Guntur Bumi dan Puput Juga Dilaporkan Terkait Pencurian 250 Gram Emas

Kompas.com - 09/05/2014, 08:03 WIB
Guntur Bumi dan Puput Melati WARTA KOTA/NUR ICHSANGuntur Bumi dan Puput Melati
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Puput Melati (30) tidak hanya diduga ikut menikmati uang hasil penipuan yang dilakukan Muhammad Susilo Wibowo (32) alias Guntur Bumi, mantan suaminya yang kini jadi tahanan di Polda Metro Jaya atas kasus penipuan dan pelecehan seksual terhadap para mantan pasiennya.

Bekas penyanyi cilik itu juga diduga terlibat kasus pencurian emas dan perhiasan seberat 250 gram milik Abdul Hakim Rauf di Balikpapan, Kalimantan Timur. Kasus pencurian emas dan perhiasan terjadi tahun 2012.

Puput yang akan diperiksa sebagai saksi terlapor di Polres Balikpapan, Kamis (8/5/2014), tak menampakkan batang hidungnya. Puput mangkir di panggilan pertamanya.

Menurut Sunan Kalijaga, pengacara Guntur dan Puput, kliennya belum memenuhi panggilan penyidik Polres Balikpapan karena sedang hamil muda.

"Kami ajukan surat penundaan pemeriksaan karena (Puput) sedang hamil tiga bulan," kata Sunan, Kamis sore.

Sunan hanya mengkhawatirkan, perjalanan dari Jakarta menuju Balikpapan akan menganggu janin dalam kandungan bekas istri Guntur tersebut.

"Masa kehamilannya masih rentan. Kami khawatirkan Puput jika naik pesawat sekarang," kata Sunan yang tidak menjelaskan, apakah surat penundaan pemeriksaan Puput itu sudah dikirim ke penyidik.

Sunan yakin, penyidik memaklumi alasan batalnya Puput hadir pada panggilan pertamanya itu.

"Biasanya penyidik memperhatikan kondisi kesehatan saksi (Puput) sebelum diperiksa atau dimintai keterangan," ucap Sunan.

Selain diduga ikut menerima dan menikmati uang kejahatan hasil penipuan Guntur dari sebelas kasus yang dilaporkan ke Polda Metro Jaya, ibu tiga anak tersebut juga dituding tahu saat bekas suaminya itu membawa kabur emas dan perhiasan seberat 250 gram saat berada di rumah Abdul Hakim Rauf di Balikpapan, dua tahun lalu.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Megapolitan
UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Megapolitan
Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Megapolitan
5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

5 Fakta Terkini Operasi Pencarian Sriwijaya Air SJ 182: Dihentikan hingga Proses Identifikasi

Megapolitan
Cerita Dokter soal Penuhnya RS Covid-19 di Jakarta, Mencari ICU ke Karawang hingga Pasien Dirawat di Kursi

Cerita Dokter soal Penuhnya RS Covid-19 di Jakarta, Mencari ICU ke Karawang hingga Pasien Dirawat di Kursi

Megapolitan
Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Pedagang di Seputar Pasar Malabar Masih Langgar Aturan Jam Malam PPKM

Megapolitan
Aksi Penumpang Transjakarta Curi Hand Sanitizer Terekam CCTV

Aksi Penumpang Transjakarta Curi Hand Sanitizer Terekam CCTV

Megapolitan
Penilaian Jakarta Keluar dari 10 Kota Termacet di Dunia Disebut Kurang Akurat

Penilaian Jakarta Keluar dari 10 Kota Termacet di Dunia Disebut Kurang Akurat

Megapolitan
Kejari Kota Tangerang Tetapkan 2 Tersangka pada Kasus Dugaan Korupsi di RSUP Sitanala

Kejari Kota Tangerang Tetapkan 2 Tersangka pada Kasus Dugaan Korupsi di RSUP Sitanala

Megapolitan
Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siapkan 1.500 Petak untuk Makam Jenazah Korban Covid-19

Wagub DKI Sebut TPU Rorotan Siapkan 1.500 Petak untuk Makam Jenazah Korban Covid-19

Megapolitan
30 Jenazah Korban Sriwijaya Air Telah Diserahkan ke Pihak Keluarga

30 Jenazah Korban Sriwijaya Air Telah Diserahkan ke Pihak Keluarga

Megapolitan
Anak Wakil Wali Kota Tangerang Dijatuhi Hukum 8 Bulan Penjara

Anak Wakil Wali Kota Tangerang Dijatuhi Hukum 8 Bulan Penjara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X