CCTV Diandalkan untuk Pantau Penerapan Sistem Ganjil Genap di Jakarta

Kompas.com - 27/06/2016, 12:06 WIB
Spy telah mengatur kamera dalam pola teratur pada dinding yang menghadap langsung ke jalan yang tenang di Madrid. Dia mengaku, instalasi ini dimaksudkan untuk memprovokasi orang yang lewat dalam merefleksikan interaksi sehari-hari mereka dengan teknologi pengawasan. www.designboom.comSpy telah mengatur kamera dalam pola teratur pada dinding yang menghadap langsung ke jalan yang tenang di Madrid. Dia mengaku, instalasi ini dimaksudkan untuk memprovokasi orang yang lewat dalam merefleksikan interaksi sehari-hari mereka dengan teknologi pengawasan.
Penulis Jessi Carina
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengawasan penerapan sistem ganjil genap dinilai tidak akan sulit. Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mengatakan, banyaknya kamera CCTV (closed circuit television) uang tersebar akan memudahkan pengawasan.

"Sekarang CCTV makin banyak, nanti kalau kamu ganti pelat pas lampu merah berhenti, petugas akan datangi kamu," ujar Basuki di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Senin (27/6/2016).

Begitu polisi memeriksa STNK kendaraan, pemilik mobil bisa dipidana jika nomor tidak sesuai dengan STNK. Pria yang akrab disapa Ahok ini mengatakan, pemilik kendaraan bisa dipidana karena tindak pemalsuan.

Ahok juga mengatakan, sebenarnya tidak ada yang perlu dirisaukan terkait sistem ganjil genap. Sebab, sistem ini tidak jauh berbeda dengan three in one yang sudah dihapus.

Jalur yang digunakan sama dengan jalur three in one dulu. Kebijakan ini juga tidak berlaku seharian, tetapi hanya berlaku pada pukul 07.00-10.00 WIB dan 16.00-20.00 WIB.

"Jadi pengertiannya bukan ganjil lalu mobil Anda enggak boleh dipakai di seluruh Jakarta," ujar Ahok.

Penerapan sistem ganjil genap merupakan kebijakan transisi sebelum diterapkannya jalan berbayar atau electronic road pricing (ERP). Tidak hanya itu, penerapan sistem ganjil genap juga bertujuan untuk menggantikan penerapan three in one yang dinilainya sarat dengan masalah sosial.

Secara teknis, pembatasan kendaraan dengan sistem pelat ganjil genap akan dilakukan dengan hanya memperbolehkan kendaraan dengan pelat genap melintas pada tanggal genap.

Sebaliknya, kendaraan dengan pelat ganjil hanya diperbolehkan melintas pada tanggal ganjil. (Baca: Ahok Ingin Seluruh Kamera CCTV Dapat Rekam Pelat Nomor Mobil yang Melaju)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Pencuri Sepeda Motor di Kalideres Ditangkap, 2 Orang Ditembak karena Melawan

3 Pencuri Sepeda Motor di Kalideres Ditangkap, 2 Orang Ditembak karena Melawan

Megapolitan
Fakta Kasus Narkoba Iyut Bing Slamet, Syok Ditangkap Polisi hingga Kemungkinan Rehabilitasi

Fakta Kasus Narkoba Iyut Bing Slamet, Syok Ditangkap Polisi hingga Kemungkinan Rehabilitasi

Megapolitan
Saat Lahan Pemakaman Korban Covid-19 di Jakarta Kian Menipis...

Saat Lahan Pemakaman Korban Covid-19 di Jakarta Kian Menipis...

Megapolitan
PSI: Gubernur Anies Jadi Harapan Terakhir, Jika Usulan Kenaikan Gaji DPRD DKI Disetujui

PSI: Gubernur Anies Jadi Harapan Terakhir, Jika Usulan Kenaikan Gaji DPRD DKI Disetujui

Megapolitan
Kapolda Metro: Kerawanan Pilkada Depok dan Tangsel Sama

Kapolda Metro: Kerawanan Pilkada Depok dan Tangsel Sama

Megapolitan
Terus Melonjak, 1.360 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Terus Melonjak, 1.360 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Untuk Pelaku UMKM, Ini Stimulus Pemprov DKI Jakarta yang Perlu Kalian Tahu

Untuk Pelaku UMKM, Ini Stimulus Pemprov DKI Jakarta yang Perlu Kalian Tahu

Megapolitan
2.407 Warga Depok Masih Positif Covid-19, Terbanyak Selama Pandemi

2.407 Warga Depok Masih Positif Covid-19, Terbanyak Selama Pandemi

Megapolitan
Daftar 18 Artis yang Terjerat Narkoba dan Psikotropika Sepanjang 2020

Daftar 18 Artis yang Terjerat Narkoba dan Psikotropika Sepanjang 2020

Megapolitan
Meski di Tengah Pandmi, KPU Tangsel Targetkan Pemilih Mencapai 77 Persen

Meski di Tengah Pandmi, KPU Tangsel Targetkan Pemilih Mencapai 77 Persen

Megapolitan
Pilkada Depok: Ini Ucapan Imam Budi yang Dianggap Afifah Alia Melecehkan

Pilkada Depok: Ini Ucapan Imam Budi yang Dianggap Afifah Alia Melecehkan

Megapolitan
Cekcok karena Perempuan, Pria di Tangerang Tewas Ditusuk

Cekcok karena Perempuan, Pria di Tangerang Tewas Ditusuk

Megapolitan
Anies Baswedan Jadi Wakil Ketua Komite Pengarah C40 Cities Bersama Gubernur Tokyo

Anies Baswedan Jadi Wakil Ketua Komite Pengarah C40 Cities Bersama Gubernur Tokyo

Megapolitan
Ketua DPRD DKI: Kenaikan Anggaran karena Tambahan Kegiatan

Ketua DPRD DKI: Kenaikan Anggaran karena Tambahan Kegiatan

Megapolitan
Ditangkap Terkait Sabu, Mantan Artis Cilik IBS Masih Syok

Ditangkap Terkait Sabu, Mantan Artis Cilik IBS Masih Syok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X