150 Taksi Bluebird Rusak dalam Unjuk Rasa yang Berujung Aksi Anarkistis

Kompas.com - 24/03/2016, 19:54 WIB
Taksi Blue Bird dirusak oleh pengunjuk rasa di Jalan Jenderal Gatot Subroto, Jakarta, Selasa (22/3/2016). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINTaksi Blue Bird dirusak oleh pengunjuk rasa di Jalan Jenderal Gatot Subroto, Jakarta, Selasa (22/3/2016).
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi telah mendata armada taksi dari PT Blue Bird yang rusak akibat dari aksi unjuk rasa yang berujung aksi anarkistis pada selasa (22/3/2016). Dari perusahaan tersebut saja polisi menemukan ada 150 mobil taksi yang rusak.

"Dari satu operator Blue Bird saja ada 150 taksi yang rusak. Kerusakannya disebabkan rekannya yang berdemo atau dari perusahaan lain," ujar Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya, Kombes Krishna Murti, Kamis (24/3/2016).

Krishna menambahkan, selain akan mendata kerusakan dari pihak taksi, pihaknya juga akan mendata kerusakan yang dialami oleh perusahaan ojek berbasis online. Namun, pihaknya mengalami kesulitan karena belum ada yang melapor dari pihak ojek online.

"Kalau itu kami juga harus cari. Taksi gampang cari poolnya. Kalau motor, kami imbau korban melaporkan segera ke kantor polisi terdekat. Sementara keterangan dari para korban belum masuk ke kepolisian," ucapnya.

Krishna menjelaskan akan memanggil semua pihak terkait aksi demo yang berujung aksi anarkistis tersebut. Menurutnya, tidak ada yang bisa lepas tangan terkait peristiwa kemarin.

"Insya Allah akan dipanggil semua yang terlibat kemarin. Jadi tidak bisa semua pihak melepas diri dari kejadian kemarin. Lihatlah dampak dari peristiwa kemarin menimbulkan kekhawatiran masyarakat terhadap keamanan ibu kota," jelasnya.

Diketahui, Polda Metro Jaya telah menetapkan 34 orang tersangka terkait unjuk rasa anarkistis para pengemudi angkutan umum. (Baca: Blue Bird Akan Beri Sanksi hingga Pemecatan bagi Sopirnya yang Anarkistis)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

LBH Jakarta Nilai Draf Revisi Perda Covid-19 DKI Jakarta Bias Kelas

LBH Jakarta Nilai Draf Revisi Perda Covid-19 DKI Jakarta Bias Kelas

Megapolitan
Krematorium di TPU Tegal Alur Beroprasi, Kapasitas 5 Jenazah per Hari

Krematorium di TPU Tegal Alur Beroprasi, Kapasitas 5 Jenazah per Hari

Megapolitan
Anies Ajak Warga yang Sudah Divaksin Covid-19 Ikut Sosialisasikan Vaksinasi

Anies Ajak Warga yang Sudah Divaksin Covid-19 Ikut Sosialisasikan Vaksinasi

Megapolitan
Buaya Sepanjang 1,7 Meter Ditemukan di Selokan di Tambora

Buaya Sepanjang 1,7 Meter Ditemukan di Selokan di Tambora

Megapolitan
Polisi: Pelaku Pembacokan Tukang Sayur di Serpong Utara 5 Orang

Polisi: Pelaku Pembacokan Tukang Sayur di Serpong Utara 5 Orang

Megapolitan
Geng Motor Bacok Tukang Sayur di Serpong Utara, Rampas Ponsel dan Uang

Geng Motor Bacok Tukang Sayur di Serpong Utara, Rampas Ponsel dan Uang

Megapolitan
Boarding Pass KA Jarak Jauh Kini Terintegrasi Aplikasi Peduli Lindungi

Boarding Pass KA Jarak Jauh Kini Terintegrasi Aplikasi Peduli Lindungi

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Tangsel Meningkat pada Pekan Terakhir PPKM Level 4, Seperti Apa Penularannya?

Kasus Covid-19 di Tangsel Meningkat pada Pekan Terakhir PPKM Level 4, Seperti Apa Penularannya?

Megapolitan
Tabrak Pembatas Jalur Sepeda Sudirman, Mobil Berpelat RFS Terguling di Dekat Gedung Kemenpan-RB

Tabrak Pembatas Jalur Sepeda Sudirman, Mobil Berpelat RFS Terguling di Dekat Gedung Kemenpan-RB

Megapolitan
Cara Mendaftar Vaksin Dosis Kedua Via JAKI

Cara Mendaftar Vaksin Dosis Kedua Via JAKI

Megapolitan
Tak Punya Uang, Pemkot Bekasi Belum Bayar Insentif Nakes Januari-Mei 2021

Tak Punya Uang, Pemkot Bekasi Belum Bayar Insentif Nakes Januari-Mei 2021

Megapolitan
Kepala Puskesmas di Tangerang Gugur setelah Terinfeksi Covid-19

Kepala Puskesmas di Tangerang Gugur setelah Terinfeksi Covid-19

Megapolitan
Meski Kasus Covid-19 Turun, Jakarta Masih Kekurangan Nakes

Meski Kasus Covid-19 Turun, Jakarta Masih Kekurangan Nakes

Megapolitan
Tingkat Keterisian Rumah Sakit di Jakarta Turun Jadi 77 Persen

Tingkat Keterisian Rumah Sakit di Jakarta Turun Jadi 77 Persen

Megapolitan
UPDATE 24 Juli: Depok Tambah 712 Kasus Positif Covid-19

UPDATE 24 Juli: Depok Tambah 712 Kasus Positif Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X