Kepsek yang Dituding Lecehkan 12 Muridnya Dipanggil Dinas Pendidikan

Kompas.com - 19/06/2015, 16:26 WIB
Ilustrasi anak KompasIlustrasi anak
|
EditorDesy Afrianti
TANGERANG, KOMPAS.com - Kepala Dinas Pendidikan Kota Tangerang Akhmad Luthfi mengaku telah mendengar dugaan kepala SD negeri di Pabuaran, T, melecehkan 12 muridnya. Untuk menindaklanjuti hal tersebut, T pun dipanggil ke Dinas Pendidikan Kota Tangerang hari ini, Jumat (19/6/2015).

"Kita sudah dapat informasi, hari ini kami panggil untuk kita mintai keterangan lebih lanjut," kata Luthfi, Jumat siang.

Status T saat ini masih resmi sebagai kepala sekolah di SD Pabuaran. Sebelum menjabat kepala sekolah di sana, T bekerja sebagai guru di sekolah lain yang ada di Tangerang selama delapan bulan.

Luthfi masih menunggu perkembangan kasus dari kepolisian untuk menentukan status T sendiri di Dinas Pendidikan.

Orangtua dari 12 murid yang mengaku dilecehkan itu telah melapor ke Polres Metro Kota Tangerang, Kamis (18/6/2015).

Siang ini, seusai ibadah Shalat Jumat, para orangtua murid akan kembali ke Polres membawa berkas tambahan dan mengajak serta Ketua RW di lingkungan sekolah sebagai saksi.

Jika nantinya T ditetapkan sebagai tersangka, maka akan ada sanksi tegas dari Dinas Pendidikan. Status T sebagai pegawai negeri sipil (PNS) juga akan diputus oleh Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Kota Tangerang.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kronologi Pria Masturbasi Dalam Mobil, Bermula ketika Tunggu Penumpang

Kronologi Pria Masturbasi Dalam Mobil, Bermula ketika Tunggu Penumpang

Megapolitan
Banyak Teman Anggota DPRD, Nurmansjah Lubis Diyakini Bisa Jadi Wagub DKI

Banyak Teman Anggota DPRD, Nurmansjah Lubis Diyakini Bisa Jadi Wagub DKI

Megapolitan
Kabel Bawah Tanah di Yamaha Cakung Terbakar

Kabel Bawah Tanah di Yamaha Cakung Terbakar

Megapolitan
Cerita Cawagub DKI Nurmansjah Lubis Kebanjiran pada Tahun Baru 2020

Cerita Cawagub DKI Nurmansjah Lubis Kebanjiran pada Tahun Baru 2020

Megapolitan
Nurmansjah Lubis Lobi Fraksi-fraksi DPRD Sebelum Diumumkan Jadi Cawagub DKI

Nurmansjah Lubis Lobi Fraksi-fraksi DPRD Sebelum Diumumkan Jadi Cawagub DKI

Megapolitan
Polsek Sawangan Sita Puluhan Botol Miras dari 3 Warung Jamu

Polsek Sawangan Sita Puluhan Botol Miras dari 3 Warung Jamu

Megapolitan
Perampok di Warteg Pesanggrahan Gunakan Uang Jarahan untuk Makan dan Narkoba

Perampok di Warteg Pesanggrahan Gunakan Uang Jarahan untuk Makan dan Narkoba

Megapolitan
Seorang Peserta Loe Gue Run 2020 Meninggal Dunia

Seorang Peserta Loe Gue Run 2020 Meninggal Dunia

Megapolitan
Bandingkan Diri dengan Rival, Cawagub Nurmansjah Lubis Merasa Lebih Cocok Dampingi Anies

Bandingkan Diri dengan Rival, Cawagub Nurmansjah Lubis Merasa Lebih Cocok Dampingi Anies

Megapolitan
Polisi: 4 Perampok Warteg di Pesanggrahan Berpencar karena Viral di Media Sosial

Polisi: 4 Perampok Warteg di Pesanggrahan Berpencar karena Viral di Media Sosial

Megapolitan
Siap Jadi Wagub DKI, Nurmansjah Lubis: Pindahkan Bully-nya Bang Anies ke Ane

Siap Jadi Wagub DKI, Nurmansjah Lubis: Pindahkan Bully-nya Bang Anies ke Ane

Megapolitan
Meriahkan Imlek 2571, Bandara Soetta Bagi-bagi Angpau sampai Akhir Bulan

Meriahkan Imlek 2571, Bandara Soetta Bagi-bagi Angpau sampai Akhir Bulan

Megapolitan
Banjir di Underpass Gandhi Kemayoran Diperkirakan Kering Nanti Malam

Banjir di Underpass Gandhi Kemayoran Diperkirakan Kering Nanti Malam

Megapolitan
Cawagub DKI Riza Patria: Tidak Ada Lobi Khusus kepada Anggota DPRD

Cawagub DKI Riza Patria: Tidak Ada Lobi Khusus kepada Anggota DPRD

Megapolitan
Banjir di Underpass Gandhi Kemayoran Tersisa 1 Meter

Banjir di Underpass Gandhi Kemayoran Tersisa 1 Meter

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X