Berniat Cari Bapak Tiri, Suwandi Jadi Korban Eksploitasi

Kompas.com - 04/07/2014, 16:18 WIB
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Jauh-jauh datang dari Cianjur ke Jakarta untuk mencari bapaknya, Suwandi bocah berusia 12 tahun justru menjadi korban eksploitasi.

Suwandi mengungkapkan dirinya mencari bapak tirinya yang bernama Tarmo (42) yang bekerja di Jakarta sebagai kuli panggul di Tanah Abang sejak 2013. Dari Cianjur, ia naik bus ke Jakarta setelah bertemu dengan seorang polisi.

"Pak polisi naikin saya ke bus tujuan Jakarta saat saya menanyakan keberadaan ayah saya yang bekerja di Jakarta," ungkap Suwandi di Mapolres Jakarta Utara, Jumat (4/7/2014).

Sampai di Jakarta, ia pun diturunkan di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur. Dalam keadaan bingung, ia berjalan tak tentu arah dan bertemu dengan seorang pria yang mengajak dirinya untuk tinggal di sebuah kolong jembatan.

Saat tiba di kolong jembatan tersebut, ia bertemu dengan puluhan anak sepantaran dirinya yang juga ditampung di tempat tersebut. Kemudian, setelah ikut dengan pria tersebut, ia dipaksa untuk menjadi mesin pencetak uang.

"Saya tiap harinya disuruh ngamen di jalan, kadang juga bawa topeng monyet," jelasnya.

Ia mengamen di daerah Kali Malang, Jakarta Timur, selama setahun. Penghasilan sebesar Rp 50.000 per harinya disetor kepada pria yang menampung dia selama ini. Kemudian beberapa bulan lalu Suwandi sempat terjaring oleh Satpol PP dan sudah ditampung di rumah penampungan Dinas Sosial Cengkareng, Jakarta Barat.

Ia berada di sana selama dua bulan. Setelah itu, ia kabur karena berniat melanjutkan pencarian bapak tirinya. Namun karena jarangnya mendapatkan asupan makanan, Suwandi terkapar sakit di jalanan.

Sekertaris Kelurahan Penjaringan, Bambang Mugiarto, mengatakan, pihaknya mendapatkan laporan Ketua RT 02 RW 04 Zaenudin yang menemukan seorang anak dalam keadaan terkapar di daerah Pasar Ikan, Penjaringan pada hari Minggu (29/6/2014).

"Suwandi ditemukan dalam keadaan lemas dan tak mengucapkan sepatah kata pun, sehingga dibawa ke puskesmas Penjaringan dan diketahui sakit tipus sehingga dirujuk ke RSUD Koja dan kami titipkan kepada Sudin Sosial," kata Bambang.

Sementara itu Perwakilan Lembaga Perlindungan Anak Suku Dinas Sosial Jakarta Utara, Rika Sutiyo menuturkan, Sudin Sosial Jakarta Utara memintanya untuk menampung bocah malang tersebut sementara waktu.

Suwandi dirawat di RSUD Koja selama tiga hari. Saat ini kami tampung di rumah aman," ucapnya.

Pihaknya juga sudah meminta bantuan kepada unit PPA Polres Metro Jakarta Utara agar bekerja sama dengan Polres Cianjur untuk mencari Yanti, ibu kandung Suwandi, serta alamat Suwandi di Cianjur.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejumlah Mahasiswa Ditangkap Saat Demo di Istana Bogor

Sejumlah Mahasiswa Ditangkap Saat Demo di Istana Bogor

Megapolitan
30 Rumah di Jakarta Utara Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

30 Rumah di Jakarta Utara Rusak Diterjang Angin Puting Beliung

Megapolitan
6 RT di Jakarta Tergenang Setelah Hujan Deras Selasa Sore

6 RT di Jakarta Tergenang Setelah Hujan Deras Selasa Sore

Megapolitan
Kapolda Metro Jaya: Unjuk Rasa Hari Ini Berjalan Tertib

Kapolda Metro Jaya: Unjuk Rasa Hari Ini Berjalan Tertib

Megapolitan
Penindakan Bangunan di Bantaran Sungai di Jakarta Perlu Ketegasan Gubernur

Penindakan Bangunan di Bantaran Sungai di Jakarta Perlu Ketegasan Gubernur

Megapolitan
Ikut Demo di Istana Bogor, Seorang Remaja Ditarik Ibunya Pulang

Ikut Demo di Istana Bogor, Seorang Remaja Ditarik Ibunya Pulang

Megapolitan
Aktor Anjasmara Dipepet Penjambret di Jalan Sudirman Saat Bersepeda

Aktor Anjasmara Dipepet Penjambret di Jalan Sudirman Saat Bersepeda

Megapolitan
Demo Tolak Omnibus Law UU Cipta Kerja di Jakarta Sisakan 2,1 Ton Sampah

Demo Tolak Omnibus Law UU Cipta Kerja di Jakarta Sisakan 2,1 Ton Sampah

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Bongkar Rumah di Bantaran Sungai, Pengamat: Nasib Warga Terdampak Perlu Dipikirkan

Pemprov DKI Akan Bongkar Rumah di Bantaran Sungai, Pengamat: Nasib Warga Terdampak Perlu Dipikirkan

Megapolitan
Muara Angke Banjir Rob Akibat Hujan Berhari-hari, Aktivitas Warga Terhambat

Muara Angke Banjir Rob Akibat Hujan Berhari-hari, Aktivitas Warga Terhambat

Megapolitan
Demo Tolak UU Cipta Kerja Tak Berujung Bentrok, Pangdam Jaya: Masyarakat yang Demo Luar Biasa

Demo Tolak UU Cipta Kerja Tak Berujung Bentrok, Pangdam Jaya: Masyarakat yang Demo Luar Biasa

Megapolitan
UPDATE 20 Oktober: Tertinggi Sejak Pandemi, Tingka Kesembuhan Covid-19 di Jakarta 84 Persen

UPDATE 20 Oktober: Tertinggi Sejak Pandemi, Tingka Kesembuhan Covid-19 di Jakarta 84 Persen

Megapolitan
Hari Terakhir PSBB Tangsel, Kasus Baru Covid-19 Tertinggi Selama Pandemi

Hari Terakhir PSBB Tangsel, Kasus Baru Covid-19 Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
Kota Tangerang Punya Jalur Sepeda Sepanjang 20 Kilometer

Kota Tangerang Punya Jalur Sepeda Sepanjang 20 Kilometer

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Bongkar Bangunan di Bantaran Kali, Pengamat: DPRD Perlu Cek ke Lapangan

Pemprov DKI Akan Bongkar Bangunan di Bantaran Kali, Pengamat: DPRD Perlu Cek ke Lapangan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X