Antisipasi Banjir, Obat dan Tenaga Medis Siaga di 84 Lokasi

Kompas.com - 17/12/2014, 17:02 WIB
Peta banjir Google 2014. Peta banjir Google 2014.
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Menghadapi puncak musim hujan pada Desember 2014 dan Januari 2015, Dinas Kesehatan DKI Jakarta menyiagakan logistik obat dan tenaga medis untuk 84 lokasi rawan banjir.

Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Dien Emawati, Selasa (16/12/2014), mengatakan, posko kesehatan baru dibuka jika di lokasi itu ada banjir. ”Mudah-mudahan sih tidak 84 lokasi banjir pada musim ini, ya,” ujarnya.

Tenaga kesehatan terdiri dari dokter, perawat, serta sopir ambulans. Posko akan digelar 24 jam jika jumlah pengungsi di lokasi itu banyak. Tenaga jaga posko akan diberlakukan 3 sif.

Dari pengalaman tahun lalu, penyakit yang banyak muncul saat banjir adalah batuk, pilek, penyakit gatal kulit, dan diare.

Dien menambahkan, pengungsi perlu diajak menjaga kebersihan lingkungan pengungsian. Hal ini penting untuk mengurangi penyakit menular di antara mereka. ”Karpet yang menjadi alas tidur, misalnya, harus dicuci jika sudah digunakan tiga hari. Kalau enggak, muncul asma dan diare,” katanya.

Kebersihan toilet umum di lokasi pengungsian juga penting. Dien mengatakan, pihaknya akan bekerja sama dengan perusahaan untuk membuat kegiatan dengan dana tanggung jawab sosial perusahaan (CSR). Kegiatannya antara lain penyiraman disinfektan di toilet umum.

Waspada setelah banjir

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain mengantisipasi penyakit saat banjir muncul, Dinas Kesehatan siap antisipasi jika terjadi lonjakan penyakit setelah banjir. Penyakit yang biasanya muncul setelah banjir berlalu adalah demam berdarah dengue, chikungunya, dan penyakit kencing tikus (leptospirosis).

Kepala Puskesmas Pademangan Siti Rachmi menyampaikan, puluhan tenaga medis telah disiapkan di lokasi-lokasi rawan banjir, khususnya di Kecamatan Pademangan. ”Sudah diatur, siapa bertugas di mana dan apa yang harus dilakukan saat banjir terjadi,” kata Siti.

Persediaan obat-obatan juga telah diatur dalam kardus dengan jumlah sesuai lokasi pengungsian. Dengan begitu, saat terjadi banjir, petugas tinggal membawa kardus obat ke setiap lokasi.

Kepala Suku Dinas Kesehatan Jakarta Selatan Kurnianto Amien mengatakan, pihaknya sudah berkoordinasi dengan sepuluh kelurahan untuk penanganan kesehatan korban banjir. ”Kami juga sudah menyiapkan kendaraan siaga. Sewaktu-waktu diperlukan kendaraan akan meluncur ke lokasi banjir,” ujarnya.

Amien mengatakan, penanganan banjir yang disiapkan mulai sebelum hingga setelah banjir. Penanganan setelah banjir dimulai dari sosialisasi pembersihan bak mandi serta pengasapan (fogging) untuk menghindari demam berdarah.

Di Jakarta Selatan, lokasi banjir antara lain berada di RW 001, 002, 004, dan 012 Kelurahan Cilandak Barat. Banjir bisa mencapai 1,5 meter di lokasi rawan itu. ”Tim kesehatan dan obat-obatan sudah siap. Kami juga sudah berkoordinasi dengan pihak kecamatan. Begitu ada kekurangan obat atau tenaga medis, kecamatan akan membantu,” kata Mundari.

Di Jakarta, puncak musim hujan biasanya terjadi dua kali, yakni pada Desember dan akhir Januari atau Februari. (DNA/JAL/ART)



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Depok, 2 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Depok, 2 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
UPDATE: Tambah 8 Kasus di Kota Tangerang, 94 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 8 Kasus di Kota Tangerang, 94 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Hippindo: Kalau Sertifikasi CHSE Gratis Tanpa biaya, Kami Tak Masalah

Hippindo: Kalau Sertifikasi CHSE Gratis Tanpa biaya, Kami Tak Masalah

Megapolitan
Sidang Hoaks Babi Ngepet di Depok, Saksi Mulanya Tak Tahu Barang yang Diambilnya Babi

Sidang Hoaks Babi Ngepet di Depok, Saksi Mulanya Tak Tahu Barang yang Diambilnya Babi

Megapolitan
ART di Kebon Jeruk Curi Brankas Majikannya Saat Ditinggal ke Luar Negeri

ART di Kebon Jeruk Curi Brankas Majikannya Saat Ditinggal ke Luar Negeri

Megapolitan
UPDATE 28 September: Tambah 15 Kasus Covid-19 dan 10 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 28 September: Tambah 15 Kasus Covid-19 dan 10 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Pengakuan Pencuri Motor di Bekasi: Gaji Rp 2 Juta Kurang buat Kebutuhan Sehari-hari

Pengakuan Pencuri Motor di Bekasi: Gaji Rp 2 Juta Kurang buat Kebutuhan Sehari-hari

Megapolitan
Merasa Aman Beraktivitas di Tangsel, Manusia Silver Hanya Ditahan 2 Hari jika Terjaring Razia

Merasa Aman Beraktivitas di Tangsel, Manusia Silver Hanya Ditahan 2 Hari jika Terjaring Razia

Megapolitan
Keluarga Napi Tewas akibat Kebakaran Lapas Tangerang Akan Gugat Pemerintah ke PTUN

Keluarga Napi Tewas akibat Kebakaran Lapas Tangerang Akan Gugat Pemerintah ke PTUN

Megapolitan
Revitalisasi Blok I dan II Pasar Senen Hampir Rampung, 60 Persen Kios Sudah Terjual

Revitalisasi Blok I dan II Pasar Senen Hampir Rampung, 60 Persen Kios Sudah Terjual

Megapolitan
Kebakaran Landa 2 Rumah di 2 Lokasi Berbeda Wilayah Jaktim Hari Ini

Kebakaran Landa 2 Rumah di 2 Lokasi Berbeda Wilayah Jaktim Hari Ini

Megapolitan
6 Keluarga Napi Tewas di Lapas Tangerang Tuntut 2 Hal Ini ke Pemerintah Pusat

6 Keluarga Napi Tewas di Lapas Tangerang Tuntut 2 Hal Ini ke Pemerintah Pusat

Megapolitan
Pasutri yang Ajak Bayi Jadi Manusia Silver di Pamulang Belum Diketahui Keberadaannya

Pasutri yang Ajak Bayi Jadi Manusia Silver di Pamulang Belum Diketahui Keberadaannya

Megapolitan
Sejumlah Pejabat DKI Tinjau Stasiun Tebet Sebelum Besok Diresmikan

Sejumlah Pejabat DKI Tinjau Stasiun Tebet Sebelum Besok Diresmikan

Megapolitan
GPS Kendaraan Curian Aktif, Pencuri 25 Sepeda Motor Terlacak dan Diringkus Polisi

GPS Kendaraan Curian Aktif, Pencuri 25 Sepeda Motor Terlacak dan Diringkus Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.