Gaji Guru DKI Belum Cair

Kompas.com - 07/05/2015, 15:03 WIB
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS — Dua bulan terakhir, gaji, tunjangan kinerja daerah, dan tunjangan sertifikasi bagi guru yang juga pegawai negeri sipil di Jakarta selalu terlambat diterima, bahkan ada yang belum cair. Sebagian guru harus menggadai barang atau pinjam uang untuk menutup kebutuhan harian.

Kepala SMPN 39 Jakarta Misto mengatakan, gaji guru bulan Mei ini belum cair. "Biasanya tanggal 5 setiap bulan gaji sudah turun. Tetapi, sampai sekarang gaji bulan Mei belum cair," ujarnya, Rabu (6/5).

Selain gaji, tunjangan kinerja daerah (TKD) bulan Maret dan tunjangan sertifikasi juga belum diterima para guru. Biasanya, TKD diterima setiap tanggal 20 pada bulan berikutnya. Sementara tunjangan sertifikasi dibayarkan tiga bulan sekali. Untuk sertifikasi Januari-Maret, tunjangan seharusnya diterima pada 20 April lalu.

Kondisi ini, menurut Misto, tidak secara langsung mengganggu proses belajar mengajar di sekolah. Namun, sejumlah guru kelabakan mencari pinjaman demi membiayai pengeluaran harian.

Keluhan serupa diutarakan guru SMP Negeri 16 Jakarta Selatan, Rino Wikanto. "Biasanya setiap tanggal 1 gaji sudah ada, tetapi sekarang sudah molor lama," katanya. Keterlambatan itu membuat Rino meminjam uang Rp 4 juta kepada keluarganya untuk membayar uang kuliah kedua anaknya.

Ia pun mengaku bolak balik ke anjungan tunai mandiri (ATM) dengan harapan gajinya sudah masuk ke rekening. Namun, yang ditunggu belum datang juga.

Rino mengatakan, pembayaran gaji pokok sudah terlambat dua kali dalam setahun terakhir. Molornya pembayaran gaji guru terjadi sejak Maret lalu. Sebelumnya, gaji guru selalu dibayar tepat waktu. Apabila waktu pembayaran bertepatan dengan hari libur nasional, keterlambatan hanya terjadi 1-2 hari.

Alasan keterlambatan gaji tidak pernah diketahui Rino. Padahal, gaji yang dibayarkan diambil dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara. "Yang saya tahu hanya ada keterlambatan TKD, bukan gaji pokok," ujarnya.

Adapun guru SMK Negeri 35 Jakarta, Anton Prabawa, berharap pemerintah dapat menjelaskan alasan keterlambatan pembayaran gaji yang terjadi dalam dua bulan terakhir. Kondisi tersebut membuat Anton menggadaikan beberapa barang berharga milik istrinya, seperti cincin dan kalung. Hal tersebut dilakukan Anton untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari dan membayar cicilan mobil.

"Mulai bulan lalu, setengah dari gaji sudah saya sisakan untuk persiapan anak masuk perguruan tinggi," ujar pria yang memiliki tiga anak itu.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dokter yang Jadi Tersangka Praktik Aborsi Ilegal di Raden Saleh Meninggal

Dokter yang Jadi Tersangka Praktik Aborsi Ilegal di Raden Saleh Meninggal

Megapolitan
Walkot Sebut Satu Hotel di Bekasi Sudah Disetujui BNPB Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Walkot Sebut Satu Hotel di Bekasi Sudah Disetujui BNPB Jadi Tempat Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
5 Wilayah Jakarta Catat Kasus Kematian akibat Covid-19 Lebih dari 100 Orang, Ini Sebarannya

5 Wilayah Jakarta Catat Kasus Kematian akibat Covid-19 Lebih dari 100 Orang, Ini Sebarannya

Megapolitan
Sebelumnya Rp 32 Miliar, KPU Akan Koreksi Batas Maksimal Dana Kampanye Paslon Pilkada Tangsel

Sebelumnya Rp 32 Miliar, KPU Akan Koreksi Batas Maksimal Dana Kampanye Paslon Pilkada Tangsel

Megapolitan
Ridwan Kamil Mau Tinjau Langsung Penanganan Covid-19 Bodebek, Depok: Selama Ini Kami Tunggu-tunggu

Ridwan Kamil Mau Tinjau Langsung Penanganan Covid-19 Bodebek, Depok: Selama Ini Kami Tunggu-tunggu

Megapolitan
Benyamin-Pilar Setor Rp 526 Juta sebagai Dana Awal Kampanye Pilkada Tangsel

Benyamin-Pilar Setor Rp 526 Juta sebagai Dana Awal Kampanye Pilkada Tangsel

Megapolitan
Ridwan Kamil Akan Berkantor di Depok, Gugus Tugas Covid-19 Mengaku Belum Diberi Tahu

Ridwan Kamil Akan Berkantor di Depok, Gugus Tugas Covid-19 Mengaku Belum Diberi Tahu

Megapolitan
Dituntut Tiga Tahun, Lucinta Luna Jalani Sidang Vonis Hari Ini

Dituntut Tiga Tahun, Lucinta Luna Jalani Sidang Vonis Hari Ini

Megapolitan
Ambulans bagi Pasien Covid-19 Gratis, Begini Prosedurnya

Ambulans bagi Pasien Covid-19 Gratis, Begini Prosedurnya

Megapolitan
PSMBK Kota Bogor, Zona Merah, dan Angka Kematian yang Meningkat

PSMBK Kota Bogor, Zona Merah, dan Angka Kematian yang Meningkat

Megapolitan
Anies Klaim Sudah Sediakan 100 Rumah Sakit Rujukan bagi Pasien Covid-19

Anies Klaim Sudah Sediakan 100 Rumah Sakit Rujukan bagi Pasien Covid-19

Megapolitan
5 dari 20 Daerah dengan Kasus Kematian Covid-19 Lebih dari 100 Ada di Jakarta

5 dari 20 Daerah dengan Kasus Kematian Covid-19 Lebih dari 100 Ada di Jakarta

Megapolitan
Anies: Isolasi Mandiri Bisa Dilakukan Sendiri atau Lewat Fasilitas Pemerintah

Anies: Isolasi Mandiri Bisa Dilakukan Sendiri atau Lewat Fasilitas Pemerintah

Megapolitan
Polisi Cekal dan Blokir KTP Cai Changpan yang Kabur dari Lapas Tangerang

Polisi Cekal dan Blokir KTP Cai Changpan yang Kabur dari Lapas Tangerang

Megapolitan
Pesawat Kembali karena Gangguan Teknis, Lion Air Minta Maaf

Pesawat Kembali karena Gangguan Teknis, Lion Air Minta Maaf

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X