Ini Alasan PT KCJ Masih Berlakukan Uang Jaminan Tiket "Single Trip" KRL

Kompas.com - 04/09/2015, 20:14 WIB
Kartu Tiket Harian Berjaminan (THB) KRL Commuter Line yang kini telah memiliki warna dan bergambar. Sebelumnya, kartu THB tak memiliki gambar dan berwarna putih polos Alsadad RudiKartu Tiket Harian Berjaminan (THB) KRL Commuter Line yang kini telah memiliki warna dan bergambar. Sebelumnya, kartu THB tak memiliki gambar dan berwarna putih polos
|
EditorDesy Afrianti
JAKARTA, KOMPAS.com - PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ) ingin mengajak setiap pengguna KRL untuk lebih tertib menggunakan salah satu layanan transportasi umum itu. Salah satunya dengan pemberlakuan sistem uang jaminan untuk penggunaan tiket single trip.

Apalagi kebanyakan stasiun KRL di Jabodetabek masih bersinggungan dengan lingkungan terbuka yang berpotensi mengurangi kesterilan stasiun dari pihak luar.

"Kalau Anda lihat di Singapura Hongkong itu stasiunnya elevated. Sementara kita membangun (stasiun) itu juga dengan apa adanya, tidak semua seperti (stasiun) Juanda (elevated). Dampaknya kita masih akan bersinggungan dengan masyarakat luar dan penumpang bisa lewat (keluar masuk) tidak menggunakan gate," kata Direktur Komersial PT KCJ Dwiyana Slamet Riyadi di Stasiun Juanda, Jumat (4/9/2015).

Lebih lanjut, Dwiyana mengungkapkan program uang jaminan yang diberlakukan pada tiket single trip selama ini cukup efektif untuk mendorong sterilisasi dan ketertiban pengguna kartu tersebut.

Sejak diberlakukannya nominal uang jaminan sebesar Rp 10.000 pada April lalu, para pengguna kartu single trip menjadi lebih santun menggunakan moda transportasi KRL.

Hal itu terlihat dari menurunnya jumlah tiket single trip yang hilang atau tidak dikembalikan ke loket-loket stasiun.

"Uang jaminan sepuluh ribu rupiah membuat semua orang itu tertib, sekarang jumlah kehilangan tiket menjadi lebih sedikit. Ya efeknya linear lah. Saya kira patokan sebesar sepuluh ribu rupiah itu sudah cukup pas," ujarnya.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi dan TNI Akan Tempatkan Aparat di Pasar Swalayan Selama PSBB Jakarta

Polisi dan TNI Akan Tempatkan Aparat di Pasar Swalayan Selama PSBB Jakarta

Megapolitan
Dishub DKI: Boleh Berboncengan asal Tujuannya Sama dengan Si Pengendara Motor

Dishub DKI: Boleh Berboncengan asal Tujuannya Sama dengan Si Pengendara Motor

Megapolitan
Polisi Janji Kedepankan Cara Persuasif untuk Bubarkan Kerumunan

Polisi Janji Kedepankan Cara Persuasif untuk Bubarkan Kerumunan

Megapolitan
GBK Tutup Selama PSBB, Kendaraan Dilarang Masuk

GBK Tutup Selama PSBB, Kendaraan Dilarang Masuk

Megapolitan
Jualan Online Berjalan seperti Biasa Saat PSBB, Pelaku Bisnis Masih Khawatir Kena Sanksi

Jualan Online Berjalan seperti Biasa Saat PSBB, Pelaku Bisnis Masih Khawatir Kena Sanksi

Megapolitan
DKI Jakarta Efektif PSBB, Ini Langkah Grab agar Mitra Terus Beroperasional

DKI Jakarta Efektif PSBB, Ini Langkah Grab agar Mitra Terus Beroperasional

Megapolitan
PSBB DKI Jakarta, Pengendara Sepeda Motor Pribadi Boleh Berboncengan

PSBB DKI Jakarta, Pengendara Sepeda Motor Pribadi Boleh Berboncengan

Megapolitan
Kaum Miskin Kota Sekarat, Mati karena Corona atau Mati Kelaparan

Kaum Miskin Kota Sekarat, Mati karena Corona atau Mati Kelaparan

Megapolitan
Sektor Usaha yang Dikecualikan Selama PSBB Wajib Batasi Aktivitas Kerja Pegawainya

Sektor Usaha yang Dikecualikan Selama PSBB Wajib Batasi Aktivitas Kerja Pegawainya

Megapolitan
[UPDATE] 10 April, Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Tembus 1.719 Orang

[UPDATE] 10 April, Pasien Positif Covid-19 di Jakarta Tembus 1.719 Orang

Megapolitan
PSBB Jakarta, Barang Nonkebutuhan Pokok Tetap Dapat Diakses di Marketplace

PSBB Jakarta, Barang Nonkebutuhan Pokok Tetap Dapat Diakses di Marketplace

Megapolitan
Anies Terbitkan Pergub soal PSBB, Dua Kegiatan Ini Masih Diperbolehkan

Anies Terbitkan Pergub soal PSBB, Dua Kegiatan Ini Masih Diperbolehkan

Megapolitan
Ingat, Perusahaan yang Masih Diizinkan Beroperasi Harus Selalu Bersih hingga Dekat dengan Fasilitas Kesehatan

Ingat, Perusahaan yang Masih Diizinkan Beroperasi Harus Selalu Bersih hingga Dekat dengan Fasilitas Kesehatan

Megapolitan
Diizinkan Tetap Buka, Beberapa Poin Harus Diperhatikan Pengelola Penyedia Makan di Masa PSBB

Diizinkan Tetap Buka, Beberapa Poin Harus Diperhatikan Pengelola Penyedia Makan di Masa PSBB

Megapolitan
Jumlah Tempat Tidur Pasien Covid-19 dan PDP di Depok Tak Memadai

Jumlah Tempat Tidur Pasien Covid-19 dan PDP di Depok Tak Memadai

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X