Sea World Ditutup, Omzet Penjualan Suvenir Merosot

Kompas.com - 07/10/2014, 14:45 WIB
Pintu masuk tempat rekreasi Sea World, di Ancol, Pademangan, Jakarta Utara. Jumat (3/10/2014). Kompas.com/Robertus BelarminusPintu masuk tempat rekreasi Sea World, di Ancol, Pademangan, Jakarta Utara. Jumat (3/10/2014).
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Sejak Sea World ditutup karena sengketa kontrak perjanjian antara PT Pembangunan Jaya Ancol dengan PT Sea World Indonesia, sejumlah pedagang suvenir di Ancol mengeluhkan omzet penjualan yang menurun drastis.

Salah satunya Ida, seorang pedagang yang berjualan baju dan suvenir di sekitar Sea World, Ancol. Ia mengaku omzet yang diperoleh turun hingga enam kali lipat karena pengunjung sepi.

"Sebelum Sea World ditutup, omzet bisa sampai Rp3 juta saat weekend, sekarang sepi hanya Rp 500.000," kata Ida di Jakarta, Selasa (7/10/2014).

Maslan Panjaitan, pedagang lainnya yang juga menjual pakaian dan suvenir, juga mengalami penurunan omzet semenjak penutupan wahana seluas tiga hektare tersebut.

"Biasanya saya bisa dapat Rp1,5 juta sehari. Sekarang omzet saya turun, cuma dapat Rp 200.000 (per hari, red)," kata dia di Jakarta, Selasa.

Pedagang berharap sengketa Sea World dapat segera terselesaikan dan dapat beroperasi kembali.

Penutupan operasional sementara Sea World telah berlangusng sejak Sabtu lalu. Dalam perjanjian yang dibuat tahun 1992 itu, Sea World mengelola hingga Juni 2014.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasar Masih Ramai, Camat Kembangan Mengaku Sulit Ajak Warga untuk Physical Distancing

Pasar Masih Ramai, Camat Kembangan Mengaku Sulit Ajak Warga untuk Physical Distancing

Megapolitan
Satu Mahasiswa IPB yang Positif Covid-19 Dinyatakan Sembuh

Satu Mahasiswa IPB yang Positif Covid-19 Dinyatakan Sembuh

Megapolitan
Pengedar Narkoba Tewas Ditembak Saat Kabur dari Kejaran Polisi

Pengedar Narkoba Tewas Ditembak Saat Kabur dari Kejaran Polisi

Megapolitan
Kemendagri: Waktu Pelantikan Riza Patria Sebagai Wagub DKI Kewenangan Istana

Kemendagri: Waktu Pelantikan Riza Patria Sebagai Wagub DKI Kewenangan Istana

Megapolitan
Batasi Aktivitas Warga, Pemkot Depok Batasi Jam Operasional Toko Swalayan

Batasi Aktivitas Warga, Pemkot Depok Batasi Jam Operasional Toko Swalayan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Siapkan Lahan 800 Meter Persegi untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19

Pemkot Bekasi Siapkan Lahan 800 Meter Persegi untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Pemkot Tangerang Siapkan Rp 98 Miliar untuk Tangani Dampak Covid-19

Pemkot Tangerang Siapkan Rp 98 Miliar untuk Tangani Dampak Covid-19

Megapolitan
Depok Kirim Usulan PSBB ke Ridwan Kamil Malam Ini

Depok Kirim Usulan PSBB ke Ridwan Kamil Malam Ini

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bangun Rumah Lawan Covid-19 untuk Tampung ODP Corona

Pemkot Tangsel Bangun Rumah Lawan Covid-19 untuk Tampung ODP Corona

Megapolitan
51 Kasus Positif Covid-19 di Tangerang, Pemkot Bagikan Masker Gratis

51 Kasus Positif Covid-19 di Tangerang, Pemkot Bagikan Masker Gratis

Megapolitan
[UPDATE]: Depok Tambah 6 Pasien Positif Covid-19, 5 Suspect Meninggal

[UPDATE]: Depok Tambah 6 Pasien Positif Covid-19, 5 Suspect Meninggal

Megapolitan
Update Covid-19 di Bekasi: 7 Pasien Positif Corona Meninggal

Update Covid-19 di Bekasi: 7 Pasien Positif Corona Meninggal

Megapolitan
1 Pasien Positif Covid-19 RSPI Sulianti Saroso Sembuh, 1 PDP Meninggal Dunia

1 Pasien Positif Covid-19 RSPI Sulianti Saroso Sembuh, 1 PDP Meninggal Dunia

Megapolitan
Utamakan Pesanan APD, Konveksi Rumahan di Jakarta Pusat Rela Tunda Produksi Pakaian

Utamakan Pesanan APD, Konveksi Rumahan di Jakarta Pusat Rela Tunda Produksi Pakaian

Megapolitan
Ini Daftar Mal di Jakarta yang Tutup karena Pandemi Covid-19

Ini Daftar Mal di Jakarta yang Tutup karena Pandemi Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X