Kompas.com - 26/11/2014, 19:11 WIB
Kemacetan ini terjadi di Tol Palikanci, Cirebon sepanjang sekitar 10 kilometer. Penumpukan kendaraan roda empat dari arah Jawa Tengah, menuju Jakarta di pintu keluar tol Tegal Karang menjadi penyebab utama. Akibatnya kemacetan terjdai dari titik 207 KM mengular hingga 217 di Kawasan Weru, Kabupaten Cirebon macet. KOMPASTV/ Muhamad Syahri RomdhonKemacetan ini terjadi di Tol Palikanci, Cirebon sepanjang sekitar 10 kilometer. Penumpukan kendaraan roda empat dari arah Jawa Tengah, menuju Jakarta di pintu keluar tol Tegal Karang menjadi penyebab utama. Akibatnya kemacetan terjdai dari titik 207 KM mengular hingga 217 di Kawasan Weru, Kabupaten Cirebon macet.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Fraksi PPP DPRD DKI Maman Firmansyah tidak setuju dengan rencana Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melarang sepeda motor melintas di Jalan MH Thamrin dan Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat.

"Yang menyebabkan kemacetan itu kan mobil, bukan motor," kata Maman, di Balaikota Jakarta, Rabu (26/11/2014). Apalagi pengguna kendaraan bermotor, termasuk sepeda motor, memiliki kontribusi bagi daerah lewat pajak kendaraan bermotor. (Baca: Nantinya, Sepeda Motor Dilarang Melintas di Jalan Protokol).

Menurut Maman, ketimbang menerapkan larangan sepeda motor melintas, lebih baik Pemprov DKI menata transportasi. Penataan itu bisa berupa kebijakan menaikkan tarif parkir, jalan berbayar, dan revitalisasi trayek angkutan umum.

"Saya setuju dengan penataan transportasi. Namun, untuk penerapan pembatasan kendaraan roda dua perlu ada solusi dan sosialisasi kepada masyarakat oleh Pemprov DKI," ujar Maman.

Pelarangan sepeda motor akan diterapkan mulai 17 Desember 2014. Zona pelarangan sepeda motor akan berlaku penuh 24 jam dan tanpa hari pengecualian, termasuk hari Minggu dan hari raya.

Sebagai "kompensasi" atas pelarangan itu, di seluruh zona pelarangan sepeda motor itu akan disediakan bus tingkat yang bisa ditumpangi gratis. Pemprov DKI juga bekerja sama dengan 10 pengelola gedung untuk menyediakan lokasi parkir, sekalipun tarifnya tetap diserahkan kepada pengelola.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Laga Perdana Lapangan Latih JIS: Pemprov DKI Jakarta Vs DPRD

Laga Perdana Lapangan Latih JIS: Pemprov DKI Jakarta Vs DPRD

Megapolitan
Dua Jambret Terjatuh Usai Rampas Ponsel Seorang Ibu di Duren Sawit

Dua Jambret Terjatuh Usai Rampas Ponsel Seorang Ibu di Duren Sawit

Megapolitan
21 Hari Berlalu, Polisi Masih Selidiki Kasus 5 Orang Tewas di Gorong-gorong Cipondoh

21 Hari Berlalu, Polisi Masih Selidiki Kasus 5 Orang Tewas di Gorong-gorong Cipondoh

Megapolitan
Pohon Tumbang di Palmerah, Timpa Motor dan Warung

Pohon Tumbang di Palmerah, Timpa Motor dan Warung

Megapolitan
Viral Spanduk Lapor Polisi jika Diminta Uang Parkir di Indomaret, Ini Tanggapan Polisi

Viral Spanduk Lapor Polisi jika Diminta Uang Parkir di Indomaret, Ini Tanggapan Polisi

Megapolitan
Komisi A DPRD DKI Minta Inspektorat Selidiki Pinjaman Rp 264,5 Kelurahan Duri Kepa

Komisi A DPRD DKI Minta Inspektorat Selidiki Pinjaman Rp 264,5 Kelurahan Duri Kepa

Megapolitan
Tarif Tes PCR di Soekarno-Hatta Rp 275.000 untuk Hasil Keluar Setelah 3 Jam dan 24 Jam

Tarif Tes PCR di Soekarno-Hatta Rp 275.000 untuk Hasil Keluar Setelah 3 Jam dan 24 Jam

Megapolitan
Pemkot Tangsel Mulai Uji Coba Pembukaan Kolam Renang, Pengunjung Maksimal 25 Persen

Pemkot Tangsel Mulai Uji Coba Pembukaan Kolam Renang, Pengunjung Maksimal 25 Persen

Megapolitan
Sopir Truk Diperiksa Terkait Tewasnya Polisi yang Terlindas di Tol Cikampek

Sopir Truk Diperiksa Terkait Tewasnya Polisi yang Terlindas di Tol Cikampek

Megapolitan
Polisi Tewas Terlindas Truk di Jalan Tol, Sopir Sempat Kabur

Polisi Tewas Terlindas Truk di Jalan Tol, Sopir Sempat Kabur

Megapolitan
Kasatpol PP Jakbar Bantah Anggotanya Terima Uang Saat Sidak di Rumah Makan

Kasatpol PP Jakbar Bantah Anggotanya Terima Uang Saat Sidak di Rumah Makan

Megapolitan
Mulai Hari Ini, Tarif Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Turun Jadi Rp 275.000

Mulai Hari Ini, Tarif Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Turun Jadi Rp 275.000

Megapolitan
Banksasuci di Tangerang Digusur demi Upaya Pencegahan Banjir

Banksasuci di Tangerang Digusur demi Upaya Pencegahan Banjir

Megapolitan
Batu Penggilingan Abad Ke-17 Dipindahkan dari Trotoar TB Simatupang ke Condet

Batu Penggilingan Abad Ke-17 Dipindahkan dari Trotoar TB Simatupang ke Condet

Megapolitan
Penjelasan Pemprov DKI Tak Penuhi Pembayaran Ganti Rugi Korban Penggusuran Rusunami Petamburan

Penjelasan Pemprov DKI Tak Penuhi Pembayaran Ganti Rugi Korban Penggusuran Rusunami Petamburan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.