Atasi Banjir Jakarta, Tak Cukup Hanya Tanggul

Kompas.com - 24/11/2014, 14:15 WIB
Peta banjir Google 2014. Peta banjir Google 2014.
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - Untuk mencegah banjir, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tak cukup hanya membangun Tanggul Raksasa atau dikenal dengan Giant Sea Wall. Pemerintah juga harus melakukan penghijauan secara masif di hulu dan tengah Daerah Aliran Sungai (DAS) Ciliwung di Kabupaten Bogor dan Cianjur, Jawa Barat.

Limpasan air akibat curah hujan yang tinggi di dua wilayah kabupaten tersebut, terutama di Puncak II Gunung Gede Pangrango di Bogor dan Cianjur, tak lagi bisa terserap tuntas ke dalam tanah akibat banyaknya lahan yang kritis di kawasan itu. Sebab, limpasan miliaran kubik air hujan langsung menggenangi Sungai Ciliwung dan Cisadane, yang tak akan mampu ditampung, termasuk oleh Tanggul Raksasa di pantai utara Laut Jawa.

Fakta tentang buruknya kondisi Ciliwung itu adalah salah satu hasil yang diperoleh dari ekspedisi yang dilakukan Paguyuban Budiasih bersama Institut Pertanian Bogor (IPB) baru-baru ini.

Salah seorang pendiri Yayasan Paguyuban Budiasih, Doni Monardo, Minggu (23/11), mengatakan, air hujan pasti tak lagi bisa masuk ke tanah. Selain banyak lahan kritis, banyak alih fungsi hutan menjadi perkebunan. Hal itu terungkap sangat jelas dari ekspedisi dengan tema besar ”Inventarisasi Potensi Lahan Penghijauan di Sub-DAS Ciliwung Hulu-Tengah” itu.

”Coba lihat di punggungan Puncak II Gede-Pangrango ini, sebagian besar hutannya sudah terbuka. Ada lahan yang ditutupi terpal di bawahnya, sementara di bagian atasnya diberi plastik jadi air hujan tidak bisa masuk ke tanah. Limpasannya mengalir ke bawah menjadi air bah yang masuk ke sungai. Sodetan Ciliwung dan Tanggul Raksasa jelas tak akan bisa menampung. Oleh sebab itu, wilayah hulu dan tengah DAS Ciliwung ini harus segera dihijaukan lagi,” ujarnya.

Sebelumnya, Doni, perwira TNI dengan pangkat Mayor Jenderal itu, menunjukkan foto-foto seusai peluncuran 1,5 juta bibit tanaman dan 20.000 bibit tanaman langka di Desa Kadungmanggu, Kecamatan Babakan Madang, Bogor, Jawa Barat.

Menurut Doni, siapa pun bisa membuktikan sendiri rusaknya kawasan bantaran Ciliwung. "Susuri saja kawasan itu dari Sentul hingga Megamendung dan Puncak II Gede-Pangrango, tak akan ditemukan pohon besar yang dulu melindungi lahan," katanya.

Di acara yang dihadiri mantan Menteri Lingkungan Hidup (LH) Erna Witoelar, Guru Besar Fakultas Ekonomi UI Sri Edi Swasono, Direktur Jenderal BPDAS-PP Kementerian LH dan Kehutanan Hilman Nugroho, Ketua Paguyuban Budiasi Letkol (Arm) Rio Firdianto, serta perwakilan BNI, Doni menyatakan siap membantu Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menghijaukan bantaran dan hulu Ciliwung dan Cisadane serta wilayah lainnya.

”Pak Basuki berjanji akan atasi banjir di Jakarta. Karena itu, kami siap bekerja sama menghijaukan hulu dan bantaran sungai,” tuturnya.

Gratis

Dalam kesempatan itu, Doni Monardo, yang juga Komandan Jenderal Komando Pasukan Khusus TNI, melepas 54 truk yang mengangkut sekitar 130.000 bibit pohon untuk didistribusikan ke beberapa daerah di Jawa Barat, Banten, dan Bali.

Jumlah pohon yang dilepaskan itu bagian dari 1,5 juta bibit pohon penghijauan yang disemai di sekitar 12 hektar lahan milik pengusaha Ketut Masagung. Tercatat ada 107 jenis pohon yang dibibitkan dan disemaikan, termasuk jenis pohon yang langka.

