Ahok: Anggaran Dinas Olahraga dan Dinas Pendidikan Paling Banyak yang Aneh-aneh

Kompas.com - 12/05/2015, 21:29 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat memberi sambutan dalam peresmian gedung teknologi pengolahan lumpur (Decanter), di Instalasi Pengolahan Air (IPA) Pulogadung, Jakarta, Selasa (12/5/2015). KOMPAS.COM/KURNIA SARI AZIZAGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat memberi sambutan dalam peresmian gedung teknologi pengolahan lumpur (Decanter), di Instalasi Pengolahan Air (IPA) Pulogadung, Jakarta, Selasa (12/5/2015).
|
EditorHindra Liauw

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama mengaku sudah mencoret rencana program pembangunan gelanggang olahraga di Kecamatan Pancoran senilai Rp 48 miliar dalam Rancangan Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (RAPBD) 2015. Menurut Basuki, banyak program dengan anggaran yang tidak masuk akal pada dua satuan kerja perangkat daerah (SKPD).

"Pokoknya Dinas Pendidikan sama Dinas Olahraga dan Pemuda (Disorda) paling banyak anggarannya yang aneh-aneh," kata Basuki, di Balai Kota, Selasa (12/5/2015).

Untuk anggaran pembangunan GOR Pancoran, direncanakan biaya sebesar Rp 48 miliar. Padahal, GOR itu akan dibangun di atas lahan seluas 3.000 meter persegi. Ketika Basuki bertanya pada SKPD terkait, mereka mengaku menyerahkan semua urusan rancang bangun kepada konsultan. Nantinya SKPD tinggal menyetujui serta memberi uang kepada konsultan. Meskipun proyek belum selesai dikerjakan, konsultan telah dibayar penuh oleh DKI.

"Kalau seperti itu nanti bisa ada temuan lagi dari BPK (Badan Pemeriksa Keuangan) yang menyatakan gedung ini kurang (sempurna)," kata Basuki.

Untuk mengantisipasi rusaknya gedung-gedung itu, Basuki mulai menggugat konsultan bermasalah kepada Bareskrim Polri. Keseriusannya ini pun ditunjukkan saat Kabareskrim Komjen Budi Waseso menyambangi Basuki di Balai Kota, Selasa sore tadi. Sebab, lanjut dia, anggaran pembangunan GOR berskala internasional tidak memerlukan biaya mencapai Rp 48 miliar.

"Saya tanya ke konsultan asing, bikin GOR persis di Amerika Serikat dengan standar internasional, dihitung-hitung maksimalnya Rp 46 miliar saja. Sebenarnya, DKI kalau pakai uangnya benar, seluruh fasilitas di Jakarta bisa berskala internasional dan jatuh harganya lebih murah," kata Basuki.

Sementara untuk anggaran Dinas Pendidikan, Basuki beberapa waktu lalu pernah menyoroti pengadaan uninterruptible power supply (UPS), E-SMS, filling cabinet, alat kebugaran, dan lain-lain.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 25 Oktober: Tangsel Zona Merah, Kota Tangerang Zona Oranye

UPDATE 25 Oktober: Tangsel Zona Merah, Kota Tangerang Zona Oranye

Megapolitan
Tinjau Lokasi Banjir, Bima Arya Minta Proses Normalisasi Dipercepat

Tinjau Lokasi Banjir, Bima Arya Minta Proses Normalisasi Dipercepat

Megapolitan
Banjir Landa Perumahan Griya Cimanggu Indah Bogor, Ada yang Menolak Dievakuasi

Banjir Landa Perumahan Griya Cimanggu Indah Bogor, Ada yang Menolak Dievakuasi

Megapolitan
Pengunjung Bioskop Belum Banyak, CGV: Kan Masih Berjalan...

Pengunjung Bioskop Belum Banyak, CGV: Kan Masih Berjalan...

Megapolitan
Banjir, 346 Jiwa Warga Bekasi Jaya Mengungsi

Banjir, 346 Jiwa Warga Bekasi Jaya Mengungsi

Megapolitan
Kabel Listrik Bawah Tanah Depan Masjid Istiqlal Terbakar

Kabel Listrik Bawah Tanah Depan Masjid Istiqlal Terbakar

Megapolitan
Hingga Minggu Petang, 20 RT di Jakarta Masih Kebanjiran

Hingga Minggu Petang, 20 RT di Jakarta Masih Kebanjiran

Megapolitan
UPDATE 25 Oktober: 12.012 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Jakarta, 2.164 Orang Meninggal

UPDATE 25 Oktober: 12.012 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Jakarta, 2.164 Orang Meninggal

Megapolitan
Satpol PP Tangsel Rekomendasikan Pencabutan Izin 4 Griya Pijat Pelanggar PSBB

Satpol PP Tangsel Rekomendasikan Pencabutan Izin 4 Griya Pijat Pelanggar PSBB

Megapolitan
9 Kelurahan di Kota Bekasi Terdampak Banjir, Ini Rinciannya

9 Kelurahan di Kota Bekasi Terdampak Banjir, Ini Rinciannya

Megapolitan
Jelang Libur Panjang, Antrean Rapid Test di Stasiun Pasar Senen dan Gambir Padat

Jelang Libur Panjang, Antrean Rapid Test di Stasiun Pasar Senen dan Gambir Padat

Megapolitan
KAI Catat Lonjakan Pemesanan Tiket KA Jarak Jauh untuk 27 dan 28 Oktober

KAI Catat Lonjakan Pemesanan Tiket KA Jarak Jauh untuk 27 dan 28 Oktober

Megapolitan
Denda Pelanggar PSBB di Jakarta Terkumpul Rp 4,9 Miliar

Denda Pelanggar PSBB di Jakarta Terkumpul Rp 4,9 Miliar

Megapolitan
Satpol PP Sebut Warga Ibu Kota Makin Taat Kenakan Masker

Satpol PP Sebut Warga Ibu Kota Makin Taat Kenakan Masker

Megapolitan
Kebakaran di Basement Pasaraya Manggarai, Petugas Sempat Kesulitan karena Asap Tebal

Kebakaran di Basement Pasaraya Manggarai, Petugas Sempat Kesulitan karena Asap Tebal

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X