Dubes Swedia Bangga Bus Scania Bisa Jadi Bus Transjakarta

Kompas.com - 08/05/2014, 13:29 WIB
Satu unit bus gandeng Scania bermesin gas Euro VI dengan karoseri aluminium, saat ditampilkan dalam acara demo di Monas, Jakarta, Kamis (8/5/2014) Alsadad RudiSatu unit bus gandeng Scania bermesin gas Euro VI dengan karoseri aluminium, saat ditampilkan dalam acara demo di Monas, Jakarta, Kamis (8/5/2014)
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com -- Duta Besar Swedia untuk Indonesia Ewa Polano mengaku bangga pada produk bus buatan negaranya, Scania. Menurut dia, Scania adalah produk kebanggaan Swedia karena dibuat dengan material terbaik dan memiliki gas buang yang sangat rendah karena berbahan bakar gas.

"Saya bangga menunjukkan bus gandeng Scania kepada warga Jakarta. Dengan adanya bus Scania ini, kami ingin memberikan transportasi umum yang ramah lingkungan. Ini merefleksikan keinginan Pemprov DKI untuk memberikan layanan yang terbaik kepada warganya," kata Polano dalam acara demo uji coba bus Scania di Monas, Jakarta, Kamis (8/5/2014).

Polano menjelaskan, Jakarta dan Swedia sudah membangun jalinan kerja sama yang baik, khususnya dalam bidang transportasi. Karena selain Scania, salah satu perusahaan Swedia lainnya saat ini juga tengah ikut proses lelang penerapan sistem jalan berbayar atau electronic road pricing (ERP).

Ia menilai, peningkatan pelayanan bus kota serta ERP merupakan solusi untuk mengantisipasi kemacetan lalu lintas di Jakarta. Karena itu, ia mengaku bangga apabila Swedia terlibat dalam usaha untuk mengatasi permasalahan akut yang ada di Jakarta itu.

"Keduanya merupakan solusi yang cepat untuk menyelesaikan masalah kemacetan di Jakarta. Karena itu, kami bangga membantu memberikan inovasi teknologi dari Swedia. Inovasi teknologi yang terbaik tentunya," tukas Polano.

Polano ikut serta mendampingi Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat menjajal bus Scania dari Monas ke Bundaran HI, kembali lagi ke Monas pada Kamis pagi. Selain itu, turut hadir pula Presiden Direktur PT United Tractors (ATPM Scania) Djoko Pranoto, Direktur Utama PT Transportasi Jakarta Antonius NS Kosasih, serta sejumlah jajaran pejabat Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Bus Scania yang dijajal adalah bus yang menggunakan bahan bakar gas Euro VI, berkapasitas 140 orang (42 tempat duduk), dan tinggi lantainya telah menyamai tinggi halte bus transjakarta.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bocah yang Hanyut di Kanal Banjir Barat Ditemukan Meninggal Dunia

Bocah yang Hanyut di Kanal Banjir Barat Ditemukan Meninggal Dunia

Megapolitan
Idris Positif Covid-19, Debat Pilkada Depok Tetap Akan Digelar 2 Lawan 1

Idris Positif Covid-19, Debat Pilkada Depok Tetap Akan Digelar 2 Lawan 1

Megapolitan
Agustinus Woro, Sang Pemanjat Menara SUTET hingga Tiang Baliho di Jakarta

Agustinus Woro, Sang Pemanjat Menara SUTET hingga Tiang Baliho di Jakarta

Megapolitan
Rumah Sakit Hampir Penuh, Dinkes Tangsel Rujuk Pasien Covid-19 ke Wilayah Tetangga

Rumah Sakit Hampir Penuh, Dinkes Tangsel Rujuk Pasien Covid-19 ke Wilayah Tetangga

Megapolitan
Ada Unsur Tindak Pidana, Kasus Kerumunan Rizieq Shihab di Petamburan Naik ke Penyidikan

Ada Unsur Tindak Pidana, Kasus Kerumunan Rizieq Shihab di Petamburan Naik ke Penyidikan

Megapolitan
Kuasa Hukum Nilai Vonis Hakim Lindungi 11 Oknum TNI Penganiaya Warga hingga Tewas

Kuasa Hukum Nilai Vonis Hakim Lindungi 11 Oknum TNI Penganiaya Warga hingga Tewas

Megapolitan
171.998 Siswa di Jakarta Tak Punya Gawai untuk Belajar Jarak Jauh

171.998 Siswa di Jakarta Tak Punya Gawai untuk Belajar Jarak Jauh

Megapolitan
Polisi Sebut Kerumunan Rizieq Shihab Sudah Memenuhi Unsur Pelanggaran Kekarantinaan Kesehatan

Polisi Sebut Kerumunan Rizieq Shihab Sudah Memenuhi Unsur Pelanggaran Kekarantinaan Kesehatan

Megapolitan
Komplotan Pencuri di Cengkareng Ini Pernah Pura-pura Jadi Petugas Covid-19

Komplotan Pencuri di Cengkareng Ini Pernah Pura-pura Jadi Petugas Covid-19

Megapolitan
Polisi: 2 Artis yang Diduga Terlibat Prostitusi Online Masih Berstatus Saksi

Polisi: 2 Artis yang Diduga Terlibat Prostitusi Online Masih Berstatus Saksi

Megapolitan
Geng Pandawa Sudah 24 Kali Mencuri dengan Modus Jadi Petugas Pertanahan

Geng Pandawa Sudah 24 Kali Mencuri dengan Modus Jadi Petugas Pertanahan

Megapolitan
Deretan Calon Kepala Daerah Tahun 2020 yang Terpapar Covid-19, 4 Orang Meninggal Dunia

Deretan Calon Kepala Daerah Tahun 2020 yang Terpapar Covid-19, 4 Orang Meninggal Dunia

Megapolitan
Idris Positif Covid-19 Usai Debat Kandidat Pilkada Depok, Pradi-Afifah Segera Tes Swab

Idris Positif Covid-19 Usai Debat Kandidat Pilkada Depok, Pradi-Afifah Segera Tes Swab

Megapolitan
Sejak Januari 2020, PT KAI Catat Ada 22 Kecelakaan di Perlintasan Sebidang

Sejak Januari 2020, PT KAI Catat Ada 22 Kecelakaan di Perlintasan Sebidang

Megapolitan
Pemkot Bogor Siapkan RS Darurat Covid-19 Jelang Libur Akhir Tahun

Pemkot Bogor Siapkan RS Darurat Covid-19 Jelang Libur Akhir Tahun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X