Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 30/05/2015, 15:08 WIB
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS — Proses penyelidikan dan penyidikan kasus kematian Akseyna Ahad Dori (18) berlanjut. Polisi memastikan kematian mahasiswa Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Indonesia itu bukan karena bunuh diri. Hal itu mengacu pada luka tidak wajar yang ditemukan pada wajahnya.

Polisi memastikan pemuda tersebut dibunuh. Namun, polisi belum menetapkan tersangka.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Krishna Murti mengatakan, luka fisik itu menjadi salah satu indikasi bahwa kematian Akseyna bukan karena bunuh diri.

"Luka fisik di wajah yang bersangkutan, kalau bunuh diri harusnya mulus," ujar Krishna, Jumat (29/5).

Menurut Krishna, berbagai keanehan yang ditemukan itu membuat polisi membuka kembali penyelidikan dan penyidikan kematian Akseyna yang awalnya diduga bunuh diri. "Benar yang bersangkutan mati tidak wajar. Mati tidak wajar bisa disebabkan beberapa hal, bisa saja bunuh diri. Namun, dari hasil gelar perkara ulang, kami menduga mati tidak wajar tersebut bukan karena bunuh diri," ujarnya.

Ditemukan mengapung

Kematian Akseyna menjadi misteri yang belum terpecahkan sejak jasadnya ditemukan mengapung di Danau Kenanga UI, Depok, pada 26 Maret lalu. Saat ditemukan, korban mengenakan tas punggung berisi batu dan konblok yang membuat fisiknya tenggelam.

Awalnya dicurigai pemuda tersebut tewas karena dibunuh. Namun, belakangan muncul dugaan bunuh diri. Dugaan itu didasarkan pada secarik kertas berisi pesan tulisan tangan. Isi pesan berbahasa Inggris itu menyatakan korban pamit dan meminta untuk tidak usah dicari dan disertai permohonan maaf sehingga muncul dugaan bunuh diri.

Meski demikian, pada sisi lain berbagai kejanggalan lain juga ditemukan polisi sejak proses penyelidikan dimulai. "Beda antara bunuh diri tenggelam sama orang mati jatuh dari atas," ujar Krishna.

Menurut dia, meski misalnya berniat bunuh diri dengan menenggelamkan diri menggunakan batu, korban bisa berontak dan berpotensi terlepas dari tas yang berisi batu tersebut. Namun, dalam kasus Akseyna, tidak ada tanda itu sehingga bisa jadi korban ditenggelamkan setelah tewas atau dimasukkan ke danau dalam kondisi tidak sadar.

Kemungkinan terakhir itu tengah didalami karena dari hasil visum ditemukan adanya air yang masuk ke dalam paru-paru korban. Diduga ia masih bernapas sehingga air danau masuk ke paru-parunya.

Krishna mengungkapkan, pihaknya juga masih menunggu detail dari keterangan saksi ahli grafologi untuk mengungkap tulisan tangan yang ditemukan.

"Ada beberapa hal lain yang kami selidiki sehingga kasus ini dibuka ulang. Penyelidikan dan penyidikan sedang dikembangkan. Jika nanti betul terjadi tindak pidana, kami akan lakukan langkah-langkah dalam rangka mencari tersangka," katanya.

Dalam proses pengungkapan kasus itu, Krishna menyebut segala kemungkinan akan didalami. Dalam pengungkapan kasus, ada beberapa hal, misalnya alibi dan motifnya.

"Alibi mengurut konstruksi kronologis, misalnya ke mana saja yang bersangkutan, berhubungan dengan siapa saja, apa saja hubungannya, semua dilihat. Kalau motif, bisa dilihat dari beberapa macam-macam aspek, seperti dendam, sakit hati, perampokan, dan bunuh diri. Kalau bunuh diri kasusnya ditutup alias SP3. Tapi sampai saat ini tidak ada SP3," ujar Krishna.

Sebelumnya, ayah korban, Kolonel (Sus) Mardoto mencurigai kejanggalan-kejanggalan terkait kematian anaknya. Mulai dari bongkahan batu (konblok) yang ditemukan di tas korban, luka memar di sejumlah bagian tubuh, hingga secarik kertas yang diduga sebagai surat wasiat dari korban.

Mardoto menyangsikan kebenaran surat wasiat tersebut. Ia tak yakin putranya bakal menulis pesan kematian dengan bahasa Inggris, yang berbunyi "Will not return for please don't search for existence, my apologies for everything...."

"Kalau bunuh diri tidaklah perlu melakukan cara serumit itu (menulis surat wasiat)," ujar Mardoto.

