Kompas.com - 06/07/2015, 14:14 WIB
Direktur Utama PT KCJ Muhammad Fadhil disela-sela peresmian pengoperasian jalur ganda lintas Duri - Tangerang, pada Senin (6/7/2015) siang di Stasiun Palmerah Aldo FenalosaDirektur Utama PT KCJ Muhammad Fadhil disela-sela peresmian pengoperasian jalur ganda lintas Duri - Tangerang, pada Senin (6/7/2015) siang di Stasiun Palmerah
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com - PT KAI Commuter Line Jabodetabek (KCJ) menyebut ada penurunan rasio keterlambatan perjalanan kereta rel listrik (krl) sepanjang tahun ini. Meskipun demikian, PT KCJ mengakui gangguan masih kerap terjadi hingga mengakibatkan waktu keberangkatan tidak sesuai jadwal yang disusun.

"Sekarang andil keterlambatan kita itu rata-rata sudah di bawah 10 menit, biasanya sampai 30 menit. Memang kalau ada kejadian kalau kemarin ada kejadian lokomotif membuat keterlambatannya menjadi terakumulatif, berdampak ke antrian dan keterlambatan karena jalurnya dipakai melintas bersama-sama (kereta lokal dan krl)," kata Direktur Utama PT KCJ Muhammad Fadhila saat ditemui Kompas.com di stasiun Palmerah, Senin (6/7/2015) siang.

Menurut Fadhil, perubahan grafik perjalanan kereta api (gapeka) tahun 2015 membuat waktu keterlambatan bisa ditekan. Namun penumpang tidak merasakan hal tersebut karena tahun ini jumlah pengguna moda transportasi KRL juga meningkat. Sehingga volume kepadatan di sejumlah stasiun tetap terjadi. Hal itu membuat penumpang menjadi tidak leluasa.

"Gapeka 2015 itu filosofinya disusun keberpihakannya itu ke KRL sehingga kereta api jarak jauh masuk Jakarta lebih awal sebelum orang berangkat dengan komuter untuk bekerja. Tapi dengan melihat dinamisnya pergerakan penumpang, kita juga punya data beberapa stasiun muncul, daerah baru yang menambah volume. Tapi sebenarnya kalau lihat sekarang tingkat ketepatan waktu harusnya sudah cukup bagus," sambung Fadhil.

Hingga Juli ini, berdasarkan data PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ) saat ini rata-rata penumpang KRL mencapai sekitar 850.000 orang setiap harinya. Menurut Fadhil, ratusan ribu penumpang itu diakomodasi dengan 880 perjalanan setiap harinya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lebaran di Rutan Mabes Polri, Rizieq Shihab Minta Didoakan

Lebaran di Rutan Mabes Polri, Rizieq Shihab Minta Didoakan

Megapolitan
Sabtu Ini, Taman Impian Jaya Ancol Tutup karena Penyemprotan Disinfektan

Sabtu Ini, Taman Impian Jaya Ancol Tutup karena Penyemprotan Disinfektan

Megapolitan
Ketika Warga Jakarta Ngotot Berziarah Saat Anies Berlakukan Larangan Ziarah Kubur di Libur Lebaran...

Ketika Warga Jakarta Ngotot Berziarah Saat Anies Berlakukan Larangan Ziarah Kubur di Libur Lebaran...

Megapolitan
Tokoh Betawi: Larangan Ziarah Kubur untuk Kemaslahatan

Tokoh Betawi: Larangan Ziarah Kubur untuk Kemaslahatan

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Anies Ingin Data Warga yang Kembali dari Mudik | Peziarah Paksa Buka TPU Tegal Alur

[POPULER JABODETABEK] Anies Ingin Data Warga yang Kembali dari Mudik | Peziarah Paksa Buka TPU Tegal Alur

Megapolitan
Pemudik Kembali ke Jakarta Wajib Bawa Surat Bebas Covid-19

Pemudik Kembali ke Jakarta Wajib Bawa Surat Bebas Covid-19

Megapolitan
Tiga Remaja Bercanda Transaksi Narkoba Usai Shalat Id, Dibawa ke Kantor Polisi

Tiga Remaja Bercanda Transaksi Narkoba Usai Shalat Id, Dibawa ke Kantor Polisi

Megapolitan
Cegah Lonjakan Kasus Covid-19, Anies Siapkan Dua Lapis Screening Saat Arus Balik

Cegah Lonjakan Kasus Covid-19, Anies Siapkan Dua Lapis Screening Saat Arus Balik

Megapolitan
Jakarta Catat 632 Kasus Baru Covid-19, 30 Pasien Meninggal dalam Sehari

Jakarta Catat 632 Kasus Baru Covid-19, 30 Pasien Meninggal dalam Sehari

Megapolitan
Update: 53 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Update: 53 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Megapolitan
Hari Kedua Lebaran, Hampir 23.000 Orang Kunjungi TMII

Hari Kedua Lebaran, Hampir 23.000 Orang Kunjungi TMII

Megapolitan
Penyekatan Kendaraan Keluar Jakata Berakhir Malam Ini, Tol Layang MBZ Pun Kembali Dibuka

Penyekatan Kendaraan Keluar Jakata Berakhir Malam Ini, Tol Layang MBZ Pun Kembali Dibuka

Megapolitan
Kebakaran Hanguskan 3 Toko dan 2 Rumah di Jalan Sultan Agung Bekasi

Kebakaran Hanguskan 3 Toko dan 2 Rumah di Jalan Sultan Agung Bekasi

Megapolitan
Polisi Periksa Korban dan Tersangka pada Kasus Tamu Hotel Bobobox Direkam Saat Mandi

Polisi Periksa Korban dan Tersangka pada Kasus Tamu Hotel Bobobox Direkam Saat Mandi

Megapolitan
Proyektil Peluru Ditemukan di Rumah Warga di Pondok Pucung

Proyektil Peluru Ditemukan di Rumah Warga di Pondok Pucung

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X