Gelar Demo, Buruh Tangerang Tutup Jalan ke Bandara Soekarno-Hatta

Kompas.com - 30/04/2014, 16:45 WIB
Jalan Marsekal Surya Dharma yang menghubungkan Kota Tangerang dan Bandara Soekarno-Hatta ditutup karena aksi demontrasi kaum buruh, Rabu (30/4/2014). Kompas.com/Yohanes DebrithonNeonnubJalan Marsekal Surya Dharma yang menghubungkan Kota Tangerang dan Bandara Soekarno-Hatta ditutup karena aksi demontrasi kaum buruh, Rabu (30/4/2014).
|
EditorKistyarini

TANGERANG, KOMPAS.com — Ratusan buruh di Tangerang yang tergabung dalam Konfederasi Pekerja Seluruh Indonesia (KPSI) menggelar aksi demonstrasi di Jalan Marsekal Surya Dharma, Kota Tangerang, Rabu (30/4/2014).

Massa buruh juga menutup jalan tersebut sehingga akses dari Tangerang ke Bandara Soekarno-Hatta menjadi terganggu. "Hari ini kita blokade jalan ke Bandara Soekarno-Hatta, Saudara-saudara. Kita ingin pemerintah juga mendengarkan suara kita kaum buruh," kata Ketua DPC Indofood Suhandar ketika membawakan orasi di depan ratusan buruh di Jalan Marsekal Surya Dharma, Kota Tangerang.

Aksi para buruh menutup jalan tersebut menyebabkan akses dari Kota Tangerang ke Bandara Soekarno-Hatta terganggu. Akibatnya, Jalan Pembangunan III yang merupakan jalur alternatif ke bandara mengalami kemacetan hingga 4 km.

Dalam aksi demonstrasi tersebut, para buruh yang datang dari berbagai perusahaan di Kota Tangerang, Kota Tangerang Selatan, dan Kabupaten Tangerang menuntut kenaikan upah sebesar 30 persen.

Para buruh juga meminta sistem kerja oursourcing dihapus karena mereka tidak mendapatkan jaminan kesehatan dan keselamatan kerja. Selain itu, massa buruh juga menuntut sistem kerja kontrak berjangka dihapus. Mereka menginginkan bekerja sebagai karyawan tetap.

Aksi demontrasi ini dijaga ratusan aparat kepolisian dari Polres Metro Tangerang. Mereka dilengkapi tameng anti-huru-hara untuk mengantisipasi timbulnya bentrokan. Demonstrasi yang dimulai sejak pukul 13.00 WIB berjalan aman dan damai.

Sebagai informasi, pada November 2013, Gubernur Atut Chosiyah telah menetapkan upah minumum kabupaten/kota se-Provinsi Banten dalam Surat Keputusan Gubernur Banten Nomor 151/Kep 582-Huk/2013 tertanggal 22 November 2013.

Adapun besar UMK ketujuh kabupaten/kota yakni Kabupaten Padeglang Rp 1.418.000, Kabupaten Lebak Rp 1.490.000, Kabupaten Tangerang Rp 2.442.000, Kota Serang Rp 2.166.000, Kota Cilegon Rp 2.443.000, Kota Tangerang 2.444.301, dan Kota Tangerang Selatan Rp 2.442.000.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasien Antre, RSPI Sulianti Saroso Tambah Ruang Perawatan Pasien Covid-19

Pasien Antre, RSPI Sulianti Saroso Tambah Ruang Perawatan Pasien Covid-19

Megapolitan
Update 20 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.651 Pasien Covid-19

Update 20 Januari: RS Wisma Atlet Rawat 4.651 Pasien Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 Terus Meningkat, RS di Kota Bogor Kekurangan Ventilator

Kasus Covid-19 Terus Meningkat, RS di Kota Bogor Kekurangan Ventilator

Megapolitan
Hari Ini, John Kei Bacakan Nota Keberatan atas Dakwaan Pembunuhan Berencana

Hari Ini, John Kei Bacakan Nota Keberatan atas Dakwaan Pembunuhan Berencana

Megapolitan
Permintaan Plasma Konvalesen Meningkat, 17 RS Menunggu Stok di PMI Tangsel

Permintaan Plasma Konvalesen Meningkat, 17 RS Menunggu Stok di PMI Tangsel

Megapolitan
Tak Tahu Pedagang Mogok Jualan, Pembeli Masih Cari Daging Sapi di Pasar Tangerang

Tak Tahu Pedagang Mogok Jualan, Pembeli Masih Cari Daging Sapi di Pasar Tangerang

Megapolitan
Tangsel Kehabisan Stok Plasma Konvalesen untuk Terapi Pasien Covid-19

Tangsel Kehabisan Stok Plasma Konvalesen untuk Terapi Pasien Covid-19

Megapolitan
Fakta Terbaru Kasus Mesum di RSD Wisma Atlet, Pasien Jadi Tersangka, Perawat Tak Dipidana

Fakta Terbaru Kasus Mesum di RSD Wisma Atlet, Pasien Jadi Tersangka, Perawat Tak Dipidana

Megapolitan
Kolapsnya RS Rujukan di Jabodetabek, Antrean UGD hingga Pasien Meninggal karena Telantar

Kolapsnya RS Rujukan di Jabodetabek, Antrean UGD hingga Pasien Meninggal karena Telantar

Megapolitan
Mogok Jualan, Los Pedagang Sapi di Sejumlah Pasar di Jaksel Kosong

Mogok Jualan, Los Pedagang Sapi di Sejumlah Pasar di Jaksel Kosong

Megapolitan
Catat, Hotline Layanan Covid-19 dan Rumah Sakit Rujukan di Jakarta

Catat, Hotline Layanan Covid-19 dan Rumah Sakit Rujukan di Jakarta

Megapolitan
Polemik Tingginya Harga Daging Sapi hingga Aksi Mogok Berdagang

Polemik Tingginya Harga Daging Sapi hingga Aksi Mogok Berdagang

Megapolitan
Ketika Fasilitas Kesehatan untuk Pasien Covid-19 di Jakarta Penuh Lebih Cepat dari Prediksi...

Ketika Fasilitas Kesehatan untuk Pasien Covid-19 di Jakarta Penuh Lebih Cepat dari Prediksi...

Megapolitan
Rabu Ini, Polisi Gelar Perkara Tentukan Status Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad

Rabu Ini, Polisi Gelar Perkara Tentukan Status Kasus Pesta Ricardo Gelael yang Dihadiri Raffi Ahmad

Megapolitan
Pedagang Daging Sapi Jabodetabek Mogok Jualan Mulai Hari Ini, Apa Alasannya?

Pedagang Daging Sapi Jabodetabek Mogok Jualan Mulai Hari Ini, Apa Alasannya?

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X