Banjir Sampai Masuk ke Dalam Kompleks Istana Kepresidenan - Kompas.com

Banjir Sampai Masuk ke Dalam Kompleks Istana Kepresidenan

Kompas.com - 09/02/2015, 14:22 WIB
KOMPAS.com/SABRINA ASRIL Banjir setinggi 20-30 cm di depan Istana Merdeka, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Senin (9/2/2015).
JAKARTA, KOMPAS.com - Pemandangan tak biasa terlihat di dalam kompleks istana Kepresidenan, Senin (9/2/2015) siang ini. Sekitar tujuh orang petugas kebersihan terlihat sibuk mengeluarkan genangan air dari dalam kompleks orang nomor satu negeri itu.

Dari pantauan , gedung-gedung di kompleks Istana yang mengalami banjir yaitu gedung Wisma Negara yang merupakan tempat tinggal Presiden Jokowi bersama Ibu Negara Iriana dan anak-anaknya. Di halaman luar gedung itu terdapat genangan air setinggi 10 cm.

Di tempat itu pula biasanya terparkir mobil-mobil kepresidenan yang hari ini terpaksa dipindah karena ada genangan air itu. Saat banjir ini terjadi, Presiden Jokowi dan Ibu Negara Iriana masih berada di Filipina dalam rangka kunjungan kenegaraan.

Selain itu, genangan air juga tampak di taman tengah yang ada di antara Istana Merdeka dan gedung Wisma Negara.

Air terlihat menutupi rumput hijau Istana dan menggenangi bagian dasar patung-patung bersejarah yang ada di kompleks Istana.

Hingga kini, hujan deras masih terjadi di sekitar Istana. Meski demikian, aktivitas para pegawai tetap berlangsung seperti biasa.

Misalnya, Kepala Staf Kepresidenan Luhut Binsar Panjaitan yang menempati gedung Bina Graha yang berada di sisi selatan istana tampak masih menerima sejumlah tamu.

Demikian pula dengan kegiatan Sekretaris Kabinet Andi Widjajanto dan Menteri Sekretaris Negara Pratikno yang berjalan normal meski di luar gedung Sekretariat Negara yang bersebelahan dengan kompleks Istana. Ketinggian air mencapai 30 cm.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorDesy Afrianti

Terkini Lainnya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Nasional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Nasional
Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Internasional
Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Regional
KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional
Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Regional
Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Internasional
Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Nasional
3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

Regional
1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

Regional
Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Regional
Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Regional
Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Regional

Close Ads X