Pengunjung Kecewa, Tiket Sea World yang Sudah Dibeli Ditukar dengan Uang

Kompas.com - 03/10/2014, 14:48 WIB
Salah satu pengunjung Sea World, Ludwig merefund tiket di Sea World. Ia tak dapat mengunjungi tempat rekreasi itu karena penutupan. Jumat (3/10/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusSalah satu pengunjung Sea World, Ludwig merefund tiket di Sea World. Ia tak dapat mengunjungi tempat rekreasi itu karena penutupan. Jumat (3/10/2014).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Rasa kecewa dirasakan Ludwig (32), salah satu pengunjung tempat rekreasi Sea World di Ancol, Pademangan, Jakarta Utara, Jumat (3/10/2014). Akibat penutupan, Ludwig tidak jadi membawa dua anaknya untuk melihat biota laut di tempat rekreasi itu.

Ludwig telah membeli tiket online untuk pergi bersama istri dan dua orang anaknya menuju tempat wisata itu. Ia mendapat tiket promo di salah satu situs online, yaitu seharga Rp 198.000, untuk berempat.

Tiket itu lantas menjadi sia-sia sehingga kini dia datang bukan untuk berwisata, melainkan untuk me-refund tiket. "Saya janji sama anak jalan-jalan lihat ikan. Memang saya sudah dengar di berita kalau ditutup. Tapi, saya ke sini selain refund, sekaligus make sure saja, mau ngecek benar enggak ditutup. Ternyata benar," kata Ludwig, kepada Kompas.com, seusai me-refund tiket di Gedung Sea World, Ancol, Pademangan, Jakarta Utara, Jumat siang.

Istri dan anaknya menunggu di pintu penjagaan. Dia hanya boleh masuk sendiri untuk mengembalikan tiket. Ia juga kecewa karena waktu cuti yang diambil untuk meluangkan waktu bersama keluarga di luar harapan.

Warga asal Bekasi ini prihatin dengan masalah yang terjadi antara Ancol dan Sea World, apalagi dampaknya bagi pekerja Sea World. Ia berharap masalah sengketa kedua pihak dapat selesai.

Dengan demikian, masyarakat juga tidak berimbas atas penutupan ini. "Seharusnya antar-mereka diselesaikan secara internal, jangan publik yang jadi begini," ujarnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasar Masih Ramai, Camat Kembangan Mengaku Sulit Ajak Warga untuk Physical Distancing

Pasar Masih Ramai, Camat Kembangan Mengaku Sulit Ajak Warga untuk Physical Distancing

Megapolitan
Satu Mahasiswa IPB yang Positif Covid-19 Dinyatakan Sembuh

Satu Mahasiswa IPB yang Positif Covid-19 Dinyatakan Sembuh

Megapolitan
Pengedar Narkoba Tewas Ditembak Saat Kabur dari Kejaran Polisi

Pengedar Narkoba Tewas Ditembak Saat Kabur dari Kejaran Polisi

Megapolitan
Kemendagri: Waktu Pelantikan Riza Patria Sebagai Wagub DKI Kewenangan Istana

Kemendagri: Waktu Pelantikan Riza Patria Sebagai Wagub DKI Kewenangan Istana

Megapolitan
Batasi Aktivitas Warga, Pemkot Depok Batasi Jam Operasional Toko Swalayan

Batasi Aktivitas Warga, Pemkot Depok Batasi Jam Operasional Toko Swalayan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Siapkan Lahan 800 Meter Persegi untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19

Pemkot Bekasi Siapkan Lahan 800 Meter Persegi untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Pemkot Tangerang Siapkan Rp 98 Miliar untuk Tangani Dampak Covid-19

Pemkot Tangerang Siapkan Rp 98 Miliar untuk Tangani Dampak Covid-19

Megapolitan
Depok Kirim Usulan PSBB ke Ridwan Kamil Malam Ini

Depok Kirim Usulan PSBB ke Ridwan Kamil Malam Ini

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bangun Rumah Lawan Covid-19 untuk Tampung ODP Corona

Pemkot Tangsel Bangun Rumah Lawan Covid-19 untuk Tampung ODP Corona

Megapolitan
51 Kasus Positif Covid-19 di Tangerang, Pemkot Bagikan Masker Gratis

51 Kasus Positif Covid-19 di Tangerang, Pemkot Bagikan Masker Gratis

Megapolitan
[UPDATE]: Depok Tambah 6 Pasien Positif Covid-19, 5 Suspect Meninggal

[UPDATE]: Depok Tambah 6 Pasien Positif Covid-19, 5 Suspect Meninggal

Megapolitan
Update Covid-19 di Bekasi: 7 Pasien Positif Corona Meninggal

Update Covid-19 di Bekasi: 7 Pasien Positif Corona Meninggal

Megapolitan
1 Pasien Positif Covid-19 RSPI Sulianti Saroso Sembuh, 1 PDP Meninggal Dunia

1 Pasien Positif Covid-19 RSPI Sulianti Saroso Sembuh, 1 PDP Meninggal Dunia

Megapolitan
Utamakan Pesanan APD, Konveksi Rumahan di Jakarta Pusat Rela Tunda Produksi Pakaian

Utamakan Pesanan APD, Konveksi Rumahan di Jakarta Pusat Rela Tunda Produksi Pakaian

Megapolitan
Ini Daftar Mal di Jakarta yang Tutup karena Pandemi Covid-19

Ini Daftar Mal di Jakarta yang Tutup karena Pandemi Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X