Bocah Korban Dugaan Asusila di JIS Tidak Bisa Jadi Saksi, tetapi...

Kompas.com - 01/12/2014, 17:25 WIB
Terdakwa kasus kejahatan seksual di Jakarta International School (JIS), Zainal Abidin hendak menjalani sidang perdana di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (27/8/2014). KRISTIANTO PURNOMOTerdakwa kasus kejahatan seksual di Jakarta International School (JIS), Zainal Abidin hendak menjalani sidang perdana di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (27/8/2014).
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com — MAK, bocah yang diduga menjadi korban pelecehan seksual di Jakarta International School (JIS), dinilai tidak bisa menjadi saksi di persidangan. Pakar hukum pidana dari Universitas Indonesia, Chairul Huda, yang menjadi saksi ahli dalam sidang lanjutan kasus JIS di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Senin (1/12/2014), menyebutkan, keterangan seorang anak hanya bisa dijadikan petujuk.

"Keterangannya tidak punya nilai jadi saksi, tetapi bisa jadi alat bukti lain. Misalnya (jadi) alat bukti petunjuk apabila keterangannya sesusai dengan alat bukti lain," ujar Chairul di PN Jakarta Selatan, Senin siang.

Dirinya melanjutkan, kesaksian anak tersebut pun perlu didampingi ahli. Pertanyaan yang diberikan, katanya, tidak boleh bersifat mengarahkan.

"Jadi tidak bisa berdiri sendiri," ujar Chairul.

Chairul mengaku, dalam sidang yang digelar tertutup itu, majelis hakim bertanya apakah keterangan ibu korban bisa dijadikan alat bukti.

"Bisa dalam hal yang menjadi terdakwa adalah anak," ujar Chairul. Namun, menurut dia, hal itu tetap ditentukan oleh putusan majelis hakim.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Terseret Dugaan Pelecehan Seksual, Lurah di Bekasi Dibina oleh Pemkot

Terseret Dugaan Pelecehan Seksual, Lurah di Bekasi Dibina oleh Pemkot

Megapolitan
Bandar Narkotika yang Ditangkap Polisi Punya Belasan Hektar Ladang Ganja di Mandailing Natal

Bandar Narkotika yang Ditangkap Polisi Punya Belasan Hektar Ladang Ganja di Mandailing Natal

Megapolitan
Penganiayaan 26 Jam oleh Sepasang Kekasih yang Terbakar Cemburu hingga Bunuh Ade Sara

Penganiayaan 26 Jam oleh Sepasang Kekasih yang Terbakar Cemburu hingga Bunuh Ade Sara

Megapolitan
Pemkot Tangerang Targetkan Vaksinasi Covid-19 Tahap 2 Rampung Hari Ini

Pemkot Tangerang Targetkan Vaksinasi Covid-19 Tahap 2 Rampung Hari Ini

Megapolitan
Polisi Lambat Tangani Kasus Lurah Diduga Cabul di Bekasi, Komnas Perempuan: Bisa Perburuk Kondisi Korban

Polisi Lambat Tangani Kasus Lurah Diduga Cabul di Bekasi, Komnas Perempuan: Bisa Perburuk Kondisi Korban

Megapolitan
Komnas Perempuan Desak Polisi Usut Kasus Lurah di Bekasi Diduga Cabuli Pedagang Warung

Komnas Perempuan Desak Polisi Usut Kasus Lurah di Bekasi Diduga Cabuli Pedagang Warung

Megapolitan
Video Viral Pemotor Marahi Petugas karena Dilarang Masuk Busway, Ini Kata PT Transjakarta

Video Viral Pemotor Marahi Petugas karena Dilarang Masuk Busway, Ini Kata PT Transjakarta

Megapolitan
Pasien Covid-19 per Kelurahan di Depok, Terbanyak di Tugu dan Kalibaru

Pasien Covid-19 per Kelurahan di Depok, Terbanyak di Tugu dan Kalibaru

Megapolitan
Pria di Ciracas Tolak Sanksi dan Mengaku Anak TNI Saat Terjaring Razia Masker

Pria di Ciracas Tolak Sanksi dan Mengaku Anak TNI Saat Terjaring Razia Masker

Megapolitan
UPDATE 5 Maret: Kapasitas RSD Covid-19 Wisma Atlet Terisi 74,6 Persen

UPDATE 5 Maret: Kapasitas RSD Covid-19 Wisma Atlet Terisi 74,6 Persen

Megapolitan
Harga Cabai Melambung, Penjual Makanan Menjerit

Harga Cabai Melambung, Penjual Makanan Menjerit

Megapolitan
Kekerasan Seksual di Kantor, Apa yang Harus Dilakukan Perempuan?

Kekerasan Seksual di Kantor, Apa yang Harus Dilakukan Perempuan?

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 yang Bikin Tenang Pengemudi Transportasi Umum di Kota Tangerang...

Vaksinasi Covid-19 yang Bikin Tenang Pengemudi Transportasi Umum di Kota Tangerang...

Megapolitan
Komunitas Skateboard Akui Bersalah karena Berkerumun di Trotoar Bundaran HI

Komunitas Skateboard Akui Bersalah karena Berkerumun di Trotoar Bundaran HI

Megapolitan
Pemerintah Pusat dan Pemprov DKI Saling Tunggu Terkait Pengerjaan Normalisasi Sungai

Pemerintah Pusat dan Pemprov DKI Saling Tunggu Terkait Pengerjaan Normalisasi Sungai

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X