Ibu Bocah yang Dipukul Oknum Marinir: Ke Mana Hati Bapak? Ini Anak di Bawah Umur

Kompas.com - 20/01/2016, 19:34 WIB
Dua bocah SMP korban dugaan penganiayaan oleh oknum TNI AL dari satuan Marinir (wajah ditutup masker), saat berada di Kantor LBH Jakarta. Rabu (20/1/2016). Kompas.com/Robertus BelarminusDua bocah SMP korban dugaan penganiayaan oleh oknum TNI AL dari satuan Marinir (wajah ditutup masker), saat berada di Kantor LBH Jakarta. Rabu (20/1/2016).
|
EditorIcha Rastika
JAKARTA, KOMPAS.com — Wintarsih (46) masih trauma atas kejadian yang menimpa putranya, S (13), dan teman bermain putranya, H (13).

Dua bocah SMP itu diduga dianiaya oknum marinir TNI Angkatan Laut. Saat kejadian, Wintarsih menyaksikan langsung dua bocah SMP itu babak belur setelah dianiaya oknum marinir.

Saat menceritakan peristiwa itu di kantor LBH Jakarta, Rabu (20/1/2016), Wintarsih tak kuasa menahan tangis. (Baca: Oknum TNI AL Diduga Aniaya Dua Bocah SMP karena Minuman yang Mengenai Tembok Rumah)

Sebagai ibu yang melahirkan S, ia tak terima putranya dipukuli hingga babak belur.

"Saya sebagai ibu S sangat terpukul melihat anak saya diikat, matanya sudah membesar biru-biru (dianiaya). Melihat anak saya saat itu, saya tidak tahan. Tidak pernah saya pukul dia sekeras itu, sedangkan orang lain tega," kata Wintarsih.

Ketika itu, Wintarsih sempat bertanya mengapa pelaku tega menganiaya anaknya dan teman anaknya.

"Ke mana hati Bapak? Ini anak di bawah umur, bagaimana kalau anak Bapak seperti itu?" cerita Wintarsih.

Tak hanya mengkhawatirkan anaknya, Wintarsih juga khawatir akan kondisi teman anaknya, H, yang juga dipukuli.

Sebab, ketika itu, H tengah berlibur di rumahnya. Kejadian ini bahkan membuat Wintarsih trauma.

"Saya bahkan untuk lewat di tempat pemukulan anak, saya pun batin, saya trauma. Walaupun itu jalan utama, saya tidak mau melewati jalan itu lagi," ujar Wintarsih.

Ia berharap kejadian semacam ini tidak pernah dialami anak lainnya. "Saya berharap kejadian ini tidak terjadi pada anak-anak lainnya. Saya hanya ingin mencari keadilan," kata Wintarsih.

Sebelumnya, dua bocah SMP berinisial S dan H dianiaya oknum marinir. (Baca juga: Ini Pengakuan Bocah SD yang Diduga Dipukuli dan Diikat oleh Oknum TNI AL)

Keduanya dianiaya setelah minuman yang dibawa mereka terlempar dan tumpah mengenai tembok rumah oknum marinir berinisial SU tersebut.

Salah satu teman korban, R, berhasil selamat dan memberitahukan kejadian itu kepada ibu S. Ibu S pun menjemput anaknya dan mendapati dua bocah tersebut babak belur.

Pihak keluarga korban pun melaporkan peristiwa ini ke Polisi Militer TNI AL dan kepolisian.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pedagang di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang Kerap Ditarik Pungli oleh Preman

Pedagang di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang Kerap Ditarik Pungli oleh Preman

Megapolitan
Pungli di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang, PKL Diminta Rp 5.000 Tiap Malam Minggu

Pungli di Kawasan Kuliner Pasar Lama Tangerang, PKL Diminta Rp 5.000 Tiap Malam Minggu

Megapolitan
Dinkes DKI Imbau Pasien Covid-19 Bergejala Ringan Tak Perlu ke Rumah Sakit

Dinkes DKI Imbau Pasien Covid-19 Bergejala Ringan Tak Perlu ke Rumah Sakit

Megapolitan
Anies Sebut Pemindahan Ibu Kota Tak Akan Atasi Kemacetan Jakarta

Anies Sebut Pemindahan Ibu Kota Tak Akan Atasi Kemacetan Jakarta

Megapolitan
International Youth Championship di JIS Akan Digelar Tanpa Penonton

International Youth Championship di JIS Akan Digelar Tanpa Penonton

Megapolitan
Jakpro Pastikan International Youth Championship Digelar 5 Februari 2022

Jakpro Pastikan International Youth Championship Digelar 5 Februari 2022

Megapolitan
Pasien Covid-19 di RS Polri Melonjak 45 Persen dalam Sepekan Terakhir

Pasien Covid-19 di RS Polri Melonjak 45 Persen dalam Sepekan Terakhir

Megapolitan
Lanjutan Kasus Pencemaran Nama Baik Anak Ahok, Ayu Thalia Tidak Ditahan Usai 5 Jam Pemeriksaan

Lanjutan Kasus Pencemaran Nama Baik Anak Ahok, Ayu Thalia Tidak Ditahan Usai 5 Jam Pemeriksaan

Megapolitan
Muatan Tanah dari Truk Tumpah di Simpang Cengkareng, Petugas Bersihkan hingga 2,5 Jam

Muatan Tanah dari Truk Tumpah di Simpang Cengkareng, Petugas Bersihkan hingga 2,5 Jam

Megapolitan
Pemuda di Jatiwaringin Tewas Disekap dengan Tali dan Lakban yang Dibeli Sendiri

Pemuda di Jatiwaringin Tewas Disekap dengan Tali dan Lakban yang Dibeli Sendiri

Megapolitan
7 Siswa SD Ditangkap Saat Hendak Tawuran, Polisi Sebut Ikut-ikutan Anak SMP

7 Siswa SD Ditangkap Saat Hendak Tawuran, Polisi Sebut Ikut-ikutan Anak SMP

Megapolitan
Penyebab Kematian Pemuda di Jatiwaringin Bekasi Terungkap, Aliran Napas Tertutup Saat Disekap

Penyebab Kematian Pemuda di Jatiwaringin Bekasi Terungkap, Aliran Napas Tertutup Saat Disekap

Megapolitan
Satu Siswanya Positif Covid-19, SMPN 4 Tangsel Ditutup Sementara

Satu Siswanya Positif Covid-19, SMPN 4 Tangsel Ditutup Sementara

Megapolitan
Demo Pengelola, Penjual Cilok yang Mengaku Ahli Waris Lahan Bintaro Xchange Mall Tuntut Haknya

Demo Pengelola, Penjual Cilok yang Mengaku Ahli Waris Lahan Bintaro Xchange Mall Tuntut Haknya

Megapolitan
Hasil Tes Swab Massal, 60 Pegawai Kemensos Terpapar Covid-19

Hasil Tes Swab Massal, 60 Pegawai Kemensos Terpapar Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.