Ada Kondom di Kampus, Unas Anggap Hanya Kenakalan Remaja

Kompas.com - 20/08/2014, 19:10 WIB
Tulisan di pagar depan Kampus UNAS yang berisikan pengumuman bahwa mahasiswa diliburkan setelah adanya penggeladahan narkoba oleh polisi, Kamis (14/8/2014). laila rahmawatiTulisan di pagar depan Kampus UNAS yang berisikan pengumuman bahwa mahasiswa diliburkan setelah adanya penggeladahan narkoba oleh polisi, Kamis (14/8/2014).
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Universitas Nasional (Unas) membantah kampusnya menjadi tempat praktik prostitusi menyusul ditemukannya sejumlah kondom di lingkungan kampus tersebut pada saat razia oleh Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) dan Polres Jakarta Selatan, Selasa (19/8/2014).

"Ditemukannya alat kontrasepsi di lingkungan kampus, tidak serta-merta mengindikasikan terjadinya praktik prostitusi yang terorganisir. Hal ini hanyalah kenakalan remaja dan tidak dapat digeneralisasikan sebagai tempat terjadinya prostitusi," kata Kepala Humas Unas Dian Metha dalam rilis pernyataan resmi Unas kepada media, Rabu (20/8/2014). (Baca: Polisi Temukan Sejumlah Kondom di Kampus Unas)

Unas memastikan, tidak ada praktik prostitusi di lingkungan kampus. Untuk mensterilkan kampus, selain memberlakukan jam malam, Unas juga akan melakukan tes urine terhadap semua mahasiswanya.

Terkait penemuan 8,5 kilogram ganja di Unas, polisi telah menahan B, alumnus yang juga merupakan pegawai lepas Unas. Hingga saat ini, status B masih sebagai saksi. (Baca: Total Ganja yang Ditemukan di Kampus Unas Capai 8,5 Kilogram)


"Oknum tersebut adalah petugas magang yang tidak memiliki hubungan apa pun dengan pihak manajemen Unas, kecuali hubungan administrasi kepegawaian," kata Dian.

Menurut Dian, Unas akan memberikan sanksi tegas berupa pemecatan B, tanpa harus menunggu berkas perkaranya masuk ke pengadilan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Ditahan, Pemukul Kucing hingga Mati Jalani Wajib Lapor

Tak Ditahan, Pemukul Kucing hingga Mati Jalani Wajib Lapor

Megapolitan
Jika Revitalisasi TIM Dimoratorium, Jakpro Khawatir Lukisan Mahal Seniman Terbengkalai

Jika Revitalisasi TIM Dimoratorium, Jakpro Khawatir Lukisan Mahal Seniman Terbengkalai

Megapolitan
Formula E 2020 Jakarta: Lapangan Monas Diaspal untuk Trek Balap, Nanti Dikupas Lagi

Formula E 2020 Jakarta: Lapangan Monas Diaspal untuk Trek Balap, Nanti Dikupas Lagi

Megapolitan
Hasil Autopsi Jenazah Anak Karen Idol Akan Keluar 2 Minggu Lagi

Hasil Autopsi Jenazah Anak Karen Idol Akan Keluar 2 Minggu Lagi

Megapolitan
Gelontorkan Rp 1 Triliun Lebih, Jakarta Bakal Jadi Tuan Rumah Formula E hingga 2024

Gelontorkan Rp 1 Triliun Lebih, Jakarta Bakal Jadi Tuan Rumah Formula E hingga 2024

Megapolitan
Jubir: Formula E Ingin Tingkatkan Kepedulian Masyarakat pada Lingkungan

Jubir: Formula E Ingin Tingkatkan Kepedulian Masyarakat pada Lingkungan

Megapolitan
Tiga Penumpang KRL Jadi Korban Pelemparan Batu

Tiga Penumpang KRL Jadi Korban Pelemparan Batu

Megapolitan
Polisi Musnahkan Narkoba Senilai Rp 1 Triliun

Polisi Musnahkan Narkoba Senilai Rp 1 Triliun

Megapolitan
Rahasiakan Rekomendasi Formula E di Monas, Kadisbud DKI Dicecar DPRD

Rahasiakan Rekomendasi Formula E di Monas, Kadisbud DKI Dicecar DPRD

Megapolitan
Wakil Wali Kota Bekasi Lebih Sreg Tiap Sekolah Pasang CCTV daripada Guru Menginap Antisipasi Maling

Wakil Wali Kota Bekasi Lebih Sreg Tiap Sekolah Pasang CCTV daripada Guru Menginap Antisipasi Maling

Megapolitan
Mobil Rubicon Sitaan dari Koruptor Terjual Rp 682 Juta Saat Lelang

Mobil Rubicon Sitaan dari Koruptor Terjual Rp 682 Juta Saat Lelang

Megapolitan
Begini Cara Membuat Kartu Kuning Pencari Kerja

Begini Cara Membuat Kartu Kuning Pencari Kerja

Megapolitan
Lucinta Luna Konsumsi Narkoba karena Depresi, Polisi: Alasan Klasik

Lucinta Luna Konsumsi Narkoba karena Depresi, Polisi: Alasan Klasik

Megapolitan
35 Karyawan di Bekasi Diduga Keracunan Makanan Usai Makan Nasi Katering

35 Karyawan di Bekasi Diduga Keracunan Makanan Usai Makan Nasi Katering

Megapolitan
Benyamin Sesalkan Aksi Protes yang Libatkan Pelajar Terhadap Pembangunan Rusunami di Ciputat

Benyamin Sesalkan Aksi Protes yang Libatkan Pelajar Terhadap Pembangunan Rusunami di Ciputat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X