Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 11/08/2014, 21:30 WIB
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama memiliki harapan kepada Rini Hariyani yang telah dilantik menjadi Kepala Unit Pengelola (UP) Monumen Nasional (Monas). 

Wanita berusia 50 tahun itu diberi tanggung jawab untuk mengelola kawasan seluas 82 hektar itu, baik dari sisi pedagang kaki lima (PKL), wisata, dan sebagainya. "Saya harap Bu Rini bisa mengontrol lahan sebesar itu," kata Basuki, di Balaikota Jakarta, Senin (11/8/2014).

Basuki berharap Rini juga mampu mengelola kamera pengintai (CCTV) dan speaker yang ada di lingkungan Monas. Jangan sampai ada tindak kriminalitas terjadi di kawasan itu. Para satpam UP Monas juga diminta berani menindak para PKL dan pengunjung yang kerap memadu kasih di balik semak-semak Taman Monas.

Basuki memberi contoh, jika ada pengunjung yang tertangkap sedang berpacaran, maka satpam Monas dapat membuat malu tindakan mereka melalui speaker dan mikrofon yang tersedia. "Tolong ya yang pakai baju kotak-kotak, kalau pacaran tangannya jangan ke mana-mana. Kira-kira seperti itu kontrolnya," kata pria yang akrab disapa Ahok itu.

Lebih lanjut, Basuki mengaku tetap melakukan evaluasi rutin kepada Rini. Meski Rini mendekati usia pensiun, ia percaya bahwa wanita itu telah mengerti semua tugas pokok dan fungsi (tupoksi)-nya untuk membereskan kawasan Monas.

Basuki juga telah meminta bantuan Pangdam Jaya dan kepolisian untuk menjaga pintu Monas. Tak hanya itu, ratusan personel Satpol PP juga dikerahkan untuk menjaga kawasan Monas dari serbuan para PKL.

Pada kesempatan berbeda, Rini mengaku bakal membenahi kawasan Monas secara bertahap. Salah satu pekerjaan rumah (PR) yang harus segera diselesaikannya adalah penataan PKL. Untuk mewujudkan hal itu, pihaknya bakal bekerja sama dengan Asosiasi PKL dan Dinas Koperasi Usaha Mikro Kecil Menengah dan Perdagangan (KUMKMP) DKI.

"Monas ini kan ikon Indonesia, posisinya di ring 1. Jadi, kami tidak boleh menyamakan Monas dengan tempat wisata lainnya," kata Rini setelah dilantik Sekda DKI Saefullah, Senin siang tadi.
Ke depannya, DKI bakal menerapkan sistem e-ticketing bagi para pengunjung Monas. Setiap pengunjung akan dikenakan tarif sebesar Rp 5.000 untuk pembenahan Monas.

Baca juga: Akhir Tahun, Masuk Kawasan Monas Pakai Tiket Elektronik

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polda Metro Jaya: Pencabutan Status Tersangka Hasya Harus Melalui Mekanisme Hukum

Polda Metro Jaya: Pencabutan Status Tersangka Hasya Harus Melalui Mekanisme Hukum

Megapolitan
Ada Konser Dewa 19, Jalan di Sekitar JIS Macet

Ada Konser Dewa 19, Jalan di Sekitar JIS Macet

Megapolitan
Anaknya Tewas Usai Terlindas Mobil Pensiunan Polri, Orangtua Hasya Minta Atensi Irjen Fadil Imran

Anaknya Tewas Usai Terlindas Mobil Pensiunan Polri, Orangtua Hasya Minta Atensi Irjen Fadil Imran

Megapolitan
Polda Metro Jaya: Rekonstruksi Ulang Kecelakaan Mahasiswa UI demi Transparansi

Polda Metro Jaya: Rekonstruksi Ulang Kecelakaan Mahasiswa UI demi Transparansi

Megapolitan
Wowon Tak Pernah Bunuh Sendiri Korbannya: Aku Nyuruh Doang, Semua di Tangan Solihin

Wowon Tak Pernah Bunuh Sendiri Korbannya: Aku Nyuruh Doang, Semua di Tangan Solihin

Megapolitan
BPBD DKI Sebut Potensi Tanah Longsor di Jakarta Meluas Menjadi 21 Lokasi

BPBD DKI Sebut Potensi Tanah Longsor di Jakarta Meluas Menjadi 21 Lokasi

Megapolitan
Propam Dilibatkan dalam Konfrontasi Bripka Madih dengan Oknum Polisi yang Memerasnya

Propam Dilibatkan dalam Konfrontasi Bripka Madih dengan Oknum Polisi yang Memerasnya

Megapolitan
Pertanyakan Warna Mobil Mobil Pajero Pensiunan Polisi Berubah, Ahli: Jangan-jangan Ada Kode Senyap

Pertanyakan Warna Mobil Mobil Pajero Pensiunan Polisi Berubah, Ahli: Jangan-jangan Ada Kode Senyap

Megapolitan
Deretan Pengakuan Duloh Sang Eksekutor Pembunuhan Berantai: Diiming-imingi Uang untuk Membunuh hingga Mengajak Beberapa Korban Bersetubuh

Deretan Pengakuan Duloh Sang Eksekutor Pembunuhan Berantai: Diiming-imingi Uang untuk Membunuh hingga Mengajak Beberapa Korban Bersetubuh

Megapolitan
Polisi Terjunkan 2.174 Personel untuk Amankan Konser Dewa 19 di JIS

Polisi Terjunkan 2.174 Personel untuk Amankan Konser Dewa 19 di JIS

Megapolitan
Polisi Gunakan Teknologi TAA Selidiki Penyebab Kematian Pengendara Motor di Cimanggis Depok

Polisi Gunakan Teknologi TAA Selidiki Penyebab Kematian Pengendara Motor di Cimanggis Depok

Megapolitan
Polda Metro: Keterangan Bripka Madih Dimintai Lahan 1.000 Meter Tak Masuk Akal

Polda Metro: Keterangan Bripka Madih Dimintai Lahan 1.000 Meter Tak Masuk Akal

Megapolitan
Polisi Selidiki Penyebab Kematian Pengendara Motor yang Ditemukan Tewas di Cimanggis Depok

Polisi Selidiki Penyebab Kematian Pengendara Motor yang Ditemukan Tewas di Cimanggis Depok

Megapolitan
[VIDEO] Kisah Toko Roti Tertua di Jakarta, Maison Weiner Cake Shop

[VIDEO] Kisah Toko Roti Tertua di Jakarta, Maison Weiner Cake Shop

Megapolitan
Mengaku Diperas Oknum Penyidik, Bripka Madih Diduga Melanggar Kode Etik

Mengaku Diperas Oknum Penyidik, Bripka Madih Diduga Melanggar Kode Etik

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.