Kompas.com - 28/03/2016, 21:30 WIB
Bangunan Cluster A Rusun Marunda, Jakarta Utara, senin (21/3/2016) merupakan salah satu dari tiga cluster yang dibangun menjadi rusun untuk warga Jakarta yang direlokasi. Kompas.com/ Lukas AlfarioBangunan Cluster A Rusun Marunda, Jakarta Utara, senin (21/3/2016) merupakan salah satu dari tiga cluster yang dibangun menjadi rusun untuk warga Jakarta yang direlokasi.
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS — Pemprov DKI Jakarta memastikan sebanyak 2.394 unit rumah susun sewa yang tersebar di delapan lokasi selesai terbangun tahun ini. Kedelapan titik rusunawa itu merupakan bagian dari rencana pembangunan rusunawa di 39 titik di wilayah DKI Jakarta pada 2016-2017.

Data dari Dinas Perumahan dan Gedung Pemerintah DKI Jakarta, kedelapan titik rusunawa itu, sesuai perencanaan, ada di KS Tubun, dan Lokasi Binaan Rawa Buaya di Jakarta Barat; Rawa Bebek, Cakung Barat, Jatinegara Kaum, Jalan Bekasi Km 2, dan Pinus Elok di Jakarta Timur, serta Marunda, Jakarta Utara.

Di delapan lokasi itu akan dibangun total 2.394 unit rumah susun sederhana sewa (rusunawa). Di KS Tubun dan Lokasi Binaan Rawa Buaya akan berbentuk tower (menara), di enam lokasi lainnya berbentuk blok.

Namun, saat didatangi, Minggu (27/3), proyek pembangunan rusunawa di Jalan KS Tubun dan Lokasi Binaan Rawa Buaya, Jakarta Barat, ternyata tengah terhenti. Berdasarkan pantauan, di kedua lokasi itu sudah terbangun kerangka konstruksi dari pilar-pilar baja. Menurut warga dan petugas keamanan setempat, menurut rencana Pemprov DKI akan membangun menara 16 lantai di lokasi itu.

Di rusun KS Tubun, area di sekitar proyek tertutup seng rapat setinggi lebih kurang 2 meter. Tak sembarang orang boleh masuk ke area proyek. Pengunjung keluar-masuk melalui pintu gerbang besi yang dijaga petugas. Di dalam area proyek terdapat beberapa mobil yang diparkir. Menurut warga sekitar, sudah sejak Desember 2015 karyawan proyek tidak bekerja.

Di area tanah kosong itu juga terlihat sudah berdiri tiga kerangka blok rusun. Di dalam plang informasi tertulis pelaksana proyek PT Totalindo Eka Persada. Petugas keamanan mendapatkan informasi proyek dilanjutkan April ini. Khusus proyek awal dimulai Agustus 2015 dan selesai Desember 2015.

"Untuk lebih jelasnya, silakan hubungi pihak kantor. Kami hanya bertugas menjaga area rusun," kata si petugas.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di rusun Rawa Buaya juga terlihat kerangka bangunan setinggi empat lantai sudah terbangun. Area disterilkan dari pengunjung dan ditutup rapat oleh seng setinggi 2 meter. Lili, petugas keamanan proyek, mengatakan, di lokasi itu menurut rencana akan ada bangunan pasar dan rusun 16 lantai seperti di rusunawa Tambora, Jakarta Barat.

Namun, informasi di papan yang dipasang di depan proyek menyebutkan pelaksana proyek PT Jaya Konstruksi. Proyek dimulai sejak Agustus 2015 dan selesai akhir 2015.

Pekerja lajang

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkot Tangsel Targetkan Pemotongan Tiang di Tengah Jalan WR Supratman Rampung Dua Pekan

Pemkot Tangsel Targetkan Pemotongan Tiang di Tengah Jalan WR Supratman Rampung Dua Pekan

Megapolitan
UPDATE 22 September: Tangsel Catat Penambahan 18 Kasus Covid-19

UPDATE 22 September: Tangsel Catat Penambahan 18 Kasus Covid-19

Megapolitan
Saat Biarawan Gereja yang Cabuli Anak Panti Akhirnya Diadili dan Proses Panjang di Baliknya

Saat Biarawan Gereja yang Cabuli Anak Panti Akhirnya Diadili dan Proses Panjang di Baliknya

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Hari Ini: Sebagian Jabodetabek Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Hari Ini: Sebagian Jabodetabek Hujan Ringan

Megapolitan
Bruder Angelo Disidang karena Pencabulan Anak, Pengacara Korban: Ini Sejarah di Indonesia

Bruder Angelo Disidang karena Pencabulan Anak, Pengacara Korban: Ini Sejarah di Indonesia

Megapolitan
Pengelola Minimarket Minta Waktu Jalankan Seruan Gubernur soal Iklan Rokok

Pengelola Minimarket Minta Waktu Jalankan Seruan Gubernur soal Iklan Rokok

Megapolitan
KA Walahar, KA Jatiluhur, KA Siliwangi Kembali Beroperasi, Ini Syarat Calon Penumpang

KA Walahar, KA Jatiluhur, KA Siliwangi Kembali Beroperasi, Ini Syarat Calon Penumpang

Megapolitan
Kembali Beroperasi, Ini Jadwal KA Lokal Walahar, Jatiluhur, dan Siliwangi

Kembali Beroperasi, Ini Jadwal KA Lokal Walahar, Jatiluhur, dan Siliwangi

Megapolitan
Mobil VW Terbakar di Perempatan Ragunan

Mobil VW Terbakar di Perempatan Ragunan

Megapolitan
Satpol PP Jakpus Tertibkan 45 Lokasi yang Terpasang Iklan Rokok

Satpol PP Jakpus Tertibkan 45 Lokasi yang Terpasang Iklan Rokok

Megapolitan
Pengacara Korban Berharap Bruder Angelo Dihukum Maksimal

Pengacara Korban Berharap Bruder Angelo Dihukum Maksimal

Megapolitan
Cara Anies Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19 di Jakarta

Cara Anies Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Ini Lima Kawasan Prioritas Penataan Pemkot Jakbar

Ini Lima Kawasan Prioritas Penataan Pemkot Jakbar

Megapolitan
Produsen Tembakau Sintetis di Bogor Kemas Barang Siap Edar Dalam Bungkusan Pakan Burung

Produsen Tembakau Sintetis di Bogor Kemas Barang Siap Edar Dalam Bungkusan Pakan Burung

Megapolitan
Anies: 31.969 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol Covid-19 Selama Pandemi

Anies: 31.969 Jenazah Dimakamkan dengan Protokol Covid-19 Selama Pandemi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.