih Beroperasi

Kompas.com - 03/01/2014, 11:50 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi) KOMPAS.com/Icha RastikaGubernur DKI Jakarta Joko Widodo (Jokowi)
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Amarah Gubernur Jakarta Joko Widodo memuncak saat memberikan pengarahan kepada seluruh satuan kerja perangkat daerah (SKPD) Pemprov DKI Jakarta. Ia marah lantaran ada Seven Eleven (Sevel) yang telah disegel, tetapi tetap beroperasi, bahkan dikunjungi banyak orang.

"Itu namanya dilecehkan. Saya dilecehkan, wali kota dilecehkan, camat dilecehkan, lurah dilecehkan, semuanya dilecehkan," kata Jokowi di Balai Agung, Balaikota DKI Jakarta, Jumat (3/1/2014) siang. Pernyataan Jokowi disambut tepuk tangan oleh peserta pengarahan tersebut.

Diketahui, semua camat, lurah, kepala dinas, dan wali kota hadir dalam pengarahan itu. Toko makanan sekaligus kafe yang kerap dijadikan tempat anak muda kumpul-kumpul tersebut terletak di Jalan Budi Kemulyaan, Gambir, Jakarta Pusat, tepatnya dekat Kelurahan Gambir.

Bersamaan dengan itu, Jokowi menampilkan satu foto yang diambilnya beberapa hari lalu. Foto tersebut tampak kontras lantaran menampilkan baliho tanda segel oleh Suku Dinas Penertiban dan Pengawasan Bangunan Jakarta Pusat, tetapi di sisi lain tampak remaja perempuan serta laki-laki berbelanja di toko itu.

"Kalau sebuah bangunan sudah disegel, ada balihonya bertuliskan disegel, harusnya sudah tak ada lagi kegiatan. Ini malah masih ada kegiatan. Ramai banget lagi yang ngunjungin ke sana," sindirnya.

"Jangan-jangan orang-orang malah tertarik dengan tulisan segel itu, makanya jadi ramai banget. Ini pelecehan namanya," ujarnya.

Jokowi memerintahkan Wali Kota Jakarta Pusat Saefullah dan Kepala Suku Dinas P2B untuk segera menghentikan operasional Sevel tersebut. Untuk kepala SKPD yang lainnya, Jokowi pun meminta agar mereka tegas dan tak setengah-setengah menindak para pelanggar di Jakarta.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Libur Panjang, PT KAI Tambah Perjalanan Kereta Api hingga 13 Persen

Libur Panjang, PT KAI Tambah Perjalanan Kereta Api hingga 13 Persen

Megapolitan
Warga Tempuh Jalur Hukum jika PT Khong Guan Tak Bayar Ganti Rugi Akhir Oktober

Warga Tempuh Jalur Hukum jika PT Khong Guan Tak Bayar Ganti Rugi Akhir Oktober

Megapolitan
Warga Korban Banjir Terhambat Cari Nafkah karena Ganti Rugi Belum Dibayarkan PT Khong Guan

Warga Korban Banjir Terhambat Cari Nafkah karena Ganti Rugi Belum Dibayarkan PT Khong Guan

Megapolitan
Petugas Ambulans Demo di Depan Balai Kota, Ini Respons Dinkes DKI

Petugas Ambulans Demo di Depan Balai Kota, Ini Respons Dinkes DKI

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Belum Ada Lonjakan Kasus Covid-19 Dampak Demo UU Cipta Kerja

Wagub DKI Sebut Belum Ada Lonjakan Kasus Covid-19 Dampak Demo UU Cipta Kerja

Megapolitan
Pemprov DKI Segera Evaluasi Usulan Pembongkaran Tiang Bekas Proyek Monorel

Pemprov DKI Segera Evaluasi Usulan Pembongkaran Tiang Bekas Proyek Monorel

Megapolitan
63 Rumah Warga di Babelan, Bekasi Diterjang Angin Puting Beliung

63 Rumah Warga di Babelan, Bekasi Diterjang Angin Puting Beliung

Megapolitan
Penertiban Rumah di Bantaran Kali Seharusnya Tak Pandang Bulu

Penertiban Rumah di Bantaran Kali Seharusnya Tak Pandang Bulu

Megapolitan
AirAsia Indonesia Digugat Karyawan karena Tak Beri Gaji 6 Bulan

AirAsia Indonesia Digugat Karyawan karena Tak Beri Gaji 6 Bulan

Megapolitan
Tenggak Miras Oplosan Saat Perayaan Ulang Tahun, 2 Pemuda di Depok Tewas

Tenggak Miras Oplosan Saat Perayaan Ulang Tahun, 2 Pemuda di Depok Tewas

Megapolitan
Kabupaten Bekasi Masih Ada di Zona Merah Covid-19, Ini Penjelasan Kadinkes

Kabupaten Bekasi Masih Ada di Zona Merah Covid-19, Ini Penjelasan Kadinkes

Megapolitan
Belajar dari Bioskop Luar Negeri, Cinepolis Yakin Klaster Bioskop Bisa Dihindari

Belajar dari Bioskop Luar Negeri, Cinepolis Yakin Klaster Bioskop Bisa Dihindari

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Tangsel Terus Naik, Airin Akui Peran Satgas RT/RW Belum Maksimal

Kasus Covid-19 di Tangsel Terus Naik, Airin Akui Peran Satgas RT/RW Belum Maksimal

Megapolitan
Imbau Warga Tak ke Luar Kota Saat Libur Panjang, Wagub DKI: Jangan Sampai Kasus Covid-19 Naik Lagi

Imbau Warga Tak ke Luar Kota Saat Libur Panjang, Wagub DKI: Jangan Sampai Kasus Covid-19 Naik Lagi

Megapolitan
Pemkab Bekasi Akan Limpahkan Kasus Pembuang Sampah di Kalimalang ke Pengadilan

Pemkab Bekasi Akan Limpahkan Kasus Pembuang Sampah di Kalimalang ke Pengadilan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X