Kompas.com - 09/06/2015, 14:42 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat membuka forum diskusi New Cities Summit, di Ciputra Artpreneur, Jakarta, Selasa (9/6/2015). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama saat membuka forum diskusi New Cities Summit, di Ciputra Artpreneur, Jakarta, Selasa (9/6/2015).
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com — Salah seorang wartawan asing dari sebuah media asing (Wall Street Journal) mempertanyakan keberadaan ojek di Jakarta dari sudut pandang Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama di sela-sela konferensi pers New Cities Summit Jakarta 2015, di Ciputra Artpreneur, Jakarta Selatan, Selasa (9/6/2015).

Basuki kemudian menjawab bahwa ojek merupakan moda transportasi cepat yang banyak dibutuhkan warga Ibu Kota.

"Kami memang tidak memiliki peraturan yang mengatakan bahwa ojek sebagai salah satu moda transportasi massal. Tetapi, ojek adalah solusi bagus untuk menghadapi kemacetan," kata Basuki, Selasa. 

Bahkan, mantan Bupati Belitung Timur itu memamerkan keberadaan Go-Jek, sebuah perusahaan penyalur ojek di Jakarta berbasis aplikasi di Android dan iPhone.

Menurut Ahok, sapaan Basuki, keberadaan Go-Jek membantu warga Ibu Kota menghindari kemacetan di jalan-jalan Jakarta.

"Jadi, kami memang perlu mengedukasi mereka (tukang ojek) seperti Go-Jek. Mereka harus dilengkapi jaket, helm, kemudian mereka mendapat asuransi," ujar Basuki.

Tak hanya itu, ojek yang ada nantinya dapat menjadi feeder atau transportasi sambungan untuk menggunakan transportasi lainnya, seperti transjakarta atau kereta rel listrik (KRL).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami berencana menjadikan Go-Jek sebagai feeder bus transjakarta dan menyediakan lahan parkir motor di dekat halte transjakarta. Tetapi, tetap harus dalam satu wadah dan dibina," kata Basuki.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Saluran Limbah Pabrik Farmasi Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta Disegel

Saluran Limbah Pabrik Farmasi Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta Disegel

Megapolitan
Pemuda Pancasila Bakal Beri Bantuan Hukum 5 Tersangka Bentrokan dengan FBR di Ciledug

Pemuda Pancasila Bakal Beri Bantuan Hukum 5 Tersangka Bentrokan dengan FBR di Ciledug

Megapolitan
RS Polri Belum Terima Seluruh Potongan Tubuh Korban Mutilasi di Bekasi

RS Polri Belum Terima Seluruh Potongan Tubuh Korban Mutilasi di Bekasi

Megapolitan
Buruh Tuntut 6 Hal Terkait Upah Minimum 2022

Buruh Tuntut 6 Hal Terkait Upah Minimum 2022

Megapolitan
Data Kejaksaan, Kasus Pelecehan Seksual Terhadap Anak di Depok Marak Terjadi

Data Kejaksaan, Kasus Pelecehan Seksual Terhadap Anak di Depok Marak Terjadi

Megapolitan
Penembakan di Exit Tol Bintaro, Warga Sempat Dengar 2 Suara Letusan

Penembakan di Exit Tol Bintaro, Warga Sempat Dengar 2 Suara Letusan

Megapolitan
LPSK Sebut Tingkat Keberhasilan Restitusi di Indonesia Masih Rendah

LPSK Sebut Tingkat Keberhasilan Restitusi di Indonesia Masih Rendah

Megapolitan
Minyak Curah Dilarang Beredar, Pemkot Tangerang Tunggu Juknis Pemerintah Pusat

Minyak Curah Dilarang Beredar, Pemkot Tangerang Tunggu Juknis Pemerintah Pusat

Megapolitan
Kembali Sambangi KPK, Dirut Jakpro Serahkan Dokumen Tambahan Terkait Formula E

Kembali Sambangi KPK, Dirut Jakpro Serahkan Dokumen Tambahan Terkait Formula E

Megapolitan
Wagub Yakin DKI Akan Dilibatkan Dalam Monetisasi Aset di Jakarta untuk Danai Ibu Kota Baru

Wagub Yakin DKI Akan Dilibatkan Dalam Monetisasi Aset di Jakarta untuk Danai Ibu Kota Baru

Megapolitan
Jika Ada Penumpang di Soekarno-Hatta Terpapar Virus Corona Varian Omicron, Ini Langkah KKP

Jika Ada Penumpang di Soekarno-Hatta Terpapar Virus Corona Varian Omicron, Ini Langkah KKP

Megapolitan
Tak Dapat Izin di Jakarta, Reuni 212 Bakal Digelar di Sentul dan Disiarkan Daring

Tak Dapat Izin di Jakarta, Reuni 212 Bakal Digelar di Sentul dan Disiarkan Daring

Megapolitan
Seleksi CPNS di Jaksel Terhambat 2,5 Jam, BKN Sebut Masalah Internet Lokal

Seleksi CPNS di Jaksel Terhambat 2,5 Jam, BKN Sebut Masalah Internet Lokal

Megapolitan
Video Viral Polantas Lakukan Pungli di Tol, Polda Metro Jaya Sebut Itu Kejadian 2018

Video Viral Polantas Lakukan Pungli di Tol, Polda Metro Jaya Sebut Itu Kejadian 2018

Megapolitan
Keluarga Korban Pelecehan Seksual Pengurus Gereja di Depok Terima Uang Restitusi

Keluarga Korban Pelecehan Seksual Pengurus Gereja di Depok Terima Uang Restitusi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.