Kompas.com - 28/07/2015, 16:05 WIB
Pengunjung Jakbook & Edu Fair 2015 pada Selasa (27/7/2015) memprotes sistem transaksi e-money Bank DKI yang tidak berfungsi. Aldo FenalosaPengunjung Jakbook & Edu Fair 2015 pada Selasa (27/7/2015) memprotes sistem transaksi e-money Bank DKI yang tidak berfungsi.
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Pemegang Kartu Jakarta Pintar (KJP) tidak harus berbelanja di Jakbook & Edu Fair demi menggunakan uang elektronik senilai Rp 500.000 yang dialokasikan Pemprov DKI Jakarta melalui Bank DKI.

Mereka tetap bisa berbelanja di sejumlah pasar dan toko yang menjual perlengkapan sekolah di Jakarta.

"Atas perintah Gubernur kemarin, selama ada mesin transaksi yang berlogo jaringan Prima, pemegang KJP bisa berbelanja di tempat lain yang menurut mereka lebih murah, entah itu di Tanah Abang atau Pasar Asemka," kata Corporate Secretary Bank DKI, Zulfarshah, saat konferensi pers Jakbook & Edu Fair 2015 di Plaza Timur Senayan, Selasa (28/7/2015).

Sebelumnya, sejumlah pemegang KJP yang mengunjungi Jakbook mengeluhkan sistem transaksi uang elektronik yang berbentuk kartu ATM itu. Pasalnya beberapa proses transaksi sempat tertunda karena mengalami gangguan.

Pengunjung menyangka uang elektronik tersebut harus mereka habiskan selama Jakbook berlangsung agar tidak hangus begitu saja.

"Tidak perlu sampai habis, penerima KJP ini harus menggunakan sesuai kebutuhan mereka. Nanti sisanya masih tersimpan aman di dalam rekening Bank DKI khusus KJP mereka," kata Zulfarshah.

Sementara itu, sejumlah pemegang KJP yang mengunjungi hari kedua gelaran Jakbook pada Selasa ini masih tampak bingung untuk bertransaksi di Jakbook. Sebab, mereka belum memiliki kartu ATM khusus KJP. Mereka pun terpaksa mengurungkan niat untuk berbelanja di gelaran itu.

"Kita sebenarnya sudah sosialisasikan, kalau belum punya ATM KJP, bisa diambil di Bank DKI tempat pertama kali mereka membuka rekening, yang terdekat dengan sekolah anaknya (pemegang KJP)," kata Zulfarshah.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2,1 Juta Anak Divaksinasi melalui Program Vaksinasi Merdeka

2,1 Juta Anak Divaksinasi melalui Program Vaksinasi Merdeka

Megapolitan
Vonis 14 Tahun 'Monster Cabul' Bruder Angelo dan Proses Panjang nan Melelahkan di Baliknya

Vonis 14 Tahun "Monster Cabul" Bruder Angelo dan Proses Panjang nan Melelahkan di Baliknya

Megapolitan
Seorang Wanita dan Pacarnya Diserang Begal di Plumpang, Disabet Parang lalu Lari Dikejar Pelaku

Seorang Wanita dan Pacarnya Diserang Begal di Plumpang, Disabet Parang lalu Lari Dikejar Pelaku

Megapolitan
Masyarakat yang Sudah Miliki Tiket Vaksin Booster Diimbau Segera Ikut Vaksinasi

Masyarakat yang Sudah Miliki Tiket Vaksin Booster Diimbau Segera Ikut Vaksinasi

Megapolitan
'Bruder' Angelo yang Cabuli Anak Panti Asuhan di Depok Divonis 14 Tahun Penjara dan Denda Rp 100 Juta

"Bruder" Angelo yang Cabuli Anak Panti Asuhan di Depok Divonis 14 Tahun Penjara dan Denda Rp 100 Juta

Megapolitan
Suami Bunuh Istri di Duren Sawit, Korban Dibekap hingga Lemas Usai Berhubungan Badan

Suami Bunuh Istri di Duren Sawit, Korban Dibekap hingga Lemas Usai Berhubungan Badan

Megapolitan
Banjir di RW 002 Tegal Alur Mulai Surut, Sebagian Warga Masih Mengungsi

Banjir di RW 002 Tegal Alur Mulai Surut, Sebagian Warga Masih Mengungsi

Megapolitan
Trotoar di Cilandak Dibongkar secara Ilegal, Sudin Bina Marga Diminta Perketat Pengawasan

Trotoar di Cilandak Dibongkar secara Ilegal, Sudin Bina Marga Diminta Perketat Pengawasan

Megapolitan
Arogansi Pengendara Pelat Khusus RF, Langgar Ganjil Genap hingga Pakai Rotator, Berujung Ditilang Polisi

Arogansi Pengendara Pelat Khusus RF, Langgar Ganjil Genap hingga Pakai Rotator, Berujung Ditilang Polisi

Megapolitan
Ketika Warga Pilih Lapor Damkar dalam Berbagai Masalah,  dari Lepas Cincin hingga Evakuasi Sarang Tawon Meresahkan

Ketika Warga Pilih Lapor Damkar dalam Berbagai Masalah, dari Lepas Cincin hingga Evakuasi Sarang Tawon Meresahkan

Megapolitan
Banjir di RW 002 Tegal Alur Perlahan Surut, Semalam Capai 1,2 Meter, Kini 20-40 Cm

Banjir di RW 002 Tegal Alur Perlahan Surut, Semalam Capai 1,2 Meter, Kini 20-40 Cm

Megapolitan
Polisi Periksa Relawan Jokowi Terkait Laporan terhadap Ubedilah Badrun yang Laporkan Gibran dan Kaesang ke KPK

Polisi Periksa Relawan Jokowi Terkait Laporan terhadap Ubedilah Badrun yang Laporkan Gibran dan Kaesang ke KPK

Megapolitan
Pemkot Jaksel Panggil Sudin Bina Marga soal Upaya Pembongkaran Trotoar di Cilandak

Pemkot Jaksel Panggil Sudin Bina Marga soal Upaya Pembongkaran Trotoar di Cilandak

Megapolitan
Suami yang Bunuh Istri Usai Berhubungan Badan di Duren Sawit Ditangkap, Polisi Dalami Motifnya

Suami yang Bunuh Istri Usai Berhubungan Badan di Duren Sawit Ditangkap, Polisi Dalami Motifnya

Megapolitan
Pedagang Roti Jadi Korban Begal di Bekasi, Disabet Celurit Saat Pertahankan Motornya

Pedagang Roti Jadi Korban Begal di Bekasi, Disabet Celurit Saat Pertahankan Motornya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.