Akseyna tercatat mahasiswa S-1 semester IV Program Studi Biologi angkatan 2013 Fakultas Matematika dan IPA UI. Keluarga kehilangan kontak dengan Akseyna sejak Sabtu (21/3). (RAY/RTS)

--------------

Artikel ini sebelumnya ditayangkan di harian Kompas edisi Sabtu, 30 Mei 2015, dengan judul "Tanda Kekerasan pada Wajahnya Menepis Dugaan Bunuh Diri".

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bripka HK, Anggota Polsek Pondok Aren yang Aniaya Istri Ditetapkan Jadi Tersangka Kasus KDRT

Bripka HK, Anggota Polsek Pondok Aren yang Aniaya Istri Ditetapkan Jadi Tersangka Kasus KDRT

Megapolitan
Penyidik Sempat Sarankan Orangtua Hasya Berdamai dengan Pensiunan Polri Pelaku Tabrak Lari

Penyidik Sempat Sarankan Orangtua Hasya Berdamai dengan Pensiunan Polri Pelaku Tabrak Lari

Megapolitan
Pria yang Aniaya Anak Kekasihnya hingga Tewas di Palmerah Residivis Kasus Narkoba

Pria yang Aniaya Anak Kekasihnya hingga Tewas di Palmerah Residivis Kasus Narkoba

Megapolitan
Rumah Wartawati Harian Kompas Disatroni Maling, Dua Ponsel dan Dua Laptop Senilai Rp 28 Juta Raib

Rumah Wartawati Harian Kompas Disatroni Maling, Dua Ponsel dan Dua Laptop Senilai Rp 28 Juta Raib

Megapolitan
Tempat Laundry di Tangerang Terbakar, 2 Orang Meninggal Dunia

Tempat Laundry di Tangerang Terbakar, 2 Orang Meninggal Dunia

Megapolitan
KCI Klaim Penumpukan Penumpang di Stasiun Manggarai Terurai Saat Kereta Tiba

KCI Klaim Penumpukan Penumpang di Stasiun Manggarai Terurai Saat Kereta Tiba

Megapolitan
Orangtua Hasya Dilarang Didampingi Kuasa Hukum Saat Diinterogasi Polisi, Ada Intimidasi?

Orangtua Hasya Dilarang Didampingi Kuasa Hukum Saat Diinterogasi Polisi, Ada Intimidasi?

Megapolitan
Penjelasan KCI soal Biang Kerok Terjadinya Penumpukan Penumpang KRL di Stasiun Manggarai

Penjelasan KCI soal Biang Kerok Terjadinya Penumpukan Penumpang KRL di Stasiun Manggarai

Megapolitan
Pemkot Tangerang Buka Pelatihan Gratis untuk Kurangi Pengangguran, Ada Kursus Jahit hingga Desain Grafis

Pemkot Tangerang Buka Pelatihan Gratis untuk Kurangi Pengangguran, Ada Kursus Jahit hingga Desain Grafis

Megapolitan
Pria di Palmerah Aniaya Anak Kekasihnya hingga Tewas

Pria di Palmerah Aniaya Anak Kekasihnya hingga Tewas

Megapolitan
Mengok Kampung Apung di Muara Baru yang Penuh Sampah dan Berbau Busuk

Mengok Kampung Apung di Muara Baru yang Penuh Sampah dan Berbau Busuk

Megapolitan
Mahasiswa UI Jadi Tersangka Usai Tewas Ditabrak Pensiunan Polri, SP3 Sudah Dikirim ke Orangtua Korban

Mahasiswa UI Jadi Tersangka Usai Tewas Ditabrak Pensiunan Polri, SP3 Sudah Dikirim ke Orangtua Korban

Megapolitan
Teror Sekarung Ular Kobra di Rumah Wahidin Halim, Pengamat: Kental dengan Unsur Politik

Teror Sekarung Ular Kobra di Rumah Wahidin Halim, Pengamat: Kental dengan Unsur Politik

Megapolitan
Gumar Si Penjual Tuak di Tangsel Berharap Bantuan Modal untuk Berdagang Jambu Kristal

Gumar Si Penjual Tuak di Tangsel Berharap Bantuan Modal untuk Berdagang Jambu Kristal

Megapolitan
Penuh Sesak di Stasiun Manggarai, Pengguna KRL: Sering Terjadi Saat Jam Pulang Kerja

Penuh Sesak di Stasiun Manggarai, Pengguna KRL: Sering Terjadi Saat Jam Pulang Kerja

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.