Nasib Kampung Apung Tak Jelas, Warga Berencana Tegur Lurah hingga Wali Kota

Kompas.com - 06/10/2014, 14:43 WIB
Kondisi lahan makam terendam di Kampung Teko atau Kampung Apung, Kelurahan Kapuk, Kecamatan Cengkareng, Jakarta Barat, Senin (6/10/2014). Lahan ini sempat dibersihkan namun kini kembali terendam dan dipenuhi eceng gondok. KOMPAS.COM/ANDRI DONNAL PUTERAKondisi lahan makam terendam di Kampung Teko atau Kampung Apung, Kelurahan Kapuk, Kecamatan Cengkareng, Jakarta Barat, Senin (6/10/2014). Lahan ini sempat dibersihkan namun kini kembali terendam dan dipenuhi eceng gondok.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Warga Kampung Apung, Jakarta Barat, mengaku sudah bersabar selama puluhan tahun tinggal di atas genangan akibat banjir saat hujan di sana. Selama ini pun, imbauan dari warga kepada Lurah Kapuk, Camat Cengkareng, bahkan ke Wali Kota Jakarta Barat Anas Effendi dirasa tidak kuat.

"Nanti saya mau bikin surat teguran ke Lurah (Kapuk) dan Camat (Cengkareng). Secara tertulis," tutur Ketua RW 01 Kampung Apung, Rinan, kepada Kompas.com, Senin (6/10/2014).

Selama ini, ujar Rinan, imbauan dan pertanyaan tentang kelanjutan pengerjaan di Kampung Apung ini dilakukan secara lisan. Rinan langsung mendatangi sendiri Lurah dan Camat untuk terus menanyakan kembali soal Kampung Apung.

Sejak akhir Juli 2014 pembersihan di Kampung Apung telah terhenti. Penyebab hal tersebut, ujar Rinan, dikarenakan anggaran dari pemerintah yang belum kunjung turun. Anggaran untuk Kampung Apung diketahui merupakan anggaran dari kas cadangan Wali Kota (Jakarta Barat).

Setelah sabar menunggu selama tiga bulan, belum ada informasi kapan anggaran dan pembersihan Kampung Apung akan berlanjut. Rencana pembersihan Kampung Apung, di antaranya relokasi makam terendam telah diwacanakan oleh pemerintah administrasi Jakarta Barat sejak 26 Maret 2014.

Wali Kota Jakarta Barat Anas Effendi yang memimpin langsung kegiatan apel gabungan pembersihan Kampung Apung menargetkan target, yakni mengeringkan makam terendam dan merelokasi ke TPU Tegal Alur. Pekerjaan pun sempat terhenti total pada akhir Juli 2014.

Setelah itu, tidak lagi terlihat aparat dari Suku Dinas Pekerjaan Umum Jakarta Barat, polisi, TNI, dan lainnya yang pada awal-awal dikatakan akan membantu di Kampung Apung sampai selesai.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

1.317 Pelajar di Jaksel Rekam Data e-KTP, Bakal Dicetak Saat Mereka Berusia 17 Tahun

1.317 Pelajar di Jaksel Rekam Data e-KTP, Bakal Dicetak Saat Mereka Berusia 17 Tahun

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tangkap Artis Peran Berinisial JS Terkait Kasus Narkoba

Polda Metro Jaya Tangkap Artis Peran Berinisial JS Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Polisi Periksa 7 Saksi Terkait Kebakaran di Tambora yang Tewaskan 5 Orang

Polisi Periksa 7 Saksi Terkait Kebakaran di Tambora yang Tewaskan 5 Orang

Megapolitan
Polisi Sebut 5 Orang Tewas karena Terjebak dalam Kebakaran di Tambora

Polisi Sebut 5 Orang Tewas karena Terjebak dalam Kebakaran di Tambora

Megapolitan
Polda Metro Jaya Akan Tertibkan Atribut Ormas di Semua Wilayah

Polda Metro Jaya Akan Tertibkan Atribut Ormas di Semua Wilayah

Megapolitan
Pedagang Kalideres Mengaku Rugi hingga Rp 300 Juta karena Kebakaran, Hanya Ditawari Uang Kerahiman Rp 5.000.000

Pedagang Kalideres Mengaku Rugi hingga Rp 300 Juta karena Kebakaran, Hanya Ditawari Uang Kerahiman Rp 5.000.000

Megapolitan
Dituding Minta Uang Cabut Laporan, Adam Deni Laporkan Kuasa Hukum Jerinx

Dituding Minta Uang Cabut Laporan, Adam Deni Laporkan Kuasa Hukum Jerinx

Megapolitan
Kekecewaan Buruh Terhadap Anies: Sebelumnya Duduk Bareng, Kini Tak Ditemui

Kekecewaan Buruh Terhadap Anies: Sebelumnya Duduk Bareng, Kini Tak Ditemui

Megapolitan
4 Kendaraan Terlibat Kecelakaan Lalu Lintas di Serpong

4 Kendaraan Terlibat Kecelakaan Lalu Lintas di Serpong

Megapolitan
Lintasi Jalan Bergelombang, Mobil Boks Terguling di Pondok Indah

Lintasi Jalan Bergelombang, Mobil Boks Terguling di Pondok Indah

Megapolitan
Sepanjang 2021, Jumlah Penumpang KRL Capai Angka Tertinggi pada November

Sepanjang 2021, Jumlah Penumpang KRL Capai Angka Tertinggi pada November

Megapolitan
Duduk Perkara Pemkab Bekasi Beri Info Keliru soal Warga Terpapar Omicron

Duduk Perkara Pemkab Bekasi Beri Info Keliru soal Warga Terpapar Omicron

Megapolitan
Fakta Soal Varian Omicron di Jakarta, Belum Ditemukan dan Kabar yang Sebelumnya Beredar Keliru

Fakta Soal Varian Omicron di Jakarta, Belum Ditemukan dan Kabar yang Sebelumnya Beredar Keliru

Megapolitan
RS Polri Identifikasi 5 Korban Tewas Kebakaran di Tambora lewat DNA

RS Polri Identifikasi 5 Korban Tewas Kebakaran di Tambora lewat DNA

Megapolitan
Sumur Resapan Ambles di Lebak Bulus Diaspal, Kontraktor: Itu Inisiatif Kami, Bukan Program Pemerintah

Sumur Resapan Ambles di Lebak Bulus Diaspal, Kontraktor: Itu Inisiatif Kami, Bukan Program Pemerintah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.