Sejauh ini, pendistribusian bibit pohon penghijauan sudah dilakukan empat kali sejak paguyuban didirikan pada 2010. Menurut Rio, masyarakat dan lembaga bisa meminta bibit pohon yang sudah ada. Bibit akan diberikan gratis. Syaratnya hanya surat permohonan dan kesanggupan menanam selama setahun, serta kejelasan denah lokasi penanaman.

”Kami akan melihatnya lagi. Jika memang bermanfaat, bibit akan diberikan lagi,” ujarnya. Menurut Rio, keseriusan DKI menghijaukan wilayahnya terlihat dari kunjungan Jokowi saat jadi Gubernur DKI Jakarta ke lokasi pembibitan. (RTS/HAR)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anggaran Cekak, Pemkot Bekasi Sulit Bebaskan Lahan untuk Underpass Bulak Kapal

Anggaran Cekak, Pemkot Bekasi Sulit Bebaskan Lahan untuk Underpass Bulak Kapal

Megapolitan
Kebakaran Landa Sebuah Gudang Plastik di Kalideres

Kebakaran Landa Sebuah Gudang Plastik di Kalideres

Megapolitan
Sunter Agung Tak Seperti Kampung Akuarium, Taufik: Pilihan Terbaik Warga Dipindahkan ke Rusun

Sunter Agung Tak Seperti Kampung Akuarium, Taufik: Pilihan Terbaik Warga Dipindahkan ke Rusun

Megapolitan
Walau Mendesak, Bekasi Belum Prioritaskan Pembangunan Damkar Sektor Pondok Gede

Walau Mendesak, Bekasi Belum Prioritaskan Pembangunan Damkar Sektor Pondok Gede

Megapolitan
Tebing di Jalan DI Panjaitan Rawan Longsor karena Tak Ada Saluran Air

Tebing di Jalan DI Panjaitan Rawan Longsor karena Tak Ada Saluran Air

Megapolitan
Kabur Berhari-hari, Preman yang Pukuli Pria di Ceger Ditangkap Polisi

Kabur Berhari-hari, Preman yang Pukuli Pria di Ceger Ditangkap Polisi

Megapolitan
Fakta Seputar Kematian Pilot Wings Air yang Diduga Bunuh Diri di Kamar Indekos

Fakta Seputar Kematian Pilot Wings Air yang Diduga Bunuh Diri di Kamar Indekos

Megapolitan
Nunung Minta Dihukum Ringan karena Harus Urus 13 Anak Angkat

Nunung Minta Dihukum Ringan karena Harus Urus 13 Anak Angkat

Megapolitan
3 Lokasi di Jakarta Barat Jadi Proyek Awal Atasi Penurunan Tanah

3 Lokasi di Jakarta Barat Jadi Proyek Awal Atasi Penurunan Tanah

Megapolitan
Transjakarta Puji Pengemudi yang Tak Mengalah terhadap Pemotor yang Lawan Arah

Transjakarta Puji Pengemudi yang Tak Mengalah terhadap Pemotor yang Lawan Arah

Megapolitan
Babak Baru Polemik Ormas Kelola Parkir Minimarket di Bekasi

Babak Baru Polemik Ormas Kelola Parkir Minimarket di Bekasi

Megapolitan
Polisi Masih Selidiki Dugaan Korupsi pada Penerbitan Surat Tugas Ormas Kelola Parkir di Bekasi

Polisi Masih Selidiki Dugaan Korupsi pada Penerbitan Surat Tugas Ormas Kelola Parkir di Bekasi

Megapolitan
Rekan Ditabrak Petugas Sekuriti Saat Berdagang, Pedagang Bakso Gelar Aksi Teatrikal

Rekan Ditabrak Petugas Sekuriti Saat Berdagang, Pedagang Bakso Gelar Aksi Teatrikal

Megapolitan
Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Motor yang Beraksi di Wilayah Tangsel

Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Motor yang Beraksi di Wilayah Tangsel

Megapolitan
Kapolsek Kalideres Sebut Tidak Ada Indikasi Pilot Wings Air Dibunuh

Kapolsek Kalideres Sebut Tidak Ada Indikasi Pilot Wings Air Dibunuh

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X