Kompas.com - 17/11/2014, 15:16 WIB
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Tiga pekerja yang mengenakan helm dan rompi proyek antusias memoles nat dari lantai marmer berwarna gading. Inilah sekelumit kesibukan di lokasi proyek pengembangan Terminal 3 (T3) Bandara Internasional Soekarno-Hatta, Kota Tangerang, Banten, Kamis pekan lalu.

Kini, pembangunan lantai satu proyek pengembangan terminal tersebut terus dikebut. Pekerjaan pembangunan terminal berlantai dua ditargetkan selesai pada Agustus 2015 dan dioperasikan di akhir tahun itu juga.

Dengan begitu, persoalan kelebihan penumpang di Terminal 1 (T1), Terminal 2 (T2), dan T3 yang kini mencapai 47 juta orang per tahun dari kapasitas sebanyak 22 juta penumpang per tahun secara bertahap bisa teratasi.

Di luar bangunan yang berdiri di atas lahan seluas 387.733 meter persegi itu tampak banyak pekerja sibuk dengan pekerjaan masing-masing. Alat berat seakan tidak mau kalah dengan aktivitas pekerja dalam kawasan terbatas tersebut.

”Sejauh ini pekerjaan tidak molor dan berjalan sesuai jadwal,” kata Fransisca D Larasati, Chief Project Implemetion Unit T3 Ultimate.

Untuk mengejar target pembangunan, dikerahkan sebanyak 3.000 pekerja selama 24 jam.

Pekerjaan dikebut, kata Frasnsica, karena pada awal pembangunan, yakni Januari hingga Maret 2013, pekerjaan tak maksimal. Gangguan alam, yakni curah hujan dengan intensitas cukup tinggi dan terjadi setiap hari, mengakibatkan terganggunya pekerjaan, terutama penggalian dan pembuatan fondasi.

Direktur Pengembangan Kebandarudaraan dan Teknologi PT Angkasa Pura II Salahudin Rafi mengatakan, pengembangan T3 adalah bagian dari Grand Desain Bandara Internasional Soekarno-Hatta menuju bandara berkelas dunia 2016.

Dengan pengembangan di terminal itu, kata Rafi, kawasan T3 yang sebelumnya hanya seluas 34.000 meter persegi menjadi 412.733 meter persegi.

Kepala Humas dan Protokol PT Angkasa Pura II Cabang Bandara Internasional Soekarno-Hatta Yudis Tiawan mengatakan, sejauh ini total kapasitas penumpang di T1, T2, dan T3 sudah mencapai 47 juta orang per tahun. Padahal, kapasitas terbangun hanya untuk 22 juta penumpang per tahun, di antaranya masing-masing 9 juta penumpang per tahun di T1 dan T2 serta 4 juta penumpang per tahun di T3.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara ke Grand Indonesia Naik KRL Commuter Line, Transjakarta, dan MRT

Cara ke Grand Indonesia Naik KRL Commuter Line, Transjakarta, dan MRT

Megapolitan
Terjatuh dari Motor Saat Kabur, Jambret yang Beraksi di Cilandak Ditangkap Warga

Terjatuh dari Motor Saat Kabur, Jambret yang Beraksi di Cilandak Ditangkap Warga

Megapolitan
Pelatihan Kerja Gratis dari Toyota di Jakarta Utara Dibuka

Pelatihan Kerja Gratis dari Toyota di Jakarta Utara Dibuka

Megapolitan
Warga Tangsel Ungkap Kondisi Anjingnya yang Terluka Saat Dititip di Pet Shop, Jari Membusuk hingga Diamputasi

Warga Tangsel Ungkap Kondisi Anjingnya yang Terluka Saat Dititip di Pet Shop, Jari Membusuk hingga Diamputasi

Megapolitan
25.000 Warganet Teken Petisi JusticeForMaxi agar Petshop di Tangsel Ditutup

25.000 Warganet Teken Petisi JusticeForMaxi agar Petshop di Tangsel Ditutup

Megapolitan
Pelatihan Kerja Gratis Berbagai Kejuruan di PPKD Jakarta Barat Dibuka

Pelatihan Kerja Gratis Berbagai Kejuruan di PPKD Jakarta Barat Dibuka

Megapolitan
Oknum Polisi di Kompleks Polri Ragunan Disebut Lepaskan Tembakan 8 Kali

Oknum Polisi di Kompleks Polri Ragunan Disebut Lepaskan Tembakan 8 Kali

Megapolitan
Anjingnya Mati Usai Dititipkan, Warga Tangsel Bikin Petisi Minta Sebuah Pet Shop Ditutup

Anjingnya Mati Usai Dititipkan, Warga Tangsel Bikin Petisi Minta Sebuah Pet Shop Ditutup

Megapolitan
Polisi Pastikan Demo Buruh di Patung Kuda Berjalan Tertib

Polisi Pastikan Demo Buruh di Patung Kuda Berjalan Tertib

Megapolitan
Polda Metro Jaya Pastikan Oknum Polisi yang Lepaskan Tembakan di Kompleks Polri Ragunan Sudah Diamankan

Polda Metro Jaya Pastikan Oknum Polisi yang Lepaskan Tembakan di Kompleks Polri Ragunan Sudah Diamankan

Megapolitan
Tiga Kios Terbakar di Kramat Jati, Diduga akibat Korsleting Listrik

Tiga Kios Terbakar di Kramat Jati, Diduga akibat Korsleting Listrik

Megapolitan
Ada Pengalihan Rute Transjakarta akibat Demo, Berikut Rinciannya...

Ada Pengalihan Rute Transjakarta akibat Demo, Berikut Rinciannya...

Megapolitan
Demo Buruh di Patung Kuda Selesai, Massa Mulai Membubarkan Diri

Demo Buruh di Patung Kuda Selesai, Massa Mulai Membubarkan Diri

Megapolitan
Sejumlah Tuntutan Buruh yang Demo di Patung Kuda Hari Ini

Sejumlah Tuntutan Buruh yang Demo di Patung Kuda Hari Ini

Megapolitan
UPDATE 21 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 93

UPDATE 21 Mei: Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Bertambah 93

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.