Kompas.com - 17/01/2014, 17:43 WIB
Genangan air dan sampah masuk ke rumah-rumah warga di Kampung Kandang, Kelurahan Kelapa Gading Barat, Kecamatan Kelapa Gading, Jakarta Utara, Jumat (17/1/2014). Banjir terjadi akibat hujan yang terjadi sejak dini hari tadi. KOMPAS.com/FITRI PRAWITASARIGenangan air dan sampah masuk ke rumah-rumah warga di Kampung Kandang, Kelurahan Kelapa Gading Barat, Kecamatan Kelapa Gading, Jakarta Utara, Jumat (17/1/2014). Banjir terjadi akibat hujan yang terjadi sejak dini hari tadi.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Puluhan warga Kampung Kandang, Kelapa Gading, Jakarta Utara, masih mengungsi sejak rumah mereka dikepung banjir pagi hari tadi. Warga belum mendapat bantuan dari pemerintah dan baru makan mi instan pemberian sebuah partai politik.

"Belum ada bantuan. Baru dikasih mi dua dan dua air gelas kemasan," kata Indah, warga RT 09 RW 13 Kelurahan Kelapa Gading, saat ditemui Kompas.com, Jumat (17/1/2014).

Banjir tersebut berasal dari Kali Sunter yang berdekatan dengan perumahan warga. Selain air, sampah dari rawa di belakang permukiman tersebut juga masuk ke rumah-rumah warga. "Di rawa itu banyak sampahnya, pada naik semua karena banjir," kata Indah.

Area Kampung Kandang diguyur hujan sejak pukul 02.00 hingga sekitar pukul 06.00 pagi. Air sungai meluap ke permukiman sekitar pukul 04.00 dan sampai kini belum surut. Kedalaman banjir mulai dari 30 cm hingga 1 meter atau sepinggang orang dewasa. Menurut Indah, banjir kali ini lebih tinggi dibanding pada Senin (13/1/2014).

"Kemarin paling cuma sepergelangan kaki sampai sebetis, yang ini lebih besar," kata dia.

Pantauan Kompas.com, sekitar 50 warga yang rumahnya terkepung banjir mengungsi di tempat yang lebih tinggi, misalnya di bahu jalan tak jauh dari pelataran Mal Artha Gading. Posko pengungsian juga dibangun oleh aparat Kecamatan Kelapa Gading bekerja sama dengan pengelola Kelapa Gading.

Sampah plastik, kayu, ataupun puing bangunan terlihat menumpuk di permukiman warga yang dilanda kebakaran pada Oktober 2013 tersebut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Usut Pembongkaran Trotoar di Cilandak, Wali Kota Akan Panggil Sudin Bina Marga

Usut Pembongkaran Trotoar di Cilandak, Wali Kota Akan Panggil Sudin Bina Marga

Megapolitan
Pertunjukan Barongsai Saat Perayaan Imlek di Vihara Amurva Bhumi Ditiadakan

Pertunjukan Barongsai Saat Perayaan Imlek di Vihara Amurva Bhumi Ditiadakan

Megapolitan
Kasus Omicron Terdeteksi di Jakarta Selatan, Wali Kota Minta Warga Patuhi Protokol Kesehatan

Kasus Omicron Terdeteksi di Jakarta Selatan, Wali Kota Minta Warga Patuhi Protokol Kesehatan

Megapolitan
Bertambah, Temuan Kasus Covid-19 Kini Ada di 90 Sekolah Jakarta

Bertambah, Temuan Kasus Covid-19 Kini Ada di 90 Sekolah Jakarta

Megapolitan
Kasus Covid-19 di PN Depok Bertambah, 21 Pegawai Terkonfirmasi Positif

Kasus Covid-19 di PN Depok Bertambah, 21 Pegawai Terkonfirmasi Positif

Megapolitan
Alasan Ibu Laporkan Anak yang Jual Kulkasnya: Saya Tak Kuat Lagi, Saya Diusir, Pantas Enggak?

Alasan Ibu Laporkan Anak yang Jual Kulkasnya: Saya Tak Kuat Lagi, Saya Diusir, Pantas Enggak?

Megapolitan
Kebakaran Hanguskan 26 Rumah di Tambora, Diduga akibat Korsleting

Kebakaran Hanguskan 26 Rumah di Tambora, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
UPDATE 25 Januari: Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Tembus 2.190, 9 Pasien Meninggal

UPDATE 25 Januari: Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Tembus 2.190, 9 Pasien Meninggal

Megapolitan
Dukcapil Akan Layani Perbaikan Dokumen Kependudukan bagi Warga Terdampak Banjir di Tegal Alur

Dukcapil Akan Layani Perbaikan Dokumen Kependudukan bagi Warga Terdampak Banjir di Tegal Alur

Megapolitan
Butuh Uang Usai Kena PHK, Pria di Ciputat Jual Kulkas Ibunya lalu Dilaporkan ke Polisi, Kini Jadi Terdakwa

Butuh Uang Usai Kena PHK, Pria di Ciputat Jual Kulkas Ibunya lalu Dilaporkan ke Polisi, Kini Jadi Terdakwa

Megapolitan
Pemkot Siapkan 60 RPTRA di Jakarta Selatan sebagai Sentra Vaksinasi 'Booster'

Pemkot Siapkan 60 RPTRA di Jakarta Selatan sebagai Sentra Vaksinasi "Booster"

Megapolitan
Disdamkar: 146 kebakaran terjadi di Kabupaten Bekasi sepanjang 2021

Disdamkar: 146 kebakaran terjadi di Kabupaten Bekasi sepanjang 2021

Megapolitan
Polisi Kejar Pemasok Sabu yang Diedarkan di Kawasan Kepulauan Seribu

Polisi Kejar Pemasok Sabu yang Diedarkan di Kawasan Kepulauan Seribu

Megapolitan
Advokat yang Memaki Ibu Korban Kekerasan Seksual di Depok Dinilai Langgar Kode Etik

Advokat yang Memaki Ibu Korban Kekerasan Seksual di Depok Dinilai Langgar Kode Etik

Megapolitan
Kronologi Pembongkaran Trotoar di Cilandak, Pemkot Jaksel Sebut PNS Tak Terlibat

Kronologi Pembongkaran Trotoar di Cilandak, Pemkot Jaksel Sebut PNS Tak Terlibat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.