Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

KCJ Permak 16 Stasiun untuk Akomodasi KRL Bergerbong Panjang

Kompas.com - 04/09/2015, 13:24 WIB
Aldo Fenalosa

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Rencana PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ) untuk mengoperasikan kereta jenis SF (stamformasi) 12 atau kereta berkapasitas 12 gerbong di relasi dari dan menuju Bogor rupanya belum diimbangi dengan kapasitas stasiun yang ada saat ini.

Kebanyakan stasiun di kawasan Jabodetabek saat ini hanya bisa menampung kereta yang berkapasitas 10 gerbong karena peron stasiun yang tidak terlalu panjang.

"Kendala teknisnya ada, beberapa stasiun peronnya belum cukup panjang untuk menampung gerbong," kata Direktur Utama PT KCJ Muhammad Fadhil dalam konferensi pers di Kantor KCJ Stasiun Juanda, Jakarta Pusat pada Jumat (4/9/2015) siang.

Oleh karena Itu, belasan stasiun akan direnovasi khusus untuk memperpanjang peron agar KRL SF 12 bisa merapat keseluruhanya dan penumpang bisa naik turun dengan nyaman.

"Ada 16 stasiun yang ditargetkan Desember ini selesai. Ini perlu disosialisasilan kalau tidak nanti akan jadi masalah sendiri," imbuh Fadhil.

Dalam hal ini, masalah yang dimaksud Dirut PT KCJ itu adalah ketidaktahuan penumpang yang berada di dalam gerbong terakhir kereta jenis SF 12 saat akan turun di stasiun yang berperon pendek. Saat pintu gerbong kereta, penumpang tidak dapat langsung menapak ke peron tersebut.

"Ada 2 kereta paling belakang yang tidak akan mendapatkan peron untuk sementara. Jadi penumpang dari Stasiun Cilebut sampai Tebet tidak akan mendapatkan peron sampai peron itu selesai diperpanjang," terangnya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Siswa SMP di Palmerah Ditemukan Gantung Diri di Kamarnya

Siswa SMP di Palmerah Ditemukan Gantung Diri di Kamarnya

Megapolitan
Selain Gerindra, Sekretaris Pribadi Iriana Jokowi Juga Mendaftar Calon Wali Kota Bogor Lewat PDI-P

Selain Gerindra, Sekretaris Pribadi Iriana Jokowi Juga Mendaftar Calon Wali Kota Bogor Lewat PDI-P

Megapolitan
Keluarga Pemilik Toko Bingkai 'Saudara Frame' yang Kebakaran Dikenal Dermawan

Keluarga Pemilik Toko Bingkai "Saudara Frame" yang Kebakaran Dikenal Dermawan

Megapolitan
Ratusan Orang Tertipu Beasiswa S3 di Filipina, Percaya karena Pelaku Pernah Berangkatkan Mahasiswa

Ratusan Orang Tertipu Beasiswa S3 di Filipina, Percaya karena Pelaku Pernah Berangkatkan Mahasiswa

Megapolitan
 Aksi Lempar Botol Warnai Unjuk Rasa di Patung Kuda

Aksi Lempar Botol Warnai Unjuk Rasa di Patung Kuda

Megapolitan
Polisi Belum Bisa Pastikan 7 Korban Kebakaran 'Saudara Frame' Satu Keluarga atau Bukan

Polisi Belum Bisa Pastikan 7 Korban Kebakaran "Saudara Frame" Satu Keluarga atau Bukan

Megapolitan
Demo di Depan Kedubes AS, Koalisi Musisi Bersama Kontras Tuntut Kemerdekaan Palestina

Demo di Depan Kedubes AS, Koalisi Musisi Bersama Kontras Tuntut Kemerdekaan Palestina

Megapolitan
Massa Gelar Demo di Patung Kuda, Tuntut MK Adil Terkait Hasil Pemilu 2024

Massa Gelar Demo di Patung Kuda, Tuntut MK Adil Terkait Hasil Pemilu 2024

Megapolitan
Ada Demo di Patung Kuda, Arus Lalin Menuju Harmoni via Jalan Medan Merdeka Barat Dialihkan

Ada Demo di Patung Kuda, Arus Lalin Menuju Harmoni via Jalan Medan Merdeka Barat Dialihkan

Megapolitan
Ini Daftar Identitas Korban Kebakaran 'Saudara Frame'

Ini Daftar Identitas Korban Kebakaran "Saudara Frame"

Megapolitan
Acungi Jempol Perekam Sopir Fortuner Arogan yang Mengaku TNI, Pakar: Penyintas yang Berani Melawan Inferioritas

Acungi Jempol Perekam Sopir Fortuner Arogan yang Mengaku TNI, Pakar: Penyintas yang Berani Melawan Inferioritas

Megapolitan
Fraksi PKS DKI Nilai Penonaktifan NIK Warga Jakarta yang Tinggal di Daerah Lain Tak Adil

Fraksi PKS DKI Nilai Penonaktifan NIK Warga Jakarta yang Tinggal di Daerah Lain Tak Adil

Megapolitan
Identitas 7 Korban Kebakaran 'Saudara Frame' Belum Diketahui

Identitas 7 Korban Kebakaran "Saudara Frame" Belum Diketahui

Megapolitan
Restorasi Rumah Dinas Gubernur DKI Telan Anggaran Rp 22 Miliar, untuk Interior hingga Kebutuhan Protokoler

Restorasi Rumah Dinas Gubernur DKI Telan Anggaran Rp 22 Miliar, untuk Interior hingga Kebutuhan Protokoler

Megapolitan
144 Kebakaran Terjadi di Jakarta Selama Ramadhan 2024, Paling Banyak karena Korsleting

144 Kebakaran Terjadi di Jakarta Selama Ramadhan 2024, Paling Banyak karena Korsleting

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com