Kenapa Air di Jakarta Sering Tidak Mengalir?

Kompas.com - 09/01/2015, 17:23 WIB
Instalasi Pengolahan Air Pejompongan PALYJA Jessi CarinaInstalasi Pengolahan Air Pejompongan PALYJA
Penulis Jessi Carina
|
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com — Banyak pertanyaan dari masyarakat mengenai sering terhentinya aliran air di Jakarta. Padahal, masyarakat mengaku selalu membayar air sesuai tagihan yang dibebankan kepada mereka.

"Makanya, banyak yang tanya kok di Jakarta kadang air mengalir, kadang enggak. Jawabannya, kita memang kekurangan sumber air baku," ujar Wakil Presiden Direktur PT PAM Lyonnaise Jaya ( Palyja), Herawati Prasetyo, di Jakarta, Kamis (8/1/2015).

Herawati menjelaskan, 70 persen pasokan air Palyja berasal dari Waduk Jatiluhur. Adapun sisanya Palyja membeli air curah dari Tangerang.

Saat ini, dari seluruh pasokan air yang didapatkan, pihak Palyja mampu menyediakan air sebesar 17 M3/detik atau meter kubik per detik untuk warga Jakarta. Padahal, lanjut Herawati, penduduk DKI Jakarta membutuhkan pasokan air sebanyak 26,1 M3/detik.

Seiring bertambahnya penduduk Jakarta, jumlah kebutuhan air pun akan semakin meningkat. Hal itulah yang membuat pasokan air di Jakarta semakin tidak mencukupi.

Untuk mengatasi hal itu, tahun ini Palyja memiliki dua target kerja utama. Pertama, Palyja ingin melakukan penambahan sumber air alternatif. Mereka juga merencanakan membangun kembali instalasi pengolahan air (IPA) di Pesanggrahan dan Kanal Banjir Barat, serta menggunakan air dari sungai dan waduk di Jakarta sebagai bahan baku.

Kedua, Palyja juga akan membuat transmission line. Transmission line merupakan pipa yang akan menyambung aliran air. Apabila berhasil membangun IPA dan Kanal Banjir Barat yang baru, secara otomatis Palyja membutuhkan transmission line untuk mengalirkan air ke daerah-daerah yang kekurangan pasokan.

"Contohnya seperti Transmission Pluit Line untuk mengalirkan air ke Jakarta Utara," ujar Hera.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Imam Singgung Kartu Depok Sejahtera, Pradi: Itu Program Pemeritah Pusat

Imam Singgung Kartu Depok Sejahtera, Pradi: Itu Program Pemeritah Pusat

Megapolitan
Pemkot Tangerang Usung 4 Program Prioritas dalam RAPBD 2021

Pemkot Tangerang Usung 4 Program Prioritas dalam RAPBD 2021

Megapolitan
Berkas Perkara Kasus Pabrik Narkoba di Cipondoh Sudah Rampung

Berkas Perkara Kasus Pabrik Narkoba di Cipondoh Sudah Rampung

Megapolitan
Soal Gini Ratio, Imam Sebut Kota Depok Lebih Baik dari Jakarta dan Indonesia

Soal Gini Ratio, Imam Sebut Kota Depok Lebih Baik dari Jakarta dan Indonesia

Megapolitan
Viral Video Pengemudi Ojol Dibegal di Klender, Polisi Lakukan Penyelidikan

Viral Video Pengemudi Ojol Dibegal di Klender, Polisi Lakukan Penyelidikan

Megapolitan
Debat Pilkada Depok: Pradi Janjikan Dana RW, Imam Dana Kelurahan

Debat Pilkada Depok: Pradi Janjikan Dana RW, Imam Dana Kelurahan

Megapolitan
Debat Kandidat Pilkada Depok: Imam Tanya soal Kesehatan, Pradi Malah Bahas UMKM

Debat Kandidat Pilkada Depok: Imam Tanya soal Kesehatan, Pradi Malah Bahas UMKM

Megapolitan
Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Sepeda MTB di Jakarta

Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Sepeda MTB di Jakarta

Megapolitan
Pradi: Kami Akan Jaga Pertumbuhan Ekonomi Depok Tanpa Korbankan Kesehatan Warga

Pradi: Kami Akan Jaga Pertumbuhan Ekonomi Depok Tanpa Korbankan Kesehatan Warga

Megapolitan
Imam Sebut 1.000 Kios Sudah Dibangun di Depok, Afifah: Lihat Kenyataan di Lapangan

Imam Sebut 1.000 Kios Sudah Dibangun di Depok, Afifah: Lihat Kenyataan di Lapangan

Megapolitan
Atasi Masalah Generasi Muda, Idris-Imam Janji Bangun Alun-alun hingga Depok Creative Hub

Atasi Masalah Generasi Muda, Idris-Imam Janji Bangun Alun-alun hingga Depok Creative Hub

Megapolitan
Imam Pamer Alpukat dan Belimbing Saat Debat Kandidat Pilkada Depok

Imam Pamer Alpukat dan Belimbing Saat Debat Kandidat Pilkada Depok

Megapolitan
Debat Kandidat Pilkada Depok, Imam Budi Janji Manfaatkan Lahan Tidur untuk Urban Farming

Debat Kandidat Pilkada Depok, Imam Budi Janji Manfaatkan Lahan Tidur untuk Urban Farming

Megapolitan
Pradi-Afifah Janji Batasi Izin Pendirian Pasar Modern jika Menang Pilkada Depok

Pradi-Afifah Janji Batasi Izin Pendirian Pasar Modern jika Menang Pilkada Depok

Megapolitan
UPDATE 30 November: Ada 2.909 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, Terbanyak di Karawaci

UPDATE 30 November: Ada 2.909 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, Terbanyak di Karawaci

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X