Pengerukan Masih Jadi Fokus Pembangunan di Kawasan Kalijodo

Kompas.com - 05/05/2016, 17:14 WIB
Kamis (5/5/2016), belasan pekerja sedang melakukan pelebaran jalan di kawasan Kalijodo Kompas.com/David Oliver PurbaKamis (5/5/2016), belasan pekerja sedang melakukan pelebaran jalan di kawasan Kalijodo
|
EditorErvan Hardoko

JAKARTA, KOMPAS.com - Sudah lebih dari dua bulan setelah kawasan prostitusi Kalijodo digusur, belum terlihat kemajuan pembangunan yang berarti di kawasan tersebut.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, Kamis (5/5/2016) sore, terlihat dua unit eskavator yang sedang mengeruk tanah hingga sedalam 2,5 meter untuk membangun fondasi agar jalan yang dibangun nantinya tidak ambles.

Selain alat berat, terdaat belasan pekerja yang tengah memasang kayu pengukur untuk membangun fondasi jalan.

Salah satu pekerja, Ari mengatakan, dia dan para pekerja lainnya sudah melakukan pengerukan tanah sejak pukul 08.00 WIB sebagai bagian pembangunan fondasi pelebaran jalan.

"Tanah yang digali sekitar 2,5 meter, selanjutnya akan dibangun seperti jalan yang sudah ada, kemiringannya 14 derajat;" ujar Ari kepada Kompas.com.

Ari mengaku tidak mengetahui kapan pembangunan kawasan yang kabarnya akan dijadikan ruang terbuka hijau (RTH), jogging track hingga lapangan futsal ini akan selesai.

Ari menyebut cepat atau lambatnya penyelesaian pekerjaan sangat tergantung tersedianya bahan bangunan.

Pengerjaan kawasan dilakukan enam hari dalam sepekan.

Kalijodo merupakan salah satu kawasan prostitusi terkenal di Jakarta. Puluhan kafe berdiri di atas milik Pemprov DKI.

Kisah Kalijodo berakhir pada 29 Februari 2016 ketika Pemprov DKI menertibkan di kawasan tersebut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lagi, WNA dari Afrika Ditahan karena Tak Punya Dokumen Keimigrasian

Lagi, WNA dari Afrika Ditahan karena Tak Punya Dokumen Keimigrasian

Megapolitan
Jalan Cakung-Cilincing Terendam Banjir, Lalu Lintas Dialihkan Lewat Jalan Tol

Jalan Cakung-Cilincing Terendam Banjir, Lalu Lintas Dialihkan Lewat Jalan Tol

Megapolitan
Jika Ibu Kota Pindah, Dewan Riset Usulkan Jakarta jadi Kota Bisnis dan Riset Internasional

Jika Ibu Kota Pindah, Dewan Riset Usulkan Jakarta jadi Kota Bisnis dan Riset Internasional

Megapolitan
KPU Kota Depok Kebanjiran Calon PPK Jelang Pilkada 2020

KPU Kota Depok Kebanjiran Calon PPK Jelang Pilkada 2020

Megapolitan
7 Begal Remaja di Depok Anggota Geng Motor, Mengaku Akan Balas Dendam Tawuran

7 Begal Remaja di Depok Anggota Geng Motor, Mengaku Akan Balas Dendam Tawuran

Megapolitan
Banjir Kembali Landa Jakarta, Anies Kerahkan Tim Gabungan

Banjir Kembali Landa Jakarta, Anies Kerahkan Tim Gabungan

Megapolitan
Siswa SMP dan SMK Jadi Tersangka Pembegalan di Depok

Siswa SMP dan SMK Jadi Tersangka Pembegalan di Depok

Megapolitan
Sejumlah Arus Lalin Dialihkan akibat Banjir Periuk Kota Tangerang

Sejumlah Arus Lalin Dialihkan akibat Banjir Periuk Kota Tangerang

Megapolitan
Wanita yang Tewas Tertabrak KRL Dekat Stasiun Cawang Teridentifikasi

Wanita yang Tewas Tertabrak KRL Dekat Stasiun Cawang Teridentifikasi

Megapolitan
Batan hingga Gegana Periksa Rumah di Batan Indah, Garis Peringatan Dipasang

Batan hingga Gegana Periksa Rumah di Batan Indah, Garis Peringatan Dipasang

Megapolitan
[VIDEO] Hari Kedua Jalan Cakung-Cilincing Terendam Banjir

[VIDEO] Hari Kedua Jalan Cakung-Cilincing Terendam Banjir

Megapolitan
Diguyur Hujan Sejak Pagi, Sejumlah Titik di Bogor Alami Tanah Longsor

Diguyur Hujan Sejak Pagi, Sejumlah Titik di Bogor Alami Tanah Longsor

Megapolitan
Jalan Cakung Cilincing Raya Masih Tenggelam, Hanya Truk yang Bisa Melintas

Jalan Cakung Cilincing Raya Masih Tenggelam, Hanya Truk yang Bisa Melintas

Megapolitan
Laptop, Komputer hingga Buku di Perpustakaan SMAN 10 Bekasi Rusak akibat Banjir

Laptop, Komputer hingga Buku di Perpustakaan SMAN 10 Bekasi Rusak akibat Banjir

Megapolitan
Ribuan Warga Terdampak Banjir di Periuk Tangerang

Ribuan Warga Terdampak Banjir di Periuk Